Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Jangan Kelamaan Mendem Perasaan, Kawan

Pernah nggak sih, lo mikir apa yang kira - kira temen lo pikirin?


Gue pernah cerita kan, kalo gue ini sering merhatiin temen - temen gue. Tapi, sampe sekarang gue belum bisa membaca apakah di saat itu mereka emang bener - bener mengeluarkan perasaan mereka yang sebenarnya. Kayak, ketika mereka ketawa, padahal pikirannya lagi hancur. Atau pas lagi sedih, sebenarnya cuma butuh perhatian. Gue kadang bener - bener penasaran kira - kira, apa yang mereka tunjukkan itu menyembunyikan apa ya? Apakah itu yang sebenarnya? Atau selama ini mereka melakukan itu karna terbiasa?

Gue pernah ngalamin suatu kejadian di mana gue punya temen deket pas SMP. Temen gue yang satu ini, anaknya gampaaang banget ketawa. Segampang itu. Kadang lawakan gue yang nggak lucu aja, dia bisa ketawa sampe geli. Asal nyeletuk, dia ketawa. Gue awalnya mikir ni orang emang demen banget ketawa apa ya hidupnya lucu terus. Ternyata, gue salah. 

Suatu hari, gue menemukan dia duduk di belakang kelas, senderan, nangis. Nangis nya bukan nangis yang cuma netes sekali dua kali, tapi deres. Gue kaget banget waktu itu. Pas gue samperin, dia masih nggak bisa ngomong. Kita cukup deket waktu itu, jadi gue mikir dia pasti bakalan cerita ke gue kalo punya masalah. Gue tunggu dia sampe tenang, abis itu baru dia mulai cerita. Gue cukup terkejut ketika tau di balik ketawa geli dan cekikannya dia, ternyata ada masalah yang terngiang - ngiang di dalem pikirannya. Dari situ mungkin gue baru terbuka pikirannya seseneng senengnya orang, pasti ada sesuatu yang mengganjal di dalem dirinya.

Kadang gue juga suka menemukan beberapa orang yang keliatannya ceria, tiba - tiba diem, termenung memikirkan sesuatu. Mungkin hal ini terjadi sama banyak orang, ya. Nggak cuma satu atau dua. Cuma yang gue heranin adalah, kok bisa ya ngumpetin perasaan gitu. Jujur, gue sendiri juga pernah dan masih mengalami hal seperti itu. Dan ketika gue merasa gue mengumpat, biasanya gue langsung cari orang yang sekiranya gue percaya untuk mendengarkan keluh kesah gue. Mungkin ada beberapa orang yang ketika cerita ke orang lain, perasaannya akan membaik. Tapi di sini bukan itu yang gue pertanyakan. Yang gue pertanyakan, kenapa bisa ya, kita menyembunyikan perasaan? Padahal nyembunyiin sesuatu itu nggak enak. Kalo lo iseng nyembunyiin barang temen lo, pasti ada pikiran di mana temen lo bakalan ling lung nyari itu barang dimana, atau yang gak terduga - duga, bakalan nangis kan? Ketika hal itu terjadi, yang lo rasain apa? Nggak enak. Merasa bersalah. Mungkin itu juga yang dirasain si perasaan ini. Diumpetin aja di dalem. Nggak dikeluarin. Disembunyiin sampe ketika udah nggak bisa di tahan lagi, perasaan ini tiba - tiba meledak gitu aja. Yang biasanya berakhir dengan pikiran macem - macem.

Menyembunyikan perasaan itu memang dari dulu nggak enak. Nggak ada yang namanya nahan marah itu enak. Nggak ada yang namanya nahan untuk nggak nangis itu enak. Gue suka sedih ketika orang tiba - tiba nangis. Di mata gue, orang nangis itu nggak lemah. Malah mereka orang kuat yang pernah gue liat. Kuat sekali untuk menahan sampe ketika dia sudah tidak mampu bertahan, cuma air mata yang bisa berbicara. Semua orang berhak untuk menunjukkan apa yang dia rasakan, termasuk cowok. Gue selalu benci dengan statement, "cowok kok nangis." Lah, terus kenapa? Kalo cowok nangis berubah jadi cewek, gitu? Kalo cowok nangis, kejantanannya ilang, gitu? Basi. Yang namanya cowok harus berani nunjukin apa yang dia rasain. Mau nangis kek, teriak kek, silakan. Cowok juga punya hati, perasaan. Nggak cuma cewek doang.

Kemampuan manusia untuk bisa "menyembunyikan" atau "menahan" perasaan ini sih, yang sampe sekarang masih suka bikin gue geleng - geleng. Entah amazed, entah annoyed. Yang pasti, ada baiknya ketika emang lo menyembunyikan perasaan lo saat itu, lo masih menyisakan waktu untuk menceritakan itu ke orang lain. Jadi kalo misalnya lo lagi sedih tapi berusaha menyembunyikan itu di depan orang banyak, cari deh temen yang emang lo percaya. Cerita. Yang namanya temen, pasti bakalan menyempatkan waktu untuk mendengar keluh kesah temennya. Kalo temen lo bodo amatan, ya bukan temen namanya. Nggak baik sih menurut gue terlalu lama memendam sesuatu. Kemana - mana kepikiran, kesel sendiri, menggerutu sendiri. Perlu diingat, walaupun temen lo nggak bisa ngasih saran yang baik, seenggaknya mereka sudah mau mendengarkan. Karna punya seseorang yang mau mendengarkan itu salah satu hal yang perlu disyukuri.

0 komentar:



Posting Komentar