Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Keindahan Yang Nggak Biasa

Lo pasti sering ngelamun.

Semua orang pasti sering melamun. Dan melamun menggambarkan banyak hal. Ada orang melamun tandanya lagi stress, ada melamun tandanya lagi mikir, ada juga melamun yang kosong aja gitu keliatannya. Nggak mikir, nggak stress, sekadar ngelamun aja. Tau tau kesurupan.

Hehe, nggak deng.

Bisa dibilang gue orang yang gemar sekali melamun. Saat melamun, banyak hal yang menari - nari di dalam pikiran gue. Kadang suka ke gep ngelamun ngeliatin muka orang, trus orang itu ngeliat gue balik. Mending kalo orangnya gue kenal jadi mereka nanya, "Kenapa Shaf?" Lah, pas orangnya nggak kenal? Langsung dikira ngefans gue. Tapi itu beneran pernah terjadi loh. Percaya atau nggak.

Lo pernah nggak sih, memerhatikan orang secara detail? Maksud gue secara detail tuh, nggak cuma lihat dari fisiknya aja. Tapi kadang liat kebiasaan yang sering mereka lakukan. Kayak misalnya ketika orang selalu nutup mulut pas lagi bersin, senderan pas lagi nahan ngantuk, alisnya berkerut pas lagi konsentrasi, atau seketika berubah jadi diem pas lagi sedih.

Gue menghabiskan waktu dalam sehari kebanyakan memerhatikan apa yang terjadi di sekeliling gue. Ya termasuk itu. Kebiasaan yang sekiranya gue tangkep mata, dan kemudian gue inget begitu aja. Kadang kebiasaan - kebiasaan temen gue itu gue jadiin referensi buat diri sendiri aja sih. Walaupun kadang gue suka nganggep hal - hal itu rada stalker-ish, cuma suka aja gue mengingat apa yang gue lihat.

Entah kenapa, tapi selain memerhatikan kebiasaan temen - temen gue itu, gue menemukan suatu keindahan yang sebenernya nggak mereka sadarin. Kayak ketika ada temen gue yang lagi nanya di kelas, atau lagi mengutarakan pendapat, gue lebih suka merhatiin temen - temen gue yang lain. Pandangan mereka yang pasti tertuju ke temen gue yang lagi ngomong, ada yang mandang dengan kagum, ada yang seketika langsung diskusi sama temen sebelahnya, ada juga yang ngangguk - ngangguk setuju. Gue suka ketika mereka merasa itu hal biasa, tapi menurut gue, itu punya makna.

Aseeeek.

Walaupun gue yakin ada beberapa dari kalian yang melihat bahwa apa yang suka gue lakuin ini kind of creepy, atau seperti yang gue katakan tadi, stalker-ish, itu nggak ngaruh buat gue. Gue nggak merasa gue ini creepy atau stalker karna pada dasarnya, gue cuma merhatikan apa yang temen gue sering lakukan. Gue nggak, lo tau lah, ngikutin temen - temen gue sampe kos sampe tau kos an mereka dimana aja. Atau motoin temen gue satu persatu diem - diem trus gue simpen gue cetak gue pajang. Atau gue nge stalk semua medsos nya sampe gundul, sampe tau emak bapak buyutnya. Gue malah lebih suka ketika mereka secara terbuka dan santai menceritakan tentang hidupnya ke gue. Buat gue, ketika orang sudah mulai berbicara terbuka, berarti orang itu mulai percaya sama lo. Dan itu hal berharga buat gue.

Nggak jarang juga ketika gue lagi duduk di suatu tempat, atau lagi jalan, lagi diem aja merhatiin sekeliling, gue menemukan hal - hal yang bikin gue tersenyum. Pernah gue ngeliat kejadian ada orang jatoh, spontan gue berdiri nyamperin. Cuma ternyata ada sekitar dua orang yang udah nyamperin orang itu duluan, ngebantu dia berdiri trus nanyain dia baik - baik aja atau nggak. Atau yang paling sering, ketika dari jauh gue ngeliat temen gue yang lagi ngomong dikelilingin sama temennya yang lain. Mukanya sedih, keliatan banget lagi curhat. Trus seketika setelah udah mulai nangis, temen - temennya yang lain langsung meluk. Atau se simpel ngebantuin orang nyebrang aja, atau ngasih uang ke pengemis, gue pernah liat. Dan itu merupakan suatu keindahan yang sebenarnya tanpa sadar menjadikan lo sebagai orang yang memiliki kepribadian yang baik. Baik. Cukup baik. Karna kesempurnaan cuma milik Tuhan.

Gue menemukan keindahan di momen ketika orang merasa itu hal biasa. Kebiasaan - kebiasaan yang suka dilakukan temen - temen gue, apalagi ketika kebiasaan itu berbeda dengan yang lain, bisa jadi merupakan hal "unik" yang gue temuin. Apalagi ketika lo menemukan ada orang lain yang melakukan hal yang sama kayak lo, memerhatikan sekeliling. Yang menjadikan gue bukan satu - satunya yang suka "ngeliatin". Tapi entah kenapa suka aja gitu gue ketika orang lain nggak sadar dengan apa yang mereka lakukan, di sisi lain ada orang yang memerhatikan.

Yah.. Mungkin segitu jabaran mengenai sebuah keindahan yang nggak biasa. Kalo keindahan biasanya sering lo temukan di pemandangan, mungkin bagi gue keindahan bisa ditemukan di mana aja. Kalo lo bertanya - tanya apa hubungannya antara ngelamun sama kebiasaan gue merhatiin sekeliling? Yah, simpel nya adalah ketika gue ngelamun dan banyak hal yang menari - nari di pikiran gue, salah satunya ya itu. Gue sering memutar ulang apa yang gue liat, dan mungkin itu yang sering ada di pikiran gue ketika gue melamun.

Ngomong - ngomong gue laper mulu jam segini, ngetik ngelamun takut salah jadi timun. Jadi, sampe di sini dulu ya semua. Selamat mencoba memerhatikan sekelilingmu ;)

0 komentar:



Posting Komentar