Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Hiks Hari Terakhir

Waaah nggak terasa hari ini hari terakhir 31 hari menulis yaaa. Asli nggak kerasa banget, perasaan baru kemarin gue pertama kali ikutan, nulis lagi setelah sekian lama nggak buka blog, dan sempet lupa password nya apa. Nggak taunya udah sebulan aja :')

Di post terakhir ini... Mungkin nggak akan jadi yang terakhir. Cuma nggak bakalan tiap hari juga. Akan ada saat di mana sesuatu yang terjadi sama gue, atau sebuah random thoughts yang bakalan muncul secara tiba - tiba, atau nostalgia yang tiba - tiba teringat, bakalan gue ceritain lagi di sini.

Gue inget banget dulu waktu pertama kali bikin Blog, itu isinya gue menceritakan temen - temen gue semua wakakakak. Sampe semua temen gue, gue masukin gitu foto nya satu persatu. Nyolong lewat Facebook. Nggak ngerti lagi deh. Things i would do for my friends, men. Krezi.

Tante gue dulu pernah bilang, jaman - jaman dia kuliah dulu dia suka banget nulis di Blog. Trus dia ngasih gue saran, kamu kalo emang suka nulis, coba biasain aja nulis di Blog. Walaupun isinya materi pelajaran sekalipun. Bener aja pas gue cek Blog doi, isinya materi kuliah semua wakakaka. Sambil mengingat materi, sambil bagi ilmu.

Dari semua tulisan gue selama sebulan ini (kurang lima sih, jadi totalnya 26 yak) gue sangat menikmati proses menjalaninya. Walaupun kadang nggak ada ide, bingung sendiri nulis apaan yak udah mantengin layar laptop lamaaa banget sampe jam 11:30 PM baru ada bayangan. Cuma anehnya, gue nggak gitu suka nulis pagi atau siang atau sore.. Malem lebih dapet aja gitu feel nya. Emang jadi acak adul sih jam tidurnya cuma gue sukaakk.

Jadi intinya, untuk teman - teman yang membaca ini, entah suka menulis atau tidak, atau suka menulis tapi malu untuk mengumbar tulisannya apalagi di tulis di media sosial semacam Blog ini, percayalah... Saya sebenarnya juga nggak pede pede amat. Dulu emang saya berani nulis Blog begini? Boro - boro. Nulis di Blog iya, tapi Blog saya apa nggak pernah saya umbar. Sampe mungkin ketika tante gue memberikan pep talk, baru berani bikin baru trus bener - bener gue share link nya. Kalo di pikir - pikir, ngumpet mulu juga nggak maju - maju nanti men. Dan terlalu mikirin apa kata orang juga jadi stress sendiri. Jadi, apa yang lo suka lakuin, lakuin ajaa! Hidup hidup lo, nggak usah mikirin apa kata orang, kecuali perkataan yang membangun. Segera lakukan apa yang menurut lo perlu untuk dilakukan, terutama jika itu berhubungan dengan kebaikan lo kedepannya.

Semoga ada yang terpengaruh sama ucapan saya barusan ya, karna jujur lho, saya orangnya dulu nggak begini. Tapi bisa berubah jadi begini. And it feels good, you know, to be whoever you want to be. Nggak kehalang sama pikiran - pikiran negatif :')

Akhir kata, semoga semakin banyak yang suka menulis, walaupun tulisannya nggak bermutu sekalipun, yang penting nulis. Karna menulis itu keren. Dan, oh ya, satu lagi, gue berusaha untuk selalu menyempatkan ngomong ini,

Semoga kita semua bahagiaaaaaa!



Sebuah Post Yang Sangat Random

Halooooo


Ternyata kemarin gue lupa nulis lagi. Hiks. Sebenernya sempet inget sekitar jam 10 malem, cuma gue masih di tengah - tengah acara jadi nggak konsen. Trus kebablasan.... Sampe jam 1 baru inget nggak nulis wehehehe.

Jadi kemarin gue abis menjalani rangkaian acara di kampus. Seru sekali. Walaupun lebih lama dibandingkan malam sebelumnya, cuma capeknya lebih kerasa di hari pertama. Mungkin yang hari kedua agenda nya lebih seru kali ya, jadi lebih enjoy jalaninnya.

Oke... Ngomongin apa yak? Wakaka. Nggak ada ide aing. Oh, ya ini. Gue tiba - tiba kangen main Tumblr. Trus barusan nyoba log in nggak bisa... Terus pas gue coba buka link nya, eh nggak ada... Tumblr gue ilang gitu aja. Ini kenapa yak? Kira - kira salah dimananya? Ada yang mengerti kah :'') Sayang banget kalo bikin baru. Yang lama lucuk soalnya.

Oh ya, ngomong - ngomong gue belum menemukan creso.

Sekian.

Ngidam Ini Lho

I had a loooong day.

Ya sebenarnya nggak panjang panjang amat sih. Cuma lumayan menguras tenaga, dan ngantuk sekali.  Tadi aja sempet ketiduran trus kebangun. Jadi mungkin tulisan hari ini akan cukup singkat.

Akhir - akhir ini gue lagi nyari minuman soda yang sangat sangat gue suka. Namanya creso. Emang terdengar aneh, dan jarang ada orang yang tau. Dulu SMA gue bersebrangan sama salah satu mini market, dan setiap gue pulang sekolah, gue selalu mampir buat beli minuman ini. Asli. Padahal minuman ini soda dan nggak baik kan kalo terus - terusan. Tapi ini soda enak banget, sampe addicted :( Padahal soda nya pun soda kelapa gitu lho, dan kalo dipikir - pikir juga gue nggak suka - suka amat sama kelapa. Tapi ini soda sangat enak sekali di lidah saya entah mengapa..

Seperti apa yang gue bilang, gue dulu beli itu hampir tiap hari sepulang sekolah. Tapi, akhirnya pada suatu hari perut gue protes. Suatu hari perut gue sakit sampe beberapa hari, dan penyebabnya sudah tidak perlu di cari lagi. Gue berenti minum creso, gue banyak - banyak minum air putih, sampe akhirnya lupa kalo ada minuman enak yang udah lama nggak ngerasain. Dan gue juga baru inget sekarang!

Trus dari kemarin, pas gue lagi jalan sama temen, setiap ada mini market  gitu gue selalu minta berenti. Buat nyari itu minuman ada apa nggak. Hasilnya selalu nihil :( masih kebayang - bayang pengen nih sampe sekarang. Gue takut udah nggak produksi aja. Temen gue sih meyakinkan dengan bilang, mungkin di Jogja doang yang gak ada, di Jakarta masih ada. Gue sangat berharap itu betul. Tapi lebih berharap lagi kalo di Jogja tersedia minuman enak nan langka yang perlu di kenal semacam creso :(

Yang pernah lihat minuman ini (terutama yang di tengah, rasa kelapa) di toko tertentu, daerah Jogja, Sleman aja nggak usah sampe Bantul atua Gunung Kidul, segera kabari saya ya..

Hasil gambar untuk creso
sumber foto : Google



Takut Itu Bukan Masalah

Sadar nggak sih kalo waktu berjalan sangat cepat?

Mungkin kalo lagi menunggu tanggal kerasa lama ya. Tapi dalam keadaan tidak sadar waktu itu berjalan sangat cepat. Besok udah 12 Mei aja. Ini udah bulan Mei aja. Udah 2017 aja. Udah mau pertengahan bulan aja!

Gila kan!!!

Alasan di balik kenapa gue tiba - tiba nulis begini adalah ketika menyadari bahwa sebentar lagi usia saya menginjak 19 tahun. Nih ntar nih nggak kerasa tiba - tiba gue udah kepala 2 aja. 18 tahun gue aja nggak kerasa sumpah, kayak baru kemarin banget. Yang lebih nggak kerasa ini sih, kuliah gue semester ini. Asli ini gue doang apa gimana ya yang merasa kuliah semester ini cepet banget? Rasanya baru kemarin gue balik ke Jogja... Bentar lagi udah mau pulang aja. Bentar lagi udah mau UAS aja.

Kadang gue suka takut kalo menyadari waktu berjalan begitu cepat. Di sisi lain ada hal yang cukup gue senangi, kayak bulan Ramadhan, Idul Fitri, bahkan ulang tahun. Tapi kalo waktu berjalan cepat tuh kadang gue suka takut kalo gue belum siap menghadapi sesuatu, cuman mau gak mau harus dihadapi karna, well, it's right in front of you.

Semakin bertambah umur juga kadang gue semakin takut dengan apa yang harus gue tanggung. Semakin dewasa semakin luas dunia yang harus kita hadapi, dan semakin rumit tantangan yang harus dilewati. Tapi kadang gue merasa belum siap untuk itu. Kadang gue suka mikir cepet amat gue tumbuh ya, padahal jiwa bocah gue belum sepenuhnya bisa dikatakan hilang. Kadang pikiran gue juga udah pesimis duluan, padahal nggak ada yang namanya kalah sebelum perang.

Yah.. Yang namanya manusia, sangat normal kalo punya yang namanya rasa takut. Gue tumbuh besar selalu didampingi rasa takut, baik itu berupa takut terhadap hal - hal semacam kegelapan, hantu, atau bahkan anjing gede. Tapi yang gue dapet adalah selama ini gue nggak cuma takut sama hal semacam itu. Gue inget banget waktu itu gue mau masuk SMA aja gue sempet kepikiran, wah gue bisa gak ya ngejalanin SMA, mana ada IPA IPS kan waktu itu. Belum apa - apa aja gue udah bingung. Dan biasanya keputusan gue itu selalu mendadak. Gue memutuskan untuk milih IPS pas banget pas kelas 1 SMA sebelum tes penjurusan. Dan penjurusan kurikulum 2013 waktu itu dilakukan pas kelas 1 SMA, bukan kelas 2 SMA lagi.

Kalo kata nyokap gue, hantu itu nggak ada. Tapi cuma halusinasi manusia. Tapi entah kenapa gue sampe sekarang takut banget sama yang berbau hantu - hantu begitu bahkan sampe nonton film horror aja nggak berani. Dulu malah gue sampe tidur sendiri aja takut. Akhirnya, nyokap gue selalu ninggalin gue di kamar sendiri pas gue udah tidur. Awalnya dia nemenin, nanti pas gue tidur dia pergi. Tapi lama kelamaan, gue terbiasa untuk tidur sendiri. Bahkan tanpa awalnya ditemenin sama nyokap sekalipun. Gue baru sadar kalo apa yang dilakuin nyokap gue itu adalah salah satu cara yang dia lakukan untuk membantu gue lepas dari ketakutan gue sama halusinasi hantu. Walaupun gue masih gak berani nonton film horror, seenggaknya gue udah berani tidur sendiri. Dimatiin pula lampunya.

Mungkin nggak semua ketakutan itu hilang, karna sampe sekarang pun gue masih bisa merasakan ketakutan itu secara perlahan merambat dalam diri gue. Tapi bukan berarti gue nyerah. Gue takut, gue gampang dan punya banyak ketakutan. But that's okay. It's completely normal. Karna bahkan ketika gue bingung mau masuk IPA atau IPS aja, in the end i figured it out. Kalo kata temen gue, jalanin aja dulu. Mau lo takut, lo ragu, yang penting jalanin aja dulu. Kalo lo berhasil, good for you. Tapi kalo nggak, then it's not the end. Even the sky always shining after a heavy pouring rain. Dan menurut gue, melangkah ketika digerogoti rasa ketakutan is one hell of a bravery.

Hasil gambar untuk my whole life ive been telling myself




Siklus Media Sosial Gue

Tulisan gue malem ini ide nya muncul tiba - tiba. Awalnya gue bingung banget mau nulis apa karena nggak kepikiran daritadi dan hari ini nggak ada kejadian yang seru buat diceritain juga. Tapi tiba - tiba gue kepikiran... Gimana kalo malem ini tentang media sosial apa aja yang pernah gue pake dan awalnya beken, kemudian hilang, dan digantikan oleh media sosial lainnya? Hmm...


Awal mula gue mengenal dunia media sosial itu dengan Friendster. Ini pasti nggak asing lagi buat kita kaum milenial yang sangat erat dengan media sosial. Gue lupa waktu itu, apakah Friendster bersanding sama MySpace apa di antara mereka ada yang duluan ya? Yang jelas waktu itu gue nggak main MySpace, tapi gue sibuk banget main Friendster. Sedikit cerita, waktu jaman dulu gue kenal internet dan warnet, yang bisa gue lakuin cuma main game online. Udah. Sejam 4000 tapi puas banget gue main game sampe semua game gue mainin. Sampe akhirnya muncul Friendster sebagai pijakan awal perubahan gue menggunakan internet.

Menurut lo, pas awal - awal gue main Friendster, langsung jago gitu? Baaahh. Nggak tau kalo orang - orang ya, tapi pada saat itu gue gaptek banget ya Rabbi. Bikin e-mail aja nggak mudeng, dibikinin temen akhirnya. Trus Friendster aja itu awalnya gue dibikinin temen juga, trus entah gue maininnya gimana pokoknya asal pencet sampe akhirnya bisa pasang status sendiri, ganti foto sendiri, nambahin temen sendiri. Itu status dan foto nggak usah di tanya bentuk rupanya kayak apa, gue nyebutnya jaman jahiliyah.

Setelah Friendster, gue main Facebook. Pertanyaannya adalah, siapa yang nggak main Facebook dulu? Gue acungin jempol deh. Pokoknya kehadiran Facebook menggeser Friendster sampe gue lupa gue punya Friendster. Jaman jahiliyah gue numpuk semua di Facebook. Karna awal - awal gue seneng main medsos, Facebook selalu gue isi ini itu. Paling rajin gue urus lah istilahnya. Sampe segala main pet society coba. Sangking noraknya gue segala nambahin temen yang nggak gue kenal, dengan alasan ya pengen temenan aja. Kalo orang Indonesia masih mending, gue sampe nambahin temen orang luar negeri ya Allah. Kebanyakan nggak ada yang nerima karna pada nge-inbox, "Do i know you?" wakakakak!

Sejalan dengan Facebook, gue inget banget gue main MSN hahahahah! MSN sama Yahoo! Messenger. Asli itu dua selalu gue log in setiap kali main komputer. Karna waktu itu gue udah ngerti cara buat email, yaudah norak bikin e-mail banyak banget sampe main MSN sama Yahoo! Messenger ada berapa akun tuh. Padahal itu fiturnya cuma chatting kan, cuma lucu gitu. Dan itu pertama kalinya gue kenal webcam mennn karna di MSN bisa video call gitu kan. Pokoknya gue sangat amazed dengan perkembangan teknologi waktu itu salah satunya ampe webcam-an seharian hahahah.

Kemudian muncullah Twitter. Twitter di sini juga berperan besar dalam dunia media sosial ya. Penggunanya lumayan banyak. Kalo pas jaman jahiliyah, ulah gue emang lebih banyak di Facebook, tapi itu karna Facebook kan fiturnya lumayan banyak kan dulu di banding Twitter. Dulu Twitter paling cuma bisa nge-post sama share foto satu doang. Twitter kan lebih ke update-annya gitu kan. Tapi bukan berarti gue nggak berulah di Twitter. Awalnya gue kenal Twitter, gue kayak 'apaan sih nih boring banget, masa gitu doang?' Minta ditampol kan. Beberapa bulan kemudian, nggak tau kenapa tiba - tiba ada ketertarikan dalam diri gue untuk kembali main Twitter (aseeek) mungkin karena pengaruh temen - temen gue yang tiba - tiba beralih ke Twitter semua. Mungkin juga karna pas awal - awal gue main Twitter tuh kan sepi ya, temen gue masih pada Facebook-an semua. Cuma pas udah mulai di kenal, udah banyak yang main jadi rame. Dari situ gue main Twitter tapi masih main Facebook juga, tapi lama kelamaan Facebook kegeser juga sama Twitter.

Oh ya sekadar tambahan, urutan media sosial ini sebenarnya lebih berdasarkan gue mainnya gimana ya. Kayak apa yang gue mainin pertama kali, trus apa, trus lanjut lagi apa. Jadi nggak terlalu berdasarkan urutan medsos itu secara resmi hehe.

Nahh lanjut, gue main Twitter cukup lama. Bahkan lebih lama dibandingkan Facebook. Oh ya kayaknya di sela - sela Facebook dan Twitter itu gue juga main Blog. Baru kenal yang namanya Blog dan baru tau fiturnya beda, buat nulis asyik gitu. Jelas lah gue main kan dulu gue remaja alay yang nggak mau ketinggalan zaman gitu. Oh ya, setelah main Twitter gue inget gue main apa... Gue main Formspring.

Nggak banyak sih setau gue yang tau dan main Formspring. Beberapa ada yang tau tapi nggak main. Formspring juga beda, fiturnya tanya jawab. Lo tanya, gue jawab. Jadi ada yang ngajuin pertanyaan gitu, nanti kita jawab. Kayak Ask.Fm gitu lho kalo jaman sekarang. Dulu, Formspring juga bisa mengajukan pertanyaan secara anonymous atau tanpa nama, jadi yang gue dapet dari medsos seperti Formspring dan Ask.Fm adalah sering disalahgunakan jadi tempat menaruh kebencian yang terpendam. Hiks.

Kemudian kenal lah gue dengan Tumblr. Gue sukaaaa banget main Tumblr dulu. Sampe rajin ngedit layout nya karna lucu - lucu. Trus follow sana sini kalo isinya bagus - bagus. Trus Tumblr kan postingannya kebanyakan yang keren - keren gitu kan, trus dari situ gue kayak baru tau gitu loh kebanyakan orang ambil gambar keren tuh dari Pinterest apa nggak Weheartit. Dari Tumblr juga gue sempet belajar bikin GIF, dan semacamnya.

Gue nggak gitu inget setelah Tumblr media sosial yang gue pake apa lagi. Gue sempet berhenti main Twitter, karna udah kenal sama Line, Path, WhatsApp, dan yang lagi naik daun sekarang, Instagram. Siklus nya sepertinya juga balik lagi nih, karna baru - baru ini gue kembali main Twitter. Wakakak!

Episode Kangen Ibuk

Sejak dari kecil, nyokap gue selalu ngebiasain gue untuk menghargai orang yang lebih tua. Salah satunya adalah dengan nggak langsung manggil nama. Bahkan, sepupu gue yang seumuran aja gue disarankan untuk manggil dia dengan "mas". Karna walaupun kita seumuran, dia anak dari kakak nyokap gue. Entah ini termasuk tradisi atau gimana, tapi karna kebiasaan itu, gue jadi kebawa sampe sekarang.


Makanya sampe sekarang gue merasa aneh aja kalo manggil seseorang yang walaupun cuma beda setahun tanpa pake panggilan depan. Mungkin di sisi lain itu juga berpengaruh ke gue ketika ada orang yang lebih muda tapi langsung manggil nama. Cuma terkadang gue suka merasakan hal aneh kalo dipanggil "mbak" atau "kak" karna kesannya kayak udah tua bener yaaak!

Ada beberapa hal lain yang udah dibiasain sama nyokap gue juga dari dulu. Pas gue masih kecil, setiap bangun tidur mau sekolah itu gue selalu susah. Bangun - bangun selalu ngambek. Kalo di pikir - pikir ngapain coba gua ngambek? Yang sekolah juga gua. Jadi untuk mengatasi ngambek jelek gua waktu kecil, nyokap gua membujuk gua untuk bangun dengan dua cara, yaitu: nyetel kartun, dan nyediain air panas buat mandi.

Sampe sekitar awal - awal SMP lah kebiasaan mandi pake air anget sebelum mandi harus terlaksana setiap pagi. Padahal kalo diliat dari fungsi air panas itu buat menghilangkan rasa lelah. Sedangkan kalo buat seger - seger bangun energi, itu mandi pake air dingin. Dan gua nggak pernah mau nyentuh air dingin pas pagi - pagi sampe akhirnya, suatu pagi gua bangun, gasnya abis... Nggak bisa masak air.. Trus gua bengong.. Akhirnya hari itu gua mandi pake air dingin. Eh keterusan.

Inget gak pas gua bilang kalo gua sakit, gua suka makan bubur dan nonton film kartun? Nah, buburnya itu bukan bubur biasa. Bubur nya itu bubur ala nyokap gua yang sebenernya simpel bener buatnya.  Bumbunya cuma pake garem sama daun salam. Tapi enaknyaaaa naujubileh. Sampe gua bisa ngerasain badan gua mendingan gitu lho setelah makan bubur ala ibuk. Di bikin pake kasih sayang sih gitu kali ya hasilnya.

Jadi, pada intinya postingan malam ini didasari oleh rasa kangen saya dengan ibuk dan rumah. Tapi kayaknya lebih kangen ke nyokap ya. She's basically everything good in this world. Yang lain mungkin kangen rumah dan seisi - isinya. Cuma kangen ke nyokap tuh.. penuh dan tidak tertandingkan. Apa cuma gue yang merasakan begini??

Kabar baiknya adalah, tinggal melewati UAS dan segelintir aktivitas lainnya kemudian libur dan bisa pulang!! Yeaaakkhhh!

MME (Minggu Minggu Emosian)

Malem ini sebenernya gue lagi nggak ada ide mau cerita soal apa. Jadi biarkan jari ini mengetik semaunya saja ya.

Melihat hari - hari yang akan datang, minggu ini gue masuk kelas cuma 3 hari. Jumat emang gue jadwalnya libur. Trus gue hari Rabu ada kelas pengganti pagi. Hiks gue selalu bete dengan yang namanya kelas pengganti apalagi pagi  - pagi :(

Ntah kenapa dah gak tau ini cuma terjadi sama gue doang apa gimana, tapi setiap menjelang dateng bulan selaluuuu ada aja yang bikin gue geram. Bahkan terkadang hal kecil yang sebenarnya spele suka terlalu dipikirin trus ntar bete sendiri. Keseeel kan jadinya!! Kadang gue juga suka kesel kenapa gue harus kesel. Padahal itu nggak perlu dikeselin tapi nggak tau kenapa kesel aja gitu.

Masa - masa otw dateng bulan emang yang paling nggak gue suka sih. Karna kalo pas lagi dateng bulan, gue emang merasakan sakit perut yang sangat allahuakbar tapi itu cuma sehari dua hari. Bedain kalo menjelang dateng bulan nih, beeeuuh. Sampe kadang suka geleng - geleng sendiri ngeliat tingkah yang gue lakuin. Aneh kan???!

Kalo di bilang ngontrol emosi emang nggak gitu gampang di saat momen - momen begini nih. Kalo lagi hari - hari biasa, gue baik - baik aja dan emosi juga gampang gitu di kontrol. Cuma kalo lagi saat - saat begini, langsung ilang kendali ibaratnya kayak rem kendaraan yang blong trus kendaraannya nggak bisa di kontrol jadi ya jalan gitu aja. Jadi biasanya untuk meredam gue memanjakan diri dengan melakukan apa yang gue mau. Terjun payung, misalnya. Atau nyulik orang.

Kelar - kelar masuk penjara abis itu.

Palingan hal semacam kayak makan, dengerin lagu sambil nyanyi, nonton film non stop, keramas setiap hari, makan coklat dan semua manisan lainnya, pokoknya yang paling penting makan apapun yang gue pengen karna it's aaaaall about foods wakakaak! Biasanya kalo udah makan nih gue seneng. Pokoknya makan dulu abis itu baru kalo mau ngajak berantem, karna biasanya gue lebih baik kalo udah makan.

Sebenarnya postingan ini bener - bener nggak nyambung dan gue juga bingung nyambunginnya gimana. Pokoknya, terutama buat cewek, kalo lagi bete menjelang dateng bulan kayak gue gini, usahain lakuin hal - hal yang bikin lo seneng. Lakuin hal yang emang lo pengen. Ya tapi nggak nyekek orang juga ya. Hal - hal positif dan nyenengin gitu. Karna itu sangatttt membantu. Bikin emosiannya berkurang dan yang pastinya bikin senenggg!

Semangat & Pengalaman Ramadhan Gue

Ramadhan tinggal beberapa minggu lagi!!


Gue udah pernah ngomong ya, kalo di bulan ini kita bakalan nyambut bulan Ramadhan. Dan bulan Ramadhan adalah bulan yang paling gue suka. Di bulan Ramadhan, nggak cuma kita belajar nahan nafsu makan dan minum. Tapi juga menahan amarah, menerapkan sabar, menerapkan ikhlas. Untuk nahan makan dan minum mungkin udah nggak susah - susah amat buat gue. Tapi "menahan" emosi - emosi yang bisa menyebabkan batal itu yang masih sulit buat gue.

Dulu, sekitar kelas 3 atau 4 SD, pas lagi puasa tuh gue susaaaah banget nahan haus. Tiap pulang sekolah kan panas tuh, sampe rumah gue cuma bisa guling - guling kasur, ngerengik komplain karna masih lama bukanya wakakaka. Sekitar segitu juga umur adek gue masih keciiil banget 2 tahun kalo gak salah. Jadi enak banget dia setiap gue pulang sekolah, panas - panas, dia minum air es. Trus ada jus di kulkas di minum depan gue. Makin kesel aja kan tuh. Sampe akhirnya nyokap yang turun tangan nyuruh adek gue minum di kamar.

Pernah juga waktu itu gue nggak tahan banget nahan haus, pas keluarga gue tidur siang, gue minum wakakakak :( tolong jangan di tiru ya teman - teman. Ini sangat tidak baik. Mending kalo gue minum tuh pake gelas gitu. Ini nggak. Gue mencet dispenser pake tangan gitu trus airnya gue taro di telapak tangan. Kedua telapak tangannya gue satuin jadi mangkok gitu jadi gue minum air dengan wadah tangan gue sendiri. Super jenius kan. Mungkin kalo pake gelas kan ketauan, jadi biar nggak ketauan gue abis minum gue pake tangan aja. Abis itu gue tidur seenak udel nggak merasa bersalah sama sekali.

Trus ini kejadian selanjutnya terjadi pas gue udah rada besar. SMP lah. Gue kan selalu mudik pake kendaraan pribadi ya, nah waktu itu gue mudik bareng sama sepupu gue. Gue sama sepupu gue berdua duduk paling belakang gitu. Pas sekitar jam setengah 3 pagi, bokap bangunin gue trus nanya, "Kamu mau sahur nggak? Sekalian sama ayah." Dengan setengah sadar gue menggelengkan kepala bilang, nggak, aku nggak laper. Nah ternyata bokap gue mengartikan gue nggak laper itu, gue nggak sahur tapi tetep puasa. Sedangkan maksud gue, gue nggak laper karna gue mau makan nanti pagi alias nggak puasa...

Kan kalo perjalanan jauh boleh nggak puasa kan??? 

Eh besoknya pas udah sampe, gue langsung makan. Bokap gue tiba - tiba bilang, "Lho kamu nggak puasa? Ayah pikir kamu nggak sahur itu karna masih kenyang, tapi tetep puasa. Gimana sih.. Tau gitu puasa aja kalo masih sempet sahur mah." Trus di situ gue baru mikir iya juga kenapa gua nggak puasa aja ya.

Sedihnya, gue nggak sempet puasa full penuh sebulan sebelum gue baligh. Kalo pun pernah itu kayaknya cuma sekali. Ada aja yang bikin gue batal waktu itu. Ya salah satunya itu sih, kalo mudik kan perjalanan jauh jadi kadang gue batal. Sayang sih sebenernya.

Sekarang juga bulan Ramadhan yang baru buat gue. Karna ini pertama kalinya gue sahur, dan puasa pertama nggak bareng keluarga di rumah (huhuhu). Di sisi lain penasaran gimana rasanya, dan apa yang membedakan suasanya Ramadhan di sini dan di rumah. Di sisi lain ya pasti kangen. Tapi kalo di pikir ya nggak apa - apa  sih, yang penting ada kesan berbeda yang bisa nambah pengalaman gue biar nggak itu - itu aja. Ya nggaaaak?

Jangan Kelamaan Mendem Perasaan, Kawan

Pernah nggak sih, lo mikir apa yang kira - kira temen lo pikirin?


Gue pernah cerita kan, kalo gue ini sering merhatiin temen - temen gue. Tapi, sampe sekarang gue belum bisa membaca apakah di saat itu mereka emang bener - bener mengeluarkan perasaan mereka yang sebenarnya. Kayak, ketika mereka ketawa, padahal pikirannya lagi hancur. Atau pas lagi sedih, sebenarnya cuma butuh perhatian. Gue kadang bener - bener penasaran kira - kira, apa yang mereka tunjukkan itu menyembunyikan apa ya? Apakah itu yang sebenarnya? Atau selama ini mereka melakukan itu karna terbiasa?

Gue pernah ngalamin suatu kejadian di mana gue punya temen deket pas SMP. Temen gue yang satu ini, anaknya gampaaang banget ketawa. Segampang itu. Kadang lawakan gue yang nggak lucu aja, dia bisa ketawa sampe geli. Asal nyeletuk, dia ketawa. Gue awalnya mikir ni orang emang demen banget ketawa apa ya hidupnya lucu terus. Ternyata, gue salah. 

Suatu hari, gue menemukan dia duduk di belakang kelas, senderan, nangis. Nangis nya bukan nangis yang cuma netes sekali dua kali, tapi deres. Gue kaget banget waktu itu. Pas gue samperin, dia masih nggak bisa ngomong. Kita cukup deket waktu itu, jadi gue mikir dia pasti bakalan cerita ke gue kalo punya masalah. Gue tunggu dia sampe tenang, abis itu baru dia mulai cerita. Gue cukup terkejut ketika tau di balik ketawa geli dan cekikannya dia, ternyata ada masalah yang terngiang - ngiang di dalem pikirannya. Dari situ mungkin gue baru terbuka pikirannya seseneng senengnya orang, pasti ada sesuatu yang mengganjal di dalem dirinya.

Kadang gue juga suka menemukan beberapa orang yang keliatannya ceria, tiba - tiba diem, termenung memikirkan sesuatu. Mungkin hal ini terjadi sama banyak orang, ya. Nggak cuma satu atau dua. Cuma yang gue heranin adalah, kok bisa ya ngumpetin perasaan gitu. Jujur, gue sendiri juga pernah dan masih mengalami hal seperti itu. Dan ketika gue merasa gue mengumpat, biasanya gue langsung cari orang yang sekiranya gue percaya untuk mendengarkan keluh kesah gue. Mungkin ada beberapa orang yang ketika cerita ke orang lain, perasaannya akan membaik. Tapi di sini bukan itu yang gue pertanyakan. Yang gue pertanyakan, kenapa bisa ya, kita menyembunyikan perasaan? Padahal nyembunyiin sesuatu itu nggak enak. Kalo lo iseng nyembunyiin barang temen lo, pasti ada pikiran di mana temen lo bakalan ling lung nyari itu barang dimana, atau yang gak terduga - duga, bakalan nangis kan? Ketika hal itu terjadi, yang lo rasain apa? Nggak enak. Merasa bersalah. Mungkin itu juga yang dirasain si perasaan ini. Diumpetin aja di dalem. Nggak dikeluarin. Disembunyiin sampe ketika udah nggak bisa di tahan lagi, perasaan ini tiba - tiba meledak gitu aja. Yang biasanya berakhir dengan pikiran macem - macem.

Menyembunyikan perasaan itu memang dari dulu nggak enak. Nggak ada yang namanya nahan marah itu enak. Nggak ada yang namanya nahan untuk nggak nangis itu enak. Gue suka sedih ketika orang tiba - tiba nangis. Di mata gue, orang nangis itu nggak lemah. Malah mereka orang kuat yang pernah gue liat. Kuat sekali untuk menahan sampe ketika dia sudah tidak mampu bertahan, cuma air mata yang bisa berbicara. Semua orang berhak untuk menunjukkan apa yang dia rasakan, termasuk cowok. Gue selalu benci dengan statement, "cowok kok nangis." Lah, terus kenapa? Kalo cowok nangis berubah jadi cewek, gitu? Kalo cowok nangis, kejantanannya ilang, gitu? Basi. Yang namanya cowok harus berani nunjukin apa yang dia rasain. Mau nangis kek, teriak kek, silakan. Cowok juga punya hati, perasaan. Nggak cuma cewek doang.

Kemampuan manusia untuk bisa "menyembunyikan" atau "menahan" perasaan ini sih, yang sampe sekarang masih suka bikin gue geleng - geleng. Entah amazed, entah annoyed. Yang pasti, ada baiknya ketika emang lo menyembunyikan perasaan lo saat itu, lo masih menyisakan waktu untuk menceritakan itu ke orang lain. Jadi kalo misalnya lo lagi sedih tapi berusaha menyembunyikan itu di depan orang banyak, cari deh temen yang emang lo percaya. Cerita. Yang namanya temen, pasti bakalan menyempatkan waktu untuk mendengar keluh kesah temennya. Kalo temen lo bodo amatan, ya bukan temen namanya. Nggak baik sih menurut gue terlalu lama memendam sesuatu. Kemana - mana kepikiran, kesel sendiri, menggerutu sendiri. Perlu diingat, walaupun temen lo nggak bisa ngasih saran yang baik, seenggaknya mereka sudah mau mendengarkan. Karna punya seseorang yang mau mendengarkan itu salah satu hal yang perlu disyukuri.

Main Twitter Lagi

Jadiiii siapa yang lagi - lagi lupa nulis?! *garuk garuk kepala*


Gue kira setelah kejadian dua malem nggak nulis berturut - turut kayak waktu itu, gue bakalan inget terus. Ternyata masih lupa juga men :( hiks susah ternyata menghilangkan kebiasan burukku inih.

Ngomong - ngomong selamat malam Sabtu teman - teman. Besok libur ya, perasaan cepet banget ya udah weekend lagi. Minggu besok long weekend pula, Kamis nya libur. Makin bingung deh ntar gue ngapain.

Akhir - akhir ini, gue lagi tertarik untuk kembali ke dunia Twitter. Nggak tau kenapa tiba - tiba aja kangen, trus gue iseng install aplikasi Twitter lagi, trus pas gue log in, astagfirullah. Asli, langsung nyebut. Tweets gue totalnya 65 ribu men. Enam puluh lima ribu. Gue ngetweet apaan ajaaaaaa duluuuuu yassalaaaaam!!

Gue tau gue sangat addicted dengan Twitter jaman jahiliah dulu. Pokoknya dari kelas 6 SD sampe SMP kelas berapa tuh lupa, pulang sekolah pasti main Twitter. Apa aja gue post. Tapi gue kaget banget sampe 65 ribu.. Apa karna faktor udah lama gak buka Twitter juga kali ya. Pas liat timeline, banyak ternyata yang masih main, cuma rata - rata nggak kenal wakakakaak. Yang gue kenal cuma beberapa doang, trus tiba - tiba timeline gue full dengan fans K-Pop, jadi isinya retweet-an K-Pop semua. 

Trus meningat sudah lebih dari dua tahun gue nggak main Twitter, bisa dikatakan gue kikuk banget ketika mau nge-tweet apa. Sumpah ini nggak boong. Gue emang bawel aslinya cuma kalo kikuk ya kikuk. Sampe ketika liat temen gue nge-tweet apa gitu, gue baru berani nge-post sesuatu. Hiks gue sampe nggak berani nge scroll bawah liat tweets gue apa, atau liat inbox gue karna takut melihat kelakuan menjijikan gue dulu HAHAHA :( yaah we all have that moments lah yaaak ketika masih puber alay alay gitu wakakakak.

Ngomong - ngomong, setelah main Twitter seharian ini, gue baru tau kalo Ed Sheeran dipastikan bakalan dateng ke Singapore tanggal 11 November 2017 men!! Tiket di buka tanggal 10 atau 11 bulan ini, jangan sampe kehabisan ya yang pengen nonton!

Kejadian Aneh di Masa Kecil Gue

Gue punya cerita aneh nan lucu nan absurd soal masa kecil gue.


Ide ini tiba - tiba muncul begitu aja di dalem otak gue. Jadi gini, waktu ituhari libur, dan gue masih menjadi anak tunggal. Gue pergi bareng bokap sama nyokap ke sebuah restoran yang ternyata baru buka. Restoran fast food ini ternyata menyediakan mainan perosotan mini gitu buat anak kecil. Berhubung gue baru berumur sekitar 5 tahun, maka perosotan mini itu terlihat lebih menggiurkan dibandingkan ayam crispy. Gue memutuskan untuk langsung main bersama anak - anak lain.

Lucunya? Belom. Jadi, pas gue main perosotan, gue kira di antara bokap atau nyokap bakalan nungguin gue main. Ternyata... Dua - duanya ngantri. Entah bokap gue ngantri, nyokap gue nyari tempat duduk atau sebaliknya, intinya salah satu dari mereka nggak ada yang jagain gue. Nyokap gue mikirnya gue nggak bakalan kemana - mana kali ya, mainan perosotan aja di situ. Dan sebelum mereka berdua ninggalin gue, gue inget banget nyokap tuh ngomong, "Adek di sini aja dulu ya.. Jangan kemana - mana. Main perosotan." Gue nurut aja tuh.

Setelah bermain selama beberapa menit, mungkin cukup lama, gue mulai mencari keberadaan orang tua gue. Pas gue naik tangga buat turun lewat perosotan, sebelum merosot, gue ngelirik ke arah antrian order. Dan bokap nyokap gue nggak ada di sana men. Nggak keliatan. Ya gue emang 5 taun tapi 5 taun udah bisa lah lo ngenalin kedua orang tua lo walaupun cuma liat kepala nya dari belakang. Atau warna bajunya. Waktu itu mau bentuk kepala dan baju nggak ada yang menciri - cirikan orang tua gue. Lalu apa yang gue lakukan setelah itu? Mengeluarkan senjata semua anak kecil di dunia ini. Nangis.

Iya, gue nangis. Kejer. Sampe disamperin orang - orang. 

Trus pas gue sampe merosot ke bawah kan masih nangis kejer tuh, pas disamperin orang - orang ditanyain gue kenapa, gue cuma bisa jawab "Mama nggak adaaaaaa." Sampe ingus mbeler. Kemudian, kejadian selanjutnya adalah satpam restoran tersebut masuk ke dalem dan gue nggak inget dia ngomong apa dan gimana kejadiannya tiba - tiba gue di bawa keluar. Gue di bawa keluar restoran, karna satpam nya mikir gue ketinggalan.

Ketinggalan men. Macem paket JNE aja gua ketinggalan.

Itu satpam sampe nanya - nanya ke gue di luar, liat bokap nyokap gue apa ngga. Gue cuma bisa nangis, speechless tidak bisa berkata - kata. Terlalu sedih. Sekarang pas gue pikir - pikir kenapa bloon banget ya gua dulu. Kalo nggak salah itu satpam sampe ngegendong gua men nggak ngerti biar keliatan tinggi pengelihatan gua jadi bokap nyokap gua keliatan gitu kalo lagi di luar.

Gue lupa cerita lanjutnya gimana yang jelas, bokap nyokap gue tiba - tiba keluar dari restoran dan nyamperin gue sama si satpam. Nggak paham deh mereka di dalem restoran itu di mana, ngapain, bersama siapa, sedang apa. Yang jelas pas dalam perjalanan pulang nyokap gue cuma bisa bilang, "Aduh adek untung nggak diculik bapak satpamnya."

Kalo di pikir - pikir ada benernya juga.

Bulan Mei Banget Nih?

Udah bulan Mei aja.

Itu kalimat pertama yang muncul di otak gue tadi pagi. Udah bulan Mei aja. Padahal hari ini tanggal 2, tapi kepikiran kalo ini udah bulan Mei nya tadi pagi. Asli ada gak sih yang merasa waktu semakin cepet aja?? Kayak perasaan kemarin baru gue balik ke Jogja men. Ini udah mau pulang ke Jakarta aja.

Ngomong - ngomong tanggal 2 Mei, selamat hari pendidikan. Semoga pendidikan di Indonesia lebih bener kedepannya. Se simpel itu harapan gue, tapi bermakna. Waktu gue jadi maba tahun lalu, gue diceritain sama beberapa kakak tingkat kalo aksi yang diselenggarain tanggal 2 Mei 2016 kemarin besar banget. Gue juga sempet liat beberapa video dokumentasi nya sih dan itu emang besar banget. Hari ini juga ada aksi, gue nggak ikut partisipasi tapi liat beberapa liputan dari temen - temen gue dan ikut semangat ngeliat mereka yang menyuarakan keluh kesah terutama menuntut janji dari aksi tahun lalu. Ternyata ini nggak cuma terjadi di kampus gue, tapi juga di beberapa kampus daerah lainnya. Bangga aja karna masih ada beberapa dari kita yang berani untuk menyuarakan apa yang seharusnya dikatakan, terutama ketika itu menyangkut masalah pendidikan.

Selain bicara soal bulan Mei, bulan ini ternyata bulan UAS ((maap yang merasa nggak pengen inget terus keinget)) dan minggu depan hari Kamis libur, dan akhir bulan, masuk bulan Ramadhan!

Nggak nyangka men. Tahun lalu gue nggak merayakan Lebaran sama keluarga besar, namun sepertinya tahun ini tradisi mudik kembali dilakukan. Nggak nyangka juga, terakhir gue ngerayain Lebaran sama keluarga besar gue masih kelas 3 SMA, bingung resah sana sini biar bisa masuk perguruan tinggi dan jurusan yang gue pengenin. Lebaran besok? Aku udah mau masuk semester tiga ihiiiiiiww.

Nyokap gue selalu bilang, sebelum ganti tahun itu biasain buat resolusi untuk tahun yang akan mendatang. Pas 2015 menjelang 2016 apa ya, kalo nggak salah gue mulai nulis resolusi... Isinya gue lupa apa kalo nggak salah belajar yang rajin (wakakak). Tapi dari sekian banyak resolusi yang gue tulis yang gue lakuin cuma satu men. Itu emang karna tuntutan juga. Kalo nggak salah gue nulis harus bisa tinggian, olahraga nya kalo bisa rajin, biar akhir tahun 2016 badan gue mirip - mirip Kendall Jenner.

Kendall Jenner ndasmu.

Trus karna resolusi nggak berjalan dengan mulus, gue gak lanjutin nulis deh. Menurut gue, hadapin aja udah apa yang bakalan dateng. Toh ntar lewat juga. Toh ntar gue juga pasti bisa ngelewatin, nggak kerasa tiba - tiba udah lewat aja. Kalo untuk masalah ngebenerin apa yang masih salah atau kurang dalam diri gue, seenggaknya cukup gue aja yang tau apa yang seharusnya diperbaiki. Asalkan sadar dan ada niat untuk berubah, sekiranya nanti membaik seiring berjalannya waktu :)

Dah gitu aja kira - kira semangat awal saya menghadapi bulan Mei. Oh ya, kira - kira apa hayo yang enak di awal bulan? Mudah sekali jawabannya. Mau tau apa? Uang bulanannnnn hihihiwwwww.

Keindahan Yang Nggak Biasa

Lo pasti sering ngelamun.

Semua orang pasti sering melamun. Dan melamun menggambarkan banyak hal. Ada orang melamun tandanya lagi stress, ada melamun tandanya lagi mikir, ada juga melamun yang kosong aja gitu keliatannya. Nggak mikir, nggak stress, sekadar ngelamun aja. Tau tau kesurupan.

Hehe, nggak deng.

Bisa dibilang gue orang yang gemar sekali melamun. Saat melamun, banyak hal yang menari - nari di dalam pikiran gue. Kadang suka ke gep ngelamun ngeliatin muka orang, trus orang itu ngeliat gue balik. Mending kalo orangnya gue kenal jadi mereka nanya, "Kenapa Shaf?" Lah, pas orangnya nggak kenal? Langsung dikira ngefans gue. Tapi itu beneran pernah terjadi loh. Percaya atau nggak.

Lo pernah nggak sih, memerhatikan orang secara detail? Maksud gue secara detail tuh, nggak cuma lihat dari fisiknya aja. Tapi kadang liat kebiasaan yang sering mereka lakukan. Kayak misalnya ketika orang selalu nutup mulut pas lagi bersin, senderan pas lagi nahan ngantuk, alisnya berkerut pas lagi konsentrasi, atau seketika berubah jadi diem pas lagi sedih.

Gue menghabiskan waktu dalam sehari kebanyakan memerhatikan apa yang terjadi di sekeliling gue. Ya termasuk itu. Kebiasaan yang sekiranya gue tangkep mata, dan kemudian gue inget begitu aja. Kadang kebiasaan - kebiasaan temen gue itu gue jadiin referensi buat diri sendiri aja sih. Walaupun kadang gue suka nganggep hal - hal itu rada stalker-ish, cuma suka aja gue mengingat apa yang gue lihat.

Entah kenapa, tapi selain memerhatikan kebiasaan temen - temen gue itu, gue menemukan suatu keindahan yang sebenernya nggak mereka sadarin. Kayak ketika ada temen gue yang lagi nanya di kelas, atau lagi mengutarakan pendapat, gue lebih suka merhatiin temen - temen gue yang lain. Pandangan mereka yang pasti tertuju ke temen gue yang lagi ngomong, ada yang mandang dengan kagum, ada yang seketika langsung diskusi sama temen sebelahnya, ada juga yang ngangguk - ngangguk setuju. Gue suka ketika mereka merasa itu hal biasa, tapi menurut gue, itu punya makna.

Aseeeek.

Walaupun gue yakin ada beberapa dari kalian yang melihat bahwa apa yang suka gue lakuin ini kind of creepy, atau seperti yang gue katakan tadi, stalker-ish, itu nggak ngaruh buat gue. Gue nggak merasa gue ini creepy atau stalker karna pada dasarnya, gue cuma merhatikan apa yang temen gue sering lakukan. Gue nggak, lo tau lah, ngikutin temen - temen gue sampe kos sampe tau kos an mereka dimana aja. Atau motoin temen gue satu persatu diem - diem trus gue simpen gue cetak gue pajang. Atau gue nge stalk semua medsos nya sampe gundul, sampe tau emak bapak buyutnya. Gue malah lebih suka ketika mereka secara terbuka dan santai menceritakan tentang hidupnya ke gue. Buat gue, ketika orang sudah mulai berbicara terbuka, berarti orang itu mulai percaya sama lo. Dan itu hal berharga buat gue.

Nggak jarang juga ketika gue lagi duduk di suatu tempat, atau lagi jalan, lagi diem aja merhatiin sekeliling, gue menemukan hal - hal yang bikin gue tersenyum. Pernah gue ngeliat kejadian ada orang jatoh, spontan gue berdiri nyamperin. Cuma ternyata ada sekitar dua orang yang udah nyamperin orang itu duluan, ngebantu dia berdiri trus nanyain dia baik - baik aja atau nggak. Atau yang paling sering, ketika dari jauh gue ngeliat temen gue yang lagi ngomong dikelilingin sama temennya yang lain. Mukanya sedih, keliatan banget lagi curhat. Trus seketika setelah udah mulai nangis, temen - temennya yang lain langsung meluk. Atau se simpel ngebantuin orang nyebrang aja, atau ngasih uang ke pengemis, gue pernah liat. Dan itu merupakan suatu keindahan yang sebenarnya tanpa sadar menjadikan lo sebagai orang yang memiliki kepribadian yang baik. Baik. Cukup baik. Karna kesempurnaan cuma milik Tuhan.

Gue menemukan keindahan di momen ketika orang merasa itu hal biasa. Kebiasaan - kebiasaan yang suka dilakukan temen - temen gue, apalagi ketika kebiasaan itu berbeda dengan yang lain, bisa jadi merupakan hal "unik" yang gue temuin. Apalagi ketika lo menemukan ada orang lain yang melakukan hal yang sama kayak lo, memerhatikan sekeliling. Yang menjadikan gue bukan satu - satunya yang suka "ngeliatin". Tapi entah kenapa suka aja gitu gue ketika orang lain nggak sadar dengan apa yang mereka lakukan, di sisi lain ada orang yang memerhatikan.

Yah.. Mungkin segitu jabaran mengenai sebuah keindahan yang nggak biasa. Kalo keindahan biasanya sering lo temukan di pemandangan, mungkin bagi gue keindahan bisa ditemukan di mana aja. Kalo lo bertanya - tanya apa hubungannya antara ngelamun sama kebiasaan gue merhatiin sekeliling? Yah, simpel nya adalah ketika gue ngelamun dan banyak hal yang menari - nari di pikiran gue, salah satunya ya itu. Gue sering memutar ulang apa yang gue liat, dan mungkin itu yang sering ada di pikiran gue ketika gue melamun.

Ngomong - ngomong gue laper mulu jam segini, ngetik ngelamun takut salah jadi timun. Jadi, sampe di sini dulu ya semua. Selamat mencoba memerhatikan sekelilingmu ;)