Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Nggak Enak Badan? Nonton Kartun Aja

Selamat malam!!!

Malam ini saya sedang berusaha keras menahan lapar dan haus. Lapar sebenarnya bisa makan, cuma males keluar. Haus sebenarnya bisa minum, tapi males ambil air ke bawah karna air saya di dalem kamar habis dan belum ngangkat galon (macho kan gue). Jadi, tahan aja sampe kira - kira kuat sampe kapan!!

Gue mau cerita sesuatu. Ada kah dari kalian yang sampe sekarang masih suka nonton kartun?? Ada kan?? Nggak cuma gue kan??

Jadi, setiap kali gue nonton kartun, pasti selalu kena semprot dari nyokap. Doi selalu ngomong, "Udah gede juga masih nonton kartun?!" Padahal apa salahnya?! Nggak ada peraturan yang melarang kalo udah gede nggak boleh nonton kartun kan???

Kebetulan hari ini keadaan gue sedang kurang baik uhuk uhuk. Kayaknya semenjak tinggal di Jogja jadi lebih gampang kena flu. Mungkin karna anginnya lebih kenceng (nggak, nggak Shaf bukan karna angin) atau mungkin karna kangen rumah (ahahahahaha). Cuma intinya, gue bisa menghitung jari sudah berapa kali kena flu semester ini. Mungkin harus lebih sadar sama apa penyebabnya kali yah.

Apa hubungannya kartun dan kurang enak badan, Shaf? Wah that is like my weird, weird habit. Kalo lagi nggak enak badan, gue biasanya sukaaa banget makan bubur dan nonton kartun. Kenapa nonton kartun?? Nggak tau men i just do. Mungkin karena kebiasaan yang tertanam sejak kecil juga, walaupun pas kecil nggak cuma pas sakit aja gue nonton kartun. Cuma ada hal yang bikin gue nyaman aja, sambil tiduran melek - melek lemes gitu nonton kartun.. yang nyenengin, penuh warna, lucu, dan nggak mikir - mikir amat.

Mungkin kalo orang - orang sakit, sembuhnya minum obat. Kalo gue minum obat dan nonton kartun. Perlu di coba. Walaupun umur Anda sudah menginjak kepala 3 sekali pun, tidak ada batasan untuk kartun! Kartun memang sepertinya punya khasiat untuk memberikan efek bahagia di dalam pikiran Anda, jadi pas sakit nggak kerasa berat - berat banget ;)

Malah promosi yak.

Jadiiii sekarang gue lagi nunggu film yang sedang dalam proses download, yang mana film kartun semua. Mungkin malem ini akan penuh dengan gumpalan tisu di hidung, selimut, air putih hangat (yang akhirnya gue ambil juga) dan marathon film kartun!!


Selamat tidur semua, dan jangan lupa jaga kesehatan. :)


Pengen Nonton Konser

Ngeliat temen gue nonton konser BTS hari ini, jadi pengen nonton konser rasanya.

Konser pertama gue waktu itu konsernya Greyson, nonton pas kelas 2 SMP. Pertama kali dan memorable banget. Sampe sekarang masih inget gimana serunya dan teriak - teriaknya gue waktu itu. Gue juga masih inget gimana suara gue serak, keluar - keluar aus, beli minum air putih ukuran sedeng (600 ml) seharga 15 ribu.

Masih gue kutuk abangnya sampe sekarang.

Gue selalu ngeliat nonton konser itu merupakan salah satu hal yang menyenangkan. Apalagi nonton konser yang disukain. Nggak harus konser yang teriak - teriak sih. Nonton orkestra, nonton paduan suara, gue suka. Cuma kalo teriak - teriak kan serunya sekalian ngilangin stress, kalo nonton orkestra atau paduan suara munculin ngantuk hehehehe.

Tapi kalo dipikir - pikir, konser yang diadain di Jakarta selalu nambah pusing men. Macetnya itu, inalillahi. Pas konser Justin Bieber waktu itu, tahun 2012 apa ya, macetnyaaaa sampe garuk aspal. Nggak cuma Justin Bieber doang deh kalo nggak salah. Konser Selena Gomez yang walaupun bukan di Jakarta aja waktu itu juga bikin macet. Emang harus sabar untuk pengguna kendaraan, memaklumi para penggemar buat ngeliat idolanya yang siapa tau cuma setahun sekali.

Cuma di balik euforia nonton konser, menurut gue harus balik ke siapa yang kita tonton sih. Temen gue ada waktu itu, dapet tiket gratis nonton Shahrukh Khan men trus gue bilang nggak usah nonton lah ngapain.. eh doi nonton. Katanya sayang. Tiketnya VIP. Ya bener sih tiket VIP tapi kalo nggak tau lagunya apa yang ditonton gitu? Ngeliat Shahrukh Khan acting, baru tuh mantap.

Tulisan gue malam ini hanya berisi keinginan untuk nonton konser sih sebenernya. Kangen udah lama nggak nonton penyanyi yang gue suka, teriak - teriak ikut nyanyi. Tapi kalo seandainya Bruno Mars dateng gitu bulan Juni, mati juga awak nggak ada doku. Jadi.. yah.. Begitulah.

Sudah yah, semakin lama semakin pengen nonton aku nanti.

Kali Ini Cerita SMP

Gue mau menceritakan salah satu kejadian tidak terlupakan yang pernah terjadi sama gue waktu SMP.

Tumben - tumbenan kan, biasanya kan kejadian tidak terlupakan itu selalu jadi pas SMA. Tapi jujur aja pas SMA gue malah kebanyakan mikirin sekolah jadi memori - memori bandel gue justru pas SMP. Bandel nya gue juga masih di bilang nggak ada apa - apanya kali. Cuma lucu aja kalo nginget - nginget kejadian ini.

Jadi ceritanya gini. Semua sekolah kayaknya memang membatasi muridnya untuk pergi ke kantin. Dan ke kantin cuma diperbolehkan jam istirahat. Nah, masalahnya adalah, kantin bakalan rame se rame ngantri sembako pas jam istirahat. Gue kadang sampe bawa bekel sangking nggak mau berhadapan dengan rame, sesak - sesakan, dan ngantri nya kantin. Belom lagi durasi istirahat cuma berapa, 15 menit? Apa 30 menit gitu. Baru kedapetan mesen makan udah bel masuk. Rajungan.

Tapi gue inget banget, pas SMP kelas 2 (atau lebih keren dengan sebutan kelas 8) itu gue melakukan sesuatu yang sebelumnya nggak pernah gue lakuin. Keliatannya kayak wow banget gitu ya padahal mah cuma ke kantin pas jam pelajaran wakakakak. Pokoknya, gue inget banget itu posisinya gue berempat sama temen - temen gue, kalo nggak salah ada temen - temen cowok gue juga tapi gue lupa ada berapa.. Yang pasti ceweknya cuma berempat. Itu hari Jumat. Nah kan hari Jumat tuh nggak sampe siang - siang banget ya, kalo nggak salah abis sholat jumat pulang apa ya. Kejadiannya waktu itu gue sama temen - temen gue tuh haussss banget, panas kan cuacanya. Trus temen gue satu orang memberi usul, "Eh, kantin yuk."

Nggak inget juga gue siapa yang ngomong. Pokoknya kita langsung mengiyakan dan yaudah tuh ke kantin ngendep - ngendep. Gue udah seneng banget deh pas nyampe kantin. Kosong melompong, berasa surga dunia. Langsung beli es teh, mesen mi ayam, duduk ngadem sampe buka kerudung (((tolong))) udah berasa itu kantin dan seluruh isinya gua yang punya.

Tapi tiba - tiba...

Tiba - tiba, temen gua satu orang, cowok, dengan grasak grusuk ngomong, "Woi woi Pak Budi lagi jalan kesini!!!!"

Wah langsung in action tuh semuanya termasuk gue. Gue panik kan woi anjrit ngumpet dimana men??? Mana mi ayam gue belom dimakan baru selesai dimasak (ini bener - bener hal yang gue pikirin juga setelah ngumpet). Es teh belom abis (asli ini juga). Yaudah tuh akhirnya gue sambil megangin es teh gue ngumpet di bawah meja tempat ibu - ibu jualan mi ayam. Kan kantin sekolah gue waktu itu di bikin kayak kios gitu kan, nah karna gue awalnya duduk di depan mi ayam jadi ide pertama gue adalah ngumpet di dalem kios mi ayam.

Setelah berhasil dapet spot ngumpet di bawah meja (itu posisinya gue berempat sama temen - temen gue yang cewek) ternyata emang keberuntungan sedang nggak berpihak ke gue saat itu. Nggak lama Pak Budi (nama aslinya bukan ini, gua lupa namanya siape) tiba - tiba muncul dengan tongkat sihirnya di depan kios mi ayam.
"Heh ayo semua keluar keluar keluar!!!" *ngetok - ngetok kios pake tongkat*
....ceming semuanya.

Setelah dikumpulin semua anak yang secara ilegal ke kantin, ternyata Pak Budi nggak cukup memarahi kita semua men. Dia ngasih hukuman. Dan ini sih, yang sebenernya melekat di pikiran gue. Hukumannya adalah, kita semua di suruh jalan jongkok muter :) muter :) lapangan :) dan :) diliatin :) semua :) orang :)

Kenapa bisa diliatin semua orang? Karna pas di hukum, pas banget bel bunyi. Bel bunyi ya kelar tuh pelajaran, keluar semua itu anak - anak. Perhatiannya langsung pada ke bocah - bocah ingusan jalan jongkok di lapangan panas - panas... pada mikir ngapain coba nih bocah, gila kali yak. Tapi ketika Pak Budi memasuki lapangan dan nyuruh kita muterin lapangan sekali lagi, semua anak yang nonton langsung pada ngomong "OoOoOOoOhH pantesaaAaAannn."

Ya gitu deh salah satu warna masa - masa awal puber gue. Dimarahinnya sih biasa, tapi malu nya itu loh. Sejak kejadian itu setiap kali jam kosong gue suka bercandain temen, "Eh kantin yuk?" Langsung pada buang muka wakakakak!

Just A Little Reminder...

Selamat malam kawan - kawan muda. Kenapa malem mulu ya? Kenapa nggak pernah selamat pagi, atau selamat siang, atau selamat sore...?


Gue juga nggak tau kenapa.

Oke sebenarnya ide menulis malam ini tiba - tiba muncul begitu aja. Jadi gue lagi sedang dalam perjalanan nonton TV series, lebih tepatnya nonton 13 Reasons Why, dan perlu gue peringatkan tulisan gue malem ini mungkin bakalan ada spoiler nya sedikit, jadi yang belum nonton tapi tertarik buat nonton disarankan untuk tidak membaca beberapa paragraf di bawah, apalagi kalo benci hal - hal semacam spoiler. Intinya, 13 Reasons Why sejauh ini sangat menarik buat gue. Gue suka plot cerita nya men, gimana seorang gadis meninggalkan 'wasiat' yang nggak biasa, dan isi wasiat nya pun juga nggak biasa.

Keren deh. Gue belum bisa menilai secara keseluruhan karena baru sampe episode 4, tapi kalo untuk first impression, this series got me good.

Yang menarik adalah gimana cerita seorang gadis yang keliatannya seneng - seneng aja, ketawa - ketawa, apalagi di depan teman cowoknya, ternyata punya banyak kejadian yang terjadi di hidupnya. Dan kejadian itu membekas di pikirannya, ngelukain hatinya, yang berakhir dengan nyawanya. Di sini yang menarik perhatian gue bukan cuma karakternya sih, tapi juga gimana keadaan sekolah berubah seketika gadis itu pergi. Poster tulisan being alone is not okay, suicide is not a solution, dan lain sebagainya. Dan salah satu scene favorit gue adalah ketika salah satu temen si gadis ini dengan santainya ngerobek poster itu satu - satu dan ngomong, poster begituan nggak ada gunanya sama sekali. Kenapa harus poster dengan tulisan semacam itu, kenapa nggak poster yang bertulisan "Don't be a d**k to people."

Which is, to my opinion, kind of true.

Tujuan gue nulis dengan referensi TV series ini adalah bahwa sebenarnya apa yang lo katakan, dan perbuat itu memberikan efek ke orang lain. Makanya kalimat think twice before you speak atau think twice before you act itu ada benernya. Ketika lo mengatakan sesuatu, melakukan sesuatu, yang memang sekiranya buat lo biasa - biasa aja, di sisi lain itu membekas di orang lain. Nempel mulu kayak perangko. Dan akan dipikiriiiin terus dan percaya deh, hal semacam seperti itu nggak mudah untuk hilang. Bahkan nggak mungkin.

Jadi gue mungkin menuliskan semacam reminder, untuk kalian wahai pembaca yang budiman, dan ke diri saya sendiri bahwa perasaan kita itu penting, tapi perasaan orang lain juga penting. Terkadang kepribadian kita terbentuk dari apa yang kita bicarakan dan lakukan ke orang lain. Pokoknya, harus selalu diingat bahwa untuk memikirkan perasaan orang lain merupakan salah satu perilaku mulia, manusiawi. Dan akan lebih baik untuk mulai introspeksi mulai dari sekarang. Sekiranya merasa pernah menyakiti orang lain, nggak ada salahnya juga minta maaf kan? If there is not any good people in this world, then don't go looking for one. Be one. And that's a real definition of kindness.

Momen Terdeg - degan

Seeeelamat malam *senyum senyum nahan ketaw*


Setelah dua malam menghilang dan mengalami kenaikan debt (:')) kini saya kembali untuk menulis dan mencoba untuk terus mengingat kalo saya sedang mengikuti ajang 31 Hari Menulis. Padahal gue udah buat reminder loh. Masiiih aja lupa :( reminder nya juga nggak bunyi ternyata men. Tau deh ini salah siapa. 

Ngomong - ngomong selamat buat teman teman 2017 yang lolos jalur SNMPTN!! Selamat menempuh hidup baru di bangku kuliah yang penuh tantangan tapi menyenangkan, dan semoga teman teman lain yang harus berjuang lewat jalur tulis dimudahkan selalu sampai masuk ke PTN yang diimpikan. Aaamiinn.

Karena menyinggung soal pengumuman, malem ini gue mau ceritain pengalaman gue sendiri ketika berada di situasi terdeg - degan yang pernah gue rasain. Yaitu buka web SNMPTN.

Jadi, seperti yang kita tau, banyak eksperimen aneh - aneh yang terjadi di tahun ajaran gue. Pas SMP, UN 20 paket. Pas SMA, UN nya pake komputer. Yang mana berubah jadi UNBK (Ujian Nasional Berbasis Komputer). Trus pas SMA, kurikulum gue beda sendiri sama tahun - tahun sebelumnya. Kurikulum tahun ajaran gue ada pelajaran 'minat' nya. Padahal kalo di pikir pikir gue nggak minat minat amat. Apalagi yg jadi mata pelajaran 'minat' itu ada matematika. Musuh anak IPS sejagad raya. Termasuk mimpi buruk gue sih waktu itu. Seneng - seneng masuk IPS karna itungannya cuma mtk, nggak tau nya ada mata pelajaran 'minat yang dipaksakan' dan itu matematika...

Kenapa men kenapa

Nggak cuma itu men yang membedakan kurikulum gue dengan kurikulum tahun - tahun sebelumnya. Pas pendaftaran SNMPTN, sekolah gue cuma punya kuota sebesar 75% yang punya kesempatan buat daftar. Nggak cuma sekolah gue, ini berlaku juga di sekolah - sekolah lain yang punya persenan kuota sama maupun beda. Ada yang 50%, ada yang 25% (cuma sampe sekarang gue nggak tau sih yg 25% itu beneran ada apa nggak). Yang jelas, itu lumayan menghancurkan hati anak anak angkatan gue yang menaruh harapan lewat jalur SNMPTN. Dan gimana cara nentuin lo masuk 75% atau nggak? Lewat rapot.

Intinya, Alhamdulillah gue di beri kesempatan untuk daftar SNMPTN. Asli ya, waktu ngeliat apakah lo bisa daftar atau nggak aja, itu gue udah tegang banget (di sekolah gue, semua anak di suruh buka web nya sendiri - sendiri secara bergantian, untuk liat kalo lo bisa log in berarti lo bisa daftar, kalo nggak bisa log in berarti nggak) dan gue mikir 'Men, ini baru penentuan lo bisa ikut SNMPTN atau nggak aja udah tegang dan penuh air mata begini, gimana pengumuman..' Dan gue cuma bisa DDM. Diam Duduk terMenung.

Singkat cerita, datanglah waktu pengumuman SNMPTN dan gue udah anxious dari pagi. Tanggal 11 Maret 2016, web di buka jam 1 siang. Lagi - lagi di sekolah gue nyuruh semua anak yang daftar SNMPTN untuk sama sama buka web nya di sekolah. Gue juga lebih suka buka bareng - bareng sih, jadi kalo pun harus nangis, itu gak sendiri. Dan bener kan apa kata gue, itu hari penuh dengan feeling men. Termasuk gueeee!

Jadi gue tuh gak langsung buka. Pas jam 1 web udah bisa di akses, gue deg deg an banget demi Allah.  Bodo amat di bilang lebay tapi emang gue deg deg an banget!! Akhirnya untuk menenangkan diri gue nyoba jalan - jalan, tadinya gue duduk di koridor depan kelas, trus gue jalan ke lapangan kan. Gue mencoba melihat sekeliling.. Temen - temen gue yang di koridor kelas, duduk di pinggir masjid, gue liatin ekspresi nya satu satu. PADA TEGANG SEMUA. Sampe akhirnya, temen gue satu orang lg duduk di pinggir masjid teriak

Keterima.

Pokoknya udah keliatan banget dia dapet. Gue samperin gue selamatin padahal gue ngurus diri sendiri aja belom. Gue kembali muter muter setelah itu. Gue samperin temen gue kali ini anak IPA, dia duduk di depan koridor ruangan BK. Gue duduk di sampingnya dia nanya,
"Shaffa udah buka belom?"
"Belom.. lo udah?"
"Belom juga nih eh tapi gue boleh pinjem hp lo ga? Hp gue gaada sinyal"
"Oh oh yaudah pake aja nih" Dengan lemes gue sodorin tuh hp. Kenapa gue lemes? Karena beragam teriakan dan tangisan udah mulai meledak di mana mana saat itu

Gue merhatiin temen gue ini kan, dia lagi mau log in gitu. Trus ya udah tuh. Gue perhatiin.. Perhatiin.. Sampe ke buka web nya.

Eh.. warna biru..
 
Temen gue masuk meen!! Lo mau tau di mana?? Teknik sipil UGM.

Makin pengen pipis di celana aja gue.

"Lo masuk woii gila UGM!!" Sampe gue peluk ini temen gue tapi emang dasar bocahnya kurang berekspresi banget jadi cuma nyengir - nyengir aja.

Nah dari situ gue udah mulai rada lega tuh, seenggaknya ada yang keterima di UGM, gue mikir mungkin ada kemungkinan gue juga. Pas gue balik ke lapangan, ada sahabat gue yang daftar HI UGM tiba - tiba nangis sambil jalan ke lapangan.

Sontak gue tanya, "Kenapa kenapa?? Dapet??"

Doi ngangguk.. 

TAPI dengan itu nggak membesarkan nyali gue untuk buka saat itu juga!! Sampe akhirnya guru gue nyuruh semua anak ngumpul di lapangan, dan temen di samping gue nanya, "Shaf udah buka belom?"
"Belom takut banget gue.." 
"Bareng yuk, bareng. Mau nggak?"
Trus di situ gue narik napas dalem - dalem dan mengiyakan ajakan temen gue itu. Seenggaknya gue ada temen buka, dan mau sampe kapan gue nahan woi?? Pada akhirnya gue harus buka jugaak!

Trus gue ngajak temen gue buat diri di belakang barisan, biar kalo mau teriak nggak ganggu. Pas berdiri di belakang, udah log in segala macem..
"Udah Shaf?"
"Udah"
"Pencet ya, satu dua tiga.."
Gue buka...

Dan BIRU!!

Langsung sujud syukur. Hp gue geletakin begitu aja dan nangis langsung. Hahahahaha. Rasanya legaaaaa banget. Dan lo mau tau apa yg terjadi selanjutnya? Pas gue sujud, ada orang yang narik lengan gue buat berdiri dan langsung meluk, nangis. Dan ternyataaaa itu Ibu saya :'')

Mungkin momen itu nggak akan pernah terlupakan buat gue. Gue selalu inget di mana gue belajar mati - matian, les sampe malem, ngerjain soal ini itu, dan ternyata Alhamdulillah mendapatkan hasil yang pas. Sebuah kebanggaan pastinya, apalagi buat orang tua. 

Di situ gue dan teman - teman lain yang berhasil keterima lewat jalur SNMPTN juga nggak langsung seneng - seneng. Gue dan yang lain menjadi pendukung keras temen temen kita yang berjuang lewat jalur tulis. Kayak, gimana ya. Menurut gue apa yang diawali bersama juga harus diakhiri bersama. Satu berjuang yang lain ikut berjuang. Saling mendukung penting sih menurut gue.
Karena membantu itu berawal dari hal - hal kecil yang bermakna. 

Pokoknya, semangat terus buat semua temen - temen yang akan mengejar mimpi. PTN nggak cuma SNMPTN aja kok! Walaupun gue nggak merasakan gimana rasanya melewai SBMPTN dan Ujian Mandiri, gue yakin yang namanya usaha itu nggak akan membohongi hasil. Jadi, semangat! Semangat terus, karena apapun yang ingin dicapai di ujung sana jauh lebih indah dari sekadar mimpi. :)

Nikmatin Momen Itu Penting

Selamat malam kawan.

Di sini baru aja abis hujan. Jadi dingin - dingin gimanaa gitu. Makin syahdu aja suasananya. Sambil minum susu coklat atau coklat panas pasti tambah pas. Apalagi kalo sambil dengerin musik klasik... Yeh merem gue mah abis itu.

Seharian ini agenda gue cuma di kos ngerjain tugas. Trus dari pagi sampe sekarang yang nemenin cuma makanan dan handphone. Ngomongin soal main hp, ngerasa nggak sih kalo sekarang tuh susah banget sama yang namanya lepas dari hp? Gue sampe kadang suka kesel sendiri men. Kayak seharian tuh nempeeel mulu tangan gue sama tu barang. Sampe kadang secara tidak sadar abis gue taro, beberapa menit kemudian gue megang lagi gitu loh. Cuma pas tidur aja gue lepas. Ada beberapa saat momen gue sadar, "Ah main hp mulu." trus gue taro tuh hp. Tapi pas istirahat bentar, itu hp gue pegang lagi!

Pantesan waktu ujian hp selalu disita sama nyokap. Masuk akal juga kalo gue pikir - pikir.

Padahal kalo megang hp apa sih yang di buka? Ya medsos. Tapi juga itu - itu aja gitu loh. Paling buka Line, liat chat yang sekiranya perlu di bales cepet ya di bales. Buka Instagram ngeliat snapgram orang orang, nge-scroll home sampe bawah - bawah, bahkan gue sampe sering nge like foto orang dua kali sangking ga nyadarnya gue udah scroll home sebelumnya. Path udah sepi sekarang. Twitter udah mulai rame lagi, tapi gue kikuk setiap kali mau ngetweet. Bingung mau ngomong apa. WhatsApp nggak ada yang ngomong karena emang isinya keluarga doang (ini kayaknya hampir semua orang kayak gini ya xD). Itu doang medsos yang gue akses. Itu - itu juga yang gue buka setiap kali megang hp. Tapi yang jadi pertanyaan adalah, kenapa betah aje gua megang hp terus kalo yang di buka itu itu aja? Aneh kan. Emang ada sihirnya tuh.

Kadang tuh gue kangen loh masa masa dimana hp tuh cuma punya fitur sms dan telpon. Kalo di pikir - pikir, dulu mana pernah gue beli pulsa kepikiran buat ngaktifin paket internet. Gue mah dulu beli pulsa pasti buat sms-an. Semua orang gue sms. Sodara gue lah, temen sekolah gue, bokap nyokap juga ikutan gue sms. Karna sangking noraknya dulu baru di kasih hp jadi ya gitu deh. Setiap kali di kasih uang 10.000 gue abisin buat beli pulsa. Trus norak banget gunta ganti provider nyobain ini itu nyari yang paling murah. Sekalinya muraah bgt sinyalnya bapuk trus gue ganti lagi. Trus dulu gue nggak pernah mau telpon karena mahal, kalo di telpon baru mau wakakaka.

Gue kangen juga masa - masa di mana sms dan telpon tuh cuma satu satunya jalan di fitur hp buat ngehubungin orang lain. Sekarang kan, medsos fiturnya banyak banget ya. Dan beragam banget. Kadang gue suka merasa overwhelmed gitu loh. Jadi ada saatnya gue ngapus medsos apa, kalo udah merasa terlalu terganggu. Liburan kemarin gue ngapus aplikasi Line, trus semua gue alihin ke WhatsApp. Line emang berpengaruh besar banget sih, terutama di Asia. Pemakaiannya paling besar di Asia ya, kalo nggak salah. Keliatan sih jaman sekarang orang mana yang nggak punya Line. Gue kalo udah capek sendiri buka aplikasinya aja males.. jadi pas liburan kemarin gue apus tuh sekalian ngurangin memori. Pas masuk semesteran, gue baru install lagi deh.

Rencana gue malah pas liburan semesteran kemarin, pengen matiin hp trus pake hp lama nyokap gue. Yang emang cuma bisa buat sms sama telpon doang. Alesan utamanya mungkin karena terlalu sering main medsos ya, jadi kadang suka ada pengaruh - pengaruh yang gue mencoba untuk saring biar nggak ngefek ke gue. Trus di sisi lain, gue merasa ketika gue sedang berusaha menikmati momen, gangguan notifikasi di hp dan apapun yang sedang terjadi di medsos selalu terngiang - ngiang di kepala gue. Jadi jatohnya, gue nggak bisa sepenuhnya menikmati momen. Padahal jaman dulu, setiap kali gue lagi main kemana dan sama siapa, itu berasa banget senengnya. Paling foto sekali dua kali. Nggak kenal jaman - jamannya update sana sini. Atau liatin story orang. Makanya gue sekarang lebih berusaha terutama saat menikmati momen, gue bener - bener nikmatin. Ya boleh lah manfaatin gadget, foto - foto, update sekali dua kali. Tapi abis itu udah. Jangan balesin ini itu dulu. Medsos kalo perlu log out. Mungkin dengan begitu baru bisa nikmatin momen.

Kalo diliat - liat sih, namanya perkembangan zaman ya, jadi semuanya pun ikut berkembang. Terutama fitur di hp dan segalanya yang berhubungan dengan internet. Kita pun sebagai pengguna juga ikut berkembang. Cuma kadang, gue berpendapat bahwa ada jeda yang perlu dimiliki oleh kita pengguna media sosial untuk sekiranya kasih "istirahat" untuk (terutama) mata, pikiran, dan dua ibu jari hehehe. Gue juga baru nyoba sih, untuk ngurangin pemakaian hp ketika lagi main sama temen - temen. Kemarin waktu ke Malang, gue berusaha untuk menikmati setiap momen yang gue habiskan di sana. Sampe ketika gue balik ke Jogja, ada temen buka galeri foto di hp gue dan nanya, "Ini foto - fotomu kemarin di Malang? Kok sedikit?"

"Karena aku berusaha nikmatin momen." :)

Kenapa Sih?!

Bingung ya liat judul? Jadi gini. Hari ini kepala gue dipenuhi dengan berbagai macam pertanyaan "kenapa". Sampe gue bingung kenapa gue harus mikir kenapa. Padahal, gue yakin gue sebenernya nggak kenapa - kenapa. Tapi asli, gue sebenernya nggak tau gue ini kenapa!


Jadi pertanyaan kenapa ini diawali dengan mengerjakan tugas yang nggak gue ngerti. Asli, gue udah baca jurnalnya sampe tiga kali tapi belum ada juga pencerahan tentang materi apa ni yang gue baca, maksudnya apa, ngomongin apa. Sampe gue nyari sumber lain di Google pun juga belum ada yang bisa menjawab pertanyaan gue sepenuhnya. Dari sini pertanyaan kenapa mulai muncul di mana - mana. Sampe gue lagi - lagi keteteran waktu buat nulis, 

Oh ya, gue barusan baru aja baca artikel tentang penyiksaan hewan. Lebih tepatnya penyiksaan anjing. Tau gak sih, yang anjing disiram pake air keras? Itu yang nyiram sedeng kali ya. Apaan sih maksudnya?? Gabut nggak ada kerjaan? Seneng liat hewan disiksa? Heran deh gue sama kejadian - kejadian gak masuk akal kayak gitu. Kenapa sih bisa - bisanya manusia yang harusnya punya rasa simpati dan empati, malah justru memperlakukan makhluk hidup kayak nggak punya hati nurani sama sekali? Marah kan gue jadinya. Sampe gue nggak kuat liat foto anjingnya sangking terlalu kasian. Emang ni orang - orang udah pada gila. Sekarang juga bisa - bisa gue gila nih sangking nahan keras untuk nggak misuh.

Kayaknya gue udah harus kembali fokus untuk mengerjakan tugas gue ini deh. Gue takut semakin lama di tunda nanti semakin males. Dan semakin lama mikirin kenapa, nanti gue semakin gila. Tulisan malam ini memang tulisan random kedua setelah dua malam sebelumnya, karena jujur aja, ini malam yang membingungkan untuk menulis apa buat gue. Bukan karna blank, tapi karena di otak terlalu banyak, jadi bingung apa yang mau di tulis...

Semoga besok bisa disaring tentang apa yang mau di tulis. Dan begitu juga untuk malam - malam selanjutnya.

Dah!


Ucapan Hari Kartini Dan Sedikit Pep Talk

Selamat Hari Kartini terutama untuk perempuan - perempuan keren Indonesia di luar sana!! Semoga emansipasi yang telah diperjuangkan sebelumnya menjadi semangat bagi kita untuk selalu memperjuangkan hak - hak wanita. Inget! We are stronger than you think. :)

Hari Kartini gue habiskan dengan mengikuti sseminar untuk peminatan semester selanjutnya, dan kemudian gue baru inget kalo hari ini Om gue satu - satunya ulang tahun. Ngomongin soal hari ini, Jogja hujannya labil banget, ya? Kadang mendung doang, kadang mendung tapi ujan - ujan manja gitu, dikit - dikit trus ilang, trus muncul lagi. Kadang ujan gedeee banget sampe petir ikutan. Tapi lebib sering ujan yang deres nggak, rintik - rintik juga nggak. Itu tuh bikin bingung meeen apalagi kalo posisinya lo lagi di luar. Bingung sebenernya ini musti pake mantel apa ngga sik?! Dan ini tuh ujannya bakal deres apa nggak?! Kenapa nanggung amat, kayak tinggi badan gue?!

Ehehe sensi langsung kalo ngomongin tinggi badan.

Tapi kalo sensi soal tinggi badan, nggak juga sih. Gue emang nggak tinggi - tinggi amat, cuma bukan berarti itu rugi banget gitu lhooo. Masih ada enaknya juga. Enaknya nih ya, bisa nyempil dimana - dimana, muat dimana - mana, berhubung gue juga nggak berisi - berisi amat jadi sering dipangku. Dari semua kelebihan gue paling suka muat dimana - dimana karna gue masuk ke kardus aja bisa doong wakakakak! Trus yang menjadi kelebihan lainnya adalah, pake sweater temen selaluuu kebesaran terutama cowok. Enak, sweater nya besar, anget, walaupun tenggelem gitu gue nya kayak nggak punya badan tapi yang penting nyaman!

Yaa kalo membicarakan kelebihan pasti ada kekurangan, ya kan? Nggak enaknya kecil adalah nggak keliatan. Apalagi posisinya pada berdiri. Tapi ketika nggak keliatan, gue memanfaatkan kelebihan yaitu gampang nyempil jadi gue bisa diri di depan wakakakak. Nggak enak jadi kecil lainnya adalah apa - apa nggak nyampe, jadi musti minta tolong. Atau naik kursi atau apapun yang membantu meninggikan badan. Trus, nggak enak lainnya kalo di foto keliatan banget krucil nya jika disandingkan dengan orang orang berbadan menjulang tinggi. Nggak enak yang paling nggak gue suka? Nemu baju lucu tapi KEGEDEAN.

"Kan tinggal kecilin aja Shaf." Yehhh keluar uang lagi dong ceu????

Cuma ya walaupun gue krucil kecil sotoy gini gue berusaha untuk sayang sama diri sendiri sebagaimana mestinya. Karena menurut gue, lo nggak akan bisa menyayangi orang lain kalo lo nggak menyayangi diri lo sendiri terlebih dahulu. Itu juga sih, yang masih jadi masalah sama perempuan - perempuan masa kini. Rela ngubah dirinya sendiri biar bisa "disukai" oleh orang. Kalo menurut gue ya, semua perempuan punya ciri khasnya masing - masing untuk jadi dirinya sendiri. And that's what makes them beautiful. Emang menerima diri sendiri itu nggak semudah keliatannya sih, gue sampe sekarang juga masih suka membandingkan diri sendiri sama orang lain. Dan yang gue liat yang jelek - jeleknya aja dari diri gue sendiri. Kalo dipikir - pikir kejam juga ya? Menghakimi diri sendiri gitu. Sampe sekarang pun gue mengakui kalo gue masih belajar menerima diri sendiri. And you should too! Karena bagaimana pun juga, you are worth more than you ever think. Semoga ini menjadi keyakinan buat perempuan - perempuan di luar sana kalo jadi diri sendiri itu lebih berharga dari apapun.

Sekali lagi, Selamat Hari Kartini! :))

Nggak Ngerti Lagi

!!!

Sebenernya bingung banget mau nulis apa malem ini wakakaka. Otak kosong gak ada ide, mungkin karena kebanyakan tidur - tiduran kali ya.

Oke jadiiiii ini tulisan yang sangat singkat padat dan jelas. Sebenernya juga bingung mau mulai darimana. Tapi karena ini sangat random, jadi apa yang gue tulis bakalan rada aneh.

Sekarang lagi ujan, siapa yang nggak suka hujan?

Nggak tau kenapa, tapi dari dulu sampe sekarang, gue sangaaaat suka cuaca hujan. Walaupun basah, ngerepotin, dingin, pokoknya bikin rewel nggak karuan, gue selalu suka aja hujan. Sama seperti gue suka bulan Ramadhan. Alesannya sebenernya nggak rasional rasional amat. Tapi tetep aja suka.

Hujan itu menenangkan sih kalo buat gue. Suaranya, udaranya, suasananya. Bikin adem ayem gitu lho. Suka deh pokoknya. Mungkin alesan lain karena gue lebih memilih basah daripada panas. Kalo kemarau panasnya sampe pusing bos, sangking teriknya!

Asli ini merupakan malam yang blank buat gue karena sampe sekarang gaada ide mau nulis apa. Ini aja tentang hujan muncul tiba - tiba dan nggak nyambung, jadi sampe sekarang bingung mau nerusin apa. Semoga besok ide mengalir dengan lebih lancar ya!! Sekarang, tidur aja sambil dengerin suara ujan! *matiin lampu* *tarik selimut*

A Thing That Kills Me

Kalo cerita pertama gue tentang kejadian lucu yang pernah gue alamin, dilanjutkan dengan cerita serius yang sebenarnya nggak serius serius amat tapi gue suka ngebahasnya, kali ini cerita yang akan gue bagi ber-genre melow.

Anjas.

Ada orang yang bilang kalo apa yang lo tulis terkadang merepresentasikan apa yang lo rasakan. Gue percaya dengan statement itu. Karena gue sendiri kadang sering nulis tentang apa yang gue rasain. Misalnya sekarang nih. Gue nggak perlu nyebut gue lagi merasakan apa ya, langsung gue ceritain aja ntar juga ketauan.

Hidup jauh dari orang tua itu suatu hal yang baru buat gue. Jujur udah dari lama gue pengen ngerasain gimana sih rasanya nge kos, hidup sendiri, jalanin pendidikan jauh dari orang tua, apa - apa serba mandiri. Sampe pernah waktu itu gue melatih kemandirian gue dengan tinggal sendiri di rumah 3 hari 2 malem. Posisinya waktu itu gue lagi di Pacitan sekeluarga, ada acara gitu. Tapi bokap nyokap gue balik masih lama banget setelah selesai acara. Sedangkan gak tau kenapa gue pengen aja balik cepet. Yaudah deh gue balik sendiri, di rumah sendiri 3 hari. Nyuci, ngepel, makan, ngejemur, segala gue lakuin buat ngetes sejauh mana gue bisa ngelakuin hal itu sendirian. Setelah 3 hari gue masih hidup, alhamdulillah. Dari situ juga nyokap gue mulai membuka matanya untuk ngizinin gue kuliah di luar kota.

Setelah dibolehin dan bener - bener tinggal jauh, pasti ada enak dan ada nggak nya. Salah satu yang bikin nggak enak adalah kangen. Iya, kangen. Kangen macem judul lagunya Dewa19. Jujur ya, dari semua hal yang sekiranya menyakitkan, termasuk patah hati, kangen adalah hal yang paling membunuh buat gue. Kenapa? Karena kangen itu perasaan yang nggak akan selalu bisa dihilangin. Oke, lo patah hati, hati lo sakit, perasaan lo campur aduk ancur. Tapi seiring berjalannya waktu, lo akan membaik. Seiring jalannya waktu, lo bakalan sembuh. Tapi kangen? Kangen, kangen yang nggak bisa atau nggak mampu untuk diobati, akan terus menerus menghantui. Ninggalin goresan menyakitkan lebih dalam dan lebih dalam lagi setiap harinya.

Kenapa gue nyebutnya kangen, bukan rindu? Rindu lebay banget kesannya. Kangen lebih pas.

Kalo kata orang, cara nyembuhin kangen itu cuma satu. Ketemu. Dan itu bener. Dengan ketemu kangen lo ilang. Dengan ketemu goresan di hati dan hantu di pikiran lo pergi. Tapi gimana dengan tipe kangen yang, let's just say, you can't even say it? Ini maksud gue. Kangen yang tipe - tipe begini nih yang bikin orang gila. Makanya jangan sering nyinyir gue kalo gue sering ngomong, "Kangen itu ngebunuh, men." Karna itu emang bener!!

Bagi gue, menghilangkan kangen itu juga bisa dengan cara ngomong langsung ke orangnya. Dan jujur, jujur sekali gue ini termasuk tipe orang yang nggak bisa nahan kangen. Nggak bisa sama sekali. So now you know how much it kills me. Kangen aja gue udah kesel, apalagi kalo di tambah nggak bisa ngomong? Ya sudah makin galak aja saya ngedumeeeeel sendiri sampe masuk mimpi.

Sudah jelas kan malam ini saya kenapa? Ya begitu. Kesel. Nggak suka sayaaaa!! Sebel sendiri sebenernya. Suka mengutuk kenapa ada yang namanya kangen di dunia ini karena mau kangen yang bisa disembuhin kek, mau kangen dengan bentuk yang cuma bisa di pendem kek, dua - duanya gue nggak suka. Sama sekali.









And no, it's not about missing my parents.


Gak Ada Temen Gak Hidup

Seeeeelamat malam kawan - kawan yang masih terbuka mata nya, menatap layar laptop dengan energi yang masih penuh maupun kosong. Semoga dengan membaca tulisan saya malam ini dapat mendapatkan sesuatu yang bermanfaat. Maupun itu berupa inspirasi, merasa terhibur, dan kemudian hilang ngantuknya. Aaamiiin.

Tulisan saya malam kali ini sebenarnya rada serius dikit. Ciyeh. Nggak kok gak serius - serius amat, nggak harus mikir keras kayak ngerjain ujian. Jadi santai aja yak.

Kejadian kayak gini sebenernya sering terjadi sama gue. Ketika gue lagi di tengah - tengah menikmati momen suka tiba - tiba berenti merhatiin apa yang ada di depan gue dan seketika ngomong di dalem hati. Kali ini kontennya temen. Berhubung karena gue baru aja pulang setelah memberikan kejutan sama salah satu temen gue yang kemarin ulang tahun.

Temen tuh bisa di bilang kayak hal pelengkap. Ibaratnya kalo untuk penikmat teh manis, gula itu sebagai pelengkap yang bikin teh itu terasa sedap. Sama kayak temen. Lo hidup, lo beraktivitas, lo punya segala macem yang lo pengen di hidup lo, termasuk keluarga yang adem ayem. Tapi ketika lo punya semua hal di dunia ini kecuali temen, akan selalu ada lubang yang selamanya bolong di dalam diri lo. Kenapa? Karena gak ada temen, hidup gak akan  terasa lengkap.

Kalo di tanya fungsi temen itu apa sih? Pasti banyak dan beragam banget jawabannya. Tapi yang pasti, temen punya fungsi sebagai 'wadah' untuk menampung berbagai macam keluh kesah atau cerita yang sekiranya selalu mengalir dalam hidup kita. Entah itu mau cerita seneng, sedih, terharu, malu, segala macem rupa, kejadian yang baru aja lo alamin, pasti hal pertama yang terlintas di pikiran lo adalah cerita ke siapa. Dan biasanya, yang muncul pertama kali adalah temen.

Gue sangat amat bersyukur karena dari gue kecil, gue selalu punya temen. Gue tumbuh di lingkungan dengan bergaul dengan anak - anak sepantaran gue, main dengan indahnya dan merasakan childhood bersama temen - temen gue, yang akhirnya membentuk sebuah kenangan yang sampe sekarang masih gue inget dikit - dikit. Walaupun ada quotes yang menegaskan bahwa people change, termasuk temen, gue tetep bersyukur dengan hadirnya seorang atau sekumpulan temen dalam hidup karena seperti apa yang udah gue bilang tadi, nggak akan lengkap hidup kalo nggak diwarnai sama kenangan temen - temen.

Emang namanya dunia, nggak semuanya baik. Nggak semuanya berjalan mulus. Termasuk temen. Gue pernah mengalami fase dimana punya temen yang berakhir nggak baik lah, berantem, musuhan. Mengalami fase dimana gue yang dimusuhin sampe nggak ditemenin sama satu orang pun, dan akhirnya gue sendirian, setiap pulang sekolah nangis terus. Kejadian - kejadian makan temen dan hal sebagainya pernah gue rasain, dan maka dari itu gue mungkin bisa bilang kalo hal itu memang ada. Tapi kalo kita liat lagi ya, apa sih yang sempurna di dunia ini? Nggak ada. Manusia nggak ada yang sempurna. Mereka bisa bikin kesalahan. Yang perlu digarisbawahi adalah bagaimana kita bisa menerima kesalahaan mereka itu dan bagaimana kita bisa yakin bahwa sejahat - jahatnya orang, pasti ada titik kebaikan yang tertanam dalam dirinya. Karena manusia itu nggak sepenuhnya buruk.

Pada intinya, ketika gue diem sejenak dan merhatiin temen - temen gue, gue merasa bersyukur aja sampe gue 18 tahun ini selalu ditemani oleh sekumpulan teman - teman yang mau menjadi bagian dari kenangan gue. Pokoknya apapun itu, menurut gue punya temen itu penting. Mungkin wajib hukumnya. Nobody deserves to be alone. Dan kehadiran teman akan mengisi lubang yang terbuka di dalam jiwa lo. Mengisi itu dengan berbagai hal yang bahkan, bisa ngebuat lo lupa kalo pada awalnya itu adalah sebuah lubang. :)


Gue 18 Taun Woi

Kembali bersama gue di blog ini dengan post post lucu yang kadang nggak penting. Tapi seenggaknya lucu, jadi ada faedahnya. Daripada nggak lucu trus nggak berfaedah? Kan tambah nggak penting.

Nah kan tambah ngawur.

Jadi gini, setelah gue pikir - pikir, gue ikutan ajang 31 Hari Menulis ini sebenernya cukup excited. Aseek. Seriusan tapi nggak boong. Karna mungkin faktor utamanya adalah ajangnya menulis, dan gue suka bgt dengan yang namanya menulis. Sangat bersyukur dengan adanya tulisan dan kemampuan manusia untuk menulis. Dan yg bikin seru lagi, ni ajang boleh nulis apa aja.

Termasuk kejadian lucu di hidup gue.

Nggak tau ya kayaknya emang basically my life is a joke jadi kadang ada aja kejadian lucu yang kadang kalo gue inget - inget suka ngakak sendiri. Pernah gue tulis nih, disini, kejadian dimana gue minta 'trash bag' dikasihnya 'test pack'. Sampe sekarang kalo gue ceritain itu ke temen masih ngakak aja. Ada lagi kejadian lucu lainnya tapi sangking banyaknya sampe lupa, tapi test pack itu emang paling berkesan wakakaka.

Jadi masih seputar tentang short vacay saya ke Malang kemarin. Jadi gini, hari kedua gue di Malang, gue dan teman - teman memutuskan untuk main ke suatu tempat wisata. Dah sebut aja ye, namanya BSN. Cari aja di Google itu singkatannya apaan. Isinya pokoknya wahana - wahana seru gitu, ibaratnya Dufan versi kecil. Boleh lah, ngilangin kangen dikit main disitu yakan.

Singkat cerita, gue main ini itu dari sore sampe malem. Pas sekitar jam 9 malem, udah capek kan udah eneg main mulu. Tapi gue masih semangat ngantri bumper car yang pasti lo semua udah kebayang mainannya macem apaan. Mobil yang main asal tabrak aja udeh karna esensi serunya di tabrak - tabrakan itu. NAH, antriannya cukup panjang ternyata. Pas ngantri, gue mikir, terakhir kali main ini kapan ya.. Udah lama banget kali. SMP apa ya. Itu juga ga inget SMP pas kapan. Udah bloon kali gua ya mainnya. Tapi gua mikir, 'ah asal nyetir aja udah namanya juga main emangnya pertarungan F1, serius serius amat.'

Bener kan tuh, pas main gua bloon. Nyetir sih bisa - bisa aje. Tapi nabrak mulu. Sekalinya jalan lancar adem ayem, di tabrak. Sekali nya udah ga ada yang nabrak, gua yang nabrak orang. Terus ada kejadian gua mundur mulu trus muter - muter di arena kayak orang sawan. Sampe diketawain sama orang yang ngantri. Tapi yg lucu bukan di bagian sini. Lucunya adalah, ketika gue dan teman - teman (posisinya kita ber 4) akhirnya dapet giliran main, ternyata ada 4 anak kecil yang masuk ke arena juga. Mobil nya cuma ada 8, jadi pas tuh, gue ber 4 sama temen - temen, 4 sisanya lagi krucil krucil sotoy. Eits, ternyata keliatannya aja sotoy. Mainnya lebih jago daripada gua.

Pada dasarnya yang sering nabrak - nabrakin gue adalah mereka - mereka ini. Temen - temen gua yang lain juga sibuk ditabrakin dan nabrak. Cuma krucil krucil ini berasa dewa kali ya seenak udel nabrakin gua mulu. Tapi asik juga sih sebenernya, kayak kadang gua nabrak balik. Mereka lagi asik - asik ngebut mau nabrak temen gua tapi gua tabrak dari belakang, gua lagi jalan di tabrak tiba - tiba, ketawa - ketawa, yah main gituan sama bocah - bocah asik pasti. Apalagi laki - laki semua.

Selesai bermain, tiba lah di saat kami berpisah. Pas udah selesai, kan kayak puas banget tuh kita semua (gue nggak terlalu sih sebenernya, masih memendam rasa ingin nabrak bocah), trus sebagai kakak - kakak yang baik ((ciyeelaaah)) gue ajak tos-an tuh krucil satu - satu. Sambil tos-an kita ketawa - ketawa sok asik gitu lah. Biar keliatan keren. Eeeh, pas nyampe pintu keluar, ada bocah satu nyamperin gua abis gua ajak tos, dia bilang gini,

"IG nya apa?"

Lah si bocah baper apa yak????

Ini gua gatau antara bocahnya baper, apa bocahnya emang pengen kenalan beneran sama gua. Ini juga gua gatau ni bocah nyadar apa ngga gua 18 taun. Buset dah ini anak ada kali baru 10 apa 11 taunan. Muke gile. Gua tau muka gua masih muda imut - imut gitu tapi nggak dideketin bocah krucil juga kali meeeen.

Trus dengan kikuknya, mata gue melotot sedikit, trus gue bilang, "Hah, nggak punya IG!"

Padahal tuh IG nangkring mulu tiap hari.

Ya tapi masa gue kasih coba?? Bah tuh bocah ngapa yak. Sakit apa. Gue pun menceritakan hal ini ke temen - temen gue dan respon mereka pertama ngakak, yang kedua, "Muka lu masih bocah sih!1!!1!1"

Ngga ngerti lagi. Semoga orang - orang di sekitar saya menyadari saya 18 tahun pak, bu, mas, mbak, kak, dek. Mukanya aja keliatan di bawah umur tapi pikiran sama perasaan mah udah tuaaaaak.

Gue ngga tau lagi deh nasip itu bocah gimana sekarang. Yah kita doakan saja semoga itu anak dan teman - teman lainnya sehat selalu, dan menemukan jodohnya dengan di waktu, dan umur yang tepat. Dan kenalan lewat IG.

Aaamiin.

Bukan Terlambat Biasa

Gue merasa terlambat.

Bukan, tapi bukan terlambat semacam hal terlambat ketinggalan kereta, atau terlambat masuk sekolah, atau terlambat masuk kelas saat jam kuliah. Tapi kali ini sensasi 'terlambat' yang memang sebenarnya, gue punya alesan kuat tentang kenapa gue merasa terlambat. Nah, terlambat apaan sih, Shaf? Tanya pembaca mulai kesal. Hehehe. Kalo gue sebut terlambat apa, jangan bilang gue lebay ya.

Terlambat apa men? Terlambat mengenal dunia.

Nah lebay kan lebay kan? Iye kedengerannya aja lebay. Tapi itu apa yang gue rasain. Gue seneng banget waktu nyokap setelah mikir keras dan lama (udah kayak apaa gitu ya) untuk mengizinkan gue kuliah di luar kota. Bokap mah emang dari dulu ngikut ngikut aja apa kata nyokap. "Tanya Mama dulu." "Ayah sih boleh, coba tanya Mama." Begitu mulu setiap gue tanya. Seenggaknya pas udah dapet backingan dari bokap untuk kuliah di luar kota, gue rada lega gitu izin ke nyokap. "Mah aku boleh ya kuliah di Jogja ya ma ya ma..." Begituuu mulu tiap hari tiap menit tiap detik sampe botak. Entah kenapa emang udah dari dulu gue mikir kalo gue kuliah di luar kota, gue bakalan lebih mudah berkembang. Dan udah dari dulu banget gue mikir 'ah di sini mulu, sekali kali keluar kota apa rasanya ya.' trus di tambah bantuan quotes quotes anjas yang kira - kira bunyinya gini, "Merantaulah, agar kau tahu kenapa kau harus pulang, agar kau tahu siapa yang kau rindu."

Iya, gue nyari dulu di Google itu quotes nya begimana wakakakaak

Gue tuh juga pengen kuliah di luar kota untuk liat sisi dunia lain selain Jakarta. Dan bener kan, ada banyak hal baru yang gue temuin di Jogja. Ada hal indah lain yang enak di pandang mata selain hiruk piruk kota Jakarta. Kalo di bilang betah di Jogja ya betah, secara hal yang paling gue suka di dunia ini (re: makan) bisa dilakukan dengan kocek rendah, tingkat kebetahan gue makin tebel aja. Cuma tumben - tumbenan nih, selama gue di Jogja, tiba - tiba kok pengen ya ke kota (hampir) ujung timur Pulau Jawa... Malang. Kalo di pikir - pikir temen - temen gue juga banyak banget di Malang, ga usah pake segala penginapan, numpang aja ke kosan temen, jadi deh gue cus.

Terussss dari segala agenda yang gue susun di Malang, gue sangat menyukai semuanya. Favorit sih, Paralayang. Panggil gue norak, kampungan, ndeso, you name it, tapi emang gue suka banget ya Allah. Itu pertama kalinya gue liat sunrise (iya, pertama kalinya makanya kenapa gue merasa terlambat) dan itu seindah itu!!! Gue tau di Jogja ada spot spot untuk liat hal semacam sun sun-an tapi gue selalu menomorsatukan hal yang paling gue cinta (re: tidur) dibandingkan untuk melihat momen cantik semacam itu. Walaupun dinginnya sampe nusuk kulit, semuanya nggak berasa ketika udah liat apa yang ada di depan lo. Ah.. Mungkin itu kenapa gue merasa terlambat ya. Nggak cuma dari sudut melihat sunrise aja sih, tapi gue merasa selama gue tinggal di luar kota pun, gue masih suka tertinggal sama yang lain kalo urusan ngeliat hal - hal keren. Trus yaaa selama gue tinggal di Jakarta juga gue jarang yang namanya keliling - keliling Jakarta (asli keliling Jakarta Selatan aja udah mau gundulin rambut sangking macetnya, apalagi keliling Jakarta dari semua arah bisa makan seminggu) jadi ketika gue dateng ke Jogja, ya tempat yang sering gue datengin itu - itu aja. Walaupun 'itu - itu' nya Jogja termasuk hal baru buat gue,

Itu aja sih untuk postingan pertama gue setelah sekian lama ngga main blog hwhw. Karena ini cukup mepet, dikarenakan saya baru saja menginjakkan kaki di lantai kos temen (lokasi masih belom pulang). Jadi terma kasih yang sudah menyempatkan waktu untuk baca!