Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Semangat & Pengalaman Ramadhan Gue

Ramadhan tinggal beberapa minggu lagi!!


Gue udah pernah ngomong ya, kalo di bulan ini kita bakalan nyambut bulan Ramadhan. Dan bulan Ramadhan adalah bulan yang paling gue suka. Di bulan Ramadhan, nggak cuma kita belajar nahan nafsu makan dan minum. Tapi juga menahan amarah, menerapkan sabar, menerapkan ikhlas. Untuk nahan makan dan minum mungkin udah nggak susah - susah amat buat gue. Tapi "menahan" emosi - emosi yang bisa menyebabkan batal itu yang masih sulit buat gue.

Dulu, sekitar kelas 3 atau 4 SD, pas lagi puasa tuh gue susaaaah banget nahan haus. Tiap pulang sekolah kan panas tuh, sampe rumah gue cuma bisa guling - guling kasur, ngerengik komplain karna masih lama bukanya wakakaka. Sekitar segitu juga umur adek gue masih keciiil banget 2 tahun kalo gak salah. Jadi enak banget dia setiap gue pulang sekolah, panas - panas, dia minum air es. Trus ada jus di kulkas di minum depan gue. Makin kesel aja kan tuh. Sampe akhirnya nyokap yang turun tangan nyuruh adek gue minum di kamar.

Pernah juga waktu itu gue nggak tahan banget nahan haus, pas keluarga gue tidur siang, gue minum wakakakak :( tolong jangan di tiru ya teman - teman. Ini sangat tidak baik. Mending kalo gue minum tuh pake gelas gitu. Ini nggak. Gue mencet dispenser pake tangan gitu trus airnya gue taro di telapak tangan. Kedua telapak tangannya gue satuin jadi mangkok gitu jadi gue minum air dengan wadah tangan gue sendiri. Super jenius kan. Mungkin kalo pake gelas kan ketauan, jadi biar nggak ketauan gue abis minum gue pake tangan aja. Abis itu gue tidur seenak udel nggak merasa bersalah sama sekali.

Trus ini kejadian selanjutnya terjadi pas gue udah rada besar. SMP lah. Gue kan selalu mudik pake kendaraan pribadi ya, nah waktu itu gue mudik bareng sama sepupu gue. Gue sama sepupu gue berdua duduk paling belakang gitu. Pas sekitar jam setengah 3 pagi, bokap bangunin gue trus nanya, "Kamu mau sahur nggak? Sekalian sama ayah." Dengan setengah sadar gue menggelengkan kepala bilang, nggak, aku nggak laper. Nah ternyata bokap gue mengartikan gue nggak laper itu, gue nggak sahur tapi tetep puasa. Sedangkan maksud gue, gue nggak laper karna gue mau makan nanti pagi alias nggak puasa...

Kan kalo perjalanan jauh boleh nggak puasa kan??? 

Eh besoknya pas udah sampe, gue langsung makan. Bokap gue tiba - tiba bilang, "Lho kamu nggak puasa? Ayah pikir kamu nggak sahur itu karna masih kenyang, tapi tetep puasa. Gimana sih.. Tau gitu puasa aja kalo masih sempet sahur mah." Trus di situ gue baru mikir iya juga kenapa gua nggak puasa aja ya.

Sedihnya, gue nggak sempet puasa full penuh sebulan sebelum gue baligh. Kalo pun pernah itu kayaknya cuma sekali. Ada aja yang bikin gue batal waktu itu. Ya salah satunya itu sih, kalo mudik kan perjalanan jauh jadi kadang gue batal. Sayang sih sebenernya.

Sekarang juga bulan Ramadhan yang baru buat gue. Karna ini pertama kalinya gue sahur, dan puasa pertama nggak bareng keluarga di rumah (huhuhu). Di sisi lain penasaran gimana rasanya, dan apa yang membedakan suasanya Ramadhan di sini dan di rumah. Di sisi lain ya pasti kangen. Tapi kalo di pikir ya nggak apa - apa  sih, yang penting ada kesan berbeda yang bisa nambah pengalaman gue biar nggak itu - itu aja. Ya nggaaaak?

0 komentar:



Posting Komentar