Harry Potter Chibi Harry Potter 2

A Thing That Kills Me

Kalo cerita pertama gue tentang kejadian lucu yang pernah gue alamin, dilanjutkan dengan cerita serius yang sebenarnya nggak serius serius amat tapi gue suka ngebahasnya, kali ini cerita yang akan gue bagi ber-genre melow.

Anjas.

Ada orang yang bilang kalo apa yang lo tulis terkadang merepresentasikan apa yang lo rasakan. Gue percaya dengan statement itu. Karena gue sendiri kadang sering nulis tentang apa yang gue rasain. Misalnya sekarang nih. Gue nggak perlu nyebut gue lagi merasakan apa ya, langsung gue ceritain aja ntar juga ketauan.

Hidup jauh dari orang tua itu suatu hal yang baru buat gue. Jujur udah dari lama gue pengen ngerasain gimana sih rasanya nge kos, hidup sendiri, jalanin pendidikan jauh dari orang tua, apa - apa serba mandiri. Sampe pernah waktu itu gue melatih kemandirian gue dengan tinggal sendiri di rumah 3 hari 2 malem. Posisinya waktu itu gue lagi di Pacitan sekeluarga, ada acara gitu. Tapi bokap nyokap gue balik masih lama banget setelah selesai acara. Sedangkan gak tau kenapa gue pengen aja balik cepet. Yaudah deh gue balik sendiri, di rumah sendiri 3 hari. Nyuci, ngepel, makan, ngejemur, segala gue lakuin buat ngetes sejauh mana gue bisa ngelakuin hal itu sendirian. Setelah 3 hari gue masih hidup, alhamdulillah. Dari situ juga nyokap gue mulai membuka matanya untuk ngizinin gue kuliah di luar kota.

Setelah dibolehin dan bener - bener tinggal jauh, pasti ada enak dan ada nggak nya. Salah satu yang bikin nggak enak adalah kangen. Iya, kangen. Kangen macem judul lagunya Dewa19. Jujur ya, dari semua hal yang sekiranya menyakitkan, termasuk patah hati, kangen adalah hal yang paling membunuh buat gue. Kenapa? Karena kangen itu perasaan yang nggak akan selalu bisa dihilangin. Oke, lo patah hati, hati lo sakit, perasaan lo campur aduk ancur. Tapi seiring berjalannya waktu, lo akan membaik. Seiring jalannya waktu, lo bakalan sembuh. Tapi kangen? Kangen, kangen yang nggak bisa atau nggak mampu untuk diobati, akan terus menerus menghantui. Ninggalin goresan menyakitkan lebih dalam dan lebih dalam lagi setiap harinya.

Kenapa gue nyebutnya kangen, bukan rindu? Rindu lebay banget kesannya. Kangen lebih pas.

Kalo kata orang, cara nyembuhin kangen itu cuma satu. Ketemu. Dan itu bener. Dengan ketemu kangen lo ilang. Dengan ketemu goresan di hati dan hantu di pikiran lo pergi. Tapi gimana dengan tipe kangen yang, let's just say, you can't even say it? Ini maksud gue. Kangen yang tipe - tipe begini nih yang bikin orang gila. Makanya jangan sering nyinyir gue kalo gue sering ngomong, "Kangen itu ngebunuh, men." Karna itu emang bener!!

Bagi gue, menghilangkan kangen itu juga bisa dengan cara ngomong langsung ke orangnya. Dan jujur, jujur sekali gue ini termasuk tipe orang yang nggak bisa nahan kangen. Nggak bisa sama sekali. So now you know how much it kills me. Kangen aja gue udah kesel, apalagi kalo di tambah nggak bisa ngomong? Ya sudah makin galak aja saya ngedumeeeeel sendiri sampe masuk mimpi.

Sudah jelas kan malam ini saya kenapa? Ya begitu. Kesel. Nggak suka sayaaaa!! Sebel sendiri sebenernya. Suka mengutuk kenapa ada yang namanya kangen di dunia ini karena mau kangen yang bisa disembuhin kek, mau kangen dengan bentuk yang cuma bisa di pendem kek, dua - duanya gue nggak suka. Sama sekali.









And no, it's not about missing my parents.


0 komentar:



Poskan Komentar