Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Takut Itu Bukan Masalah

Sadar nggak sih kalo waktu berjalan sangat cepat?

Mungkin kalo lagi menunggu tanggal kerasa lama ya. Tapi dalam keadaan tidak sadar waktu itu berjalan sangat cepat. Besok udah 12 Mei aja. Ini udah bulan Mei aja. Udah 2017 aja. Udah mau pertengahan bulan aja!

Gila kan!!!

Alasan di balik kenapa gue tiba - tiba nulis begini adalah ketika menyadari bahwa sebentar lagi usia saya menginjak 19 tahun. Nih ntar nih nggak kerasa tiba - tiba gue udah kepala 2 aja. 18 tahun gue aja nggak kerasa sumpah, kayak baru kemarin banget. Yang lebih nggak kerasa ini sih, kuliah gue semester ini. Asli ini gue doang apa gimana ya yang merasa kuliah semester ini cepet banget? Rasanya baru kemarin gue balik ke Jogja... Bentar lagi udah mau pulang aja. Bentar lagi udah mau UAS aja.

Kadang gue suka takut kalo menyadari waktu berjalan begitu cepat. Di sisi lain ada hal yang cukup gue senangi, kayak bulan Ramadhan, Idul Fitri, bahkan ulang tahun. Tapi kalo waktu berjalan cepat tuh kadang gue suka takut kalo gue belum siap menghadapi sesuatu, cuman mau gak mau harus dihadapi karna, well, it's right in front of you.

Semakin bertambah umur juga kadang gue semakin takut dengan apa yang harus gue tanggung. Semakin dewasa semakin luas dunia yang harus kita hadapi, dan semakin rumit tantangan yang harus dilewati. Tapi kadang gue merasa belum siap untuk itu. Kadang gue suka mikir cepet amat gue tumbuh ya, padahal jiwa bocah gue belum sepenuhnya bisa dikatakan hilang. Kadang pikiran gue juga udah pesimis duluan, padahal nggak ada yang namanya kalah sebelum perang.

Yah.. Yang namanya manusia, sangat normal kalo punya yang namanya rasa takut. Gue tumbuh besar selalu didampingi rasa takut, baik itu berupa takut terhadap hal - hal semacam kegelapan, hantu, atau bahkan anjing gede. Tapi yang gue dapet adalah selama ini gue nggak cuma takut sama hal semacam itu. Gue inget banget waktu itu gue mau masuk SMA aja gue sempet kepikiran, wah gue bisa gak ya ngejalanin SMA, mana ada IPA IPS kan waktu itu. Belum apa - apa aja gue udah bingung. Dan biasanya keputusan gue itu selalu mendadak. Gue memutuskan untuk milih IPS pas banget pas kelas 1 SMA sebelum tes penjurusan. Dan penjurusan kurikulum 2013 waktu itu dilakukan pas kelas 1 SMA, bukan kelas 2 SMA lagi.

Kalo kata nyokap gue, hantu itu nggak ada. Tapi cuma halusinasi manusia. Tapi entah kenapa gue sampe sekarang takut banget sama yang berbau hantu - hantu begitu bahkan sampe nonton film horror aja nggak berani. Dulu malah gue sampe tidur sendiri aja takut. Akhirnya, nyokap gue selalu ninggalin gue di kamar sendiri pas gue udah tidur. Awalnya dia nemenin, nanti pas gue tidur dia pergi. Tapi lama kelamaan, gue terbiasa untuk tidur sendiri. Bahkan tanpa awalnya ditemenin sama nyokap sekalipun. Gue baru sadar kalo apa yang dilakuin nyokap gue itu adalah salah satu cara yang dia lakukan untuk membantu gue lepas dari ketakutan gue sama halusinasi hantu. Walaupun gue masih gak berani nonton film horror, seenggaknya gue udah berani tidur sendiri. Dimatiin pula lampunya.

Mungkin nggak semua ketakutan itu hilang, karna sampe sekarang pun gue masih bisa merasakan ketakutan itu secara perlahan merambat dalam diri gue. Tapi bukan berarti gue nyerah. Gue takut, gue gampang dan punya banyak ketakutan. But that's okay. It's completely normal. Karna bahkan ketika gue bingung mau masuk IPA atau IPS aja, in the end i figured it out. Kalo kata temen gue, jalanin aja dulu. Mau lo takut, lo ragu, yang penting jalanin aja dulu. Kalo lo berhasil, good for you. Tapi kalo nggak, then it's not the end. Even the sky always shining after a heavy pouring rain. Dan menurut gue, melangkah ketika digerogoti rasa ketakutan is one hell of a bravery.

Hasil gambar untuk my whole life ive been telling myself




0 komentar:



Posting Komentar