Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Hiks Hari Terakhir

Waaah nggak terasa hari ini hari terakhir 31 hari menulis yaaa. Asli nggak kerasa banget, perasaan baru kemarin gue pertama kali ikutan, nulis lagi setelah sekian lama nggak buka blog, dan sempet lupa password nya apa. Nggak taunya udah sebulan aja :')

Di post terakhir ini... Mungkin nggak akan jadi yang terakhir. Cuma nggak bakalan tiap hari juga. Akan ada saat di mana sesuatu yang terjadi sama gue, atau sebuah random thoughts yang bakalan muncul secara tiba - tiba, atau nostalgia yang tiba - tiba teringat, bakalan gue ceritain lagi di sini.

Gue inget banget dulu waktu pertama kali bikin Blog, itu isinya gue menceritakan temen - temen gue semua wakakakak. Sampe semua temen gue, gue masukin gitu foto nya satu persatu. Nyolong lewat Facebook. Nggak ngerti lagi deh. Things i would do for my friends, men. Krezi.

Tante gue dulu pernah bilang, jaman - jaman dia kuliah dulu dia suka banget nulis di Blog. Trus dia ngasih gue saran, kamu kalo emang suka nulis, coba biasain aja nulis di Blog. Walaupun isinya materi pelajaran sekalipun. Bener aja pas gue cek Blog doi, isinya materi kuliah semua wakakaka. Sambil mengingat materi, sambil bagi ilmu.

Dari semua tulisan gue selama sebulan ini (kurang lima sih, jadi totalnya 26 yak) gue sangat menikmati proses menjalaninya. Walaupun kadang nggak ada ide, bingung sendiri nulis apaan yak udah mantengin layar laptop lamaaa banget sampe jam 11:30 PM baru ada bayangan. Cuma anehnya, gue nggak gitu suka nulis pagi atau siang atau sore.. Malem lebih dapet aja gitu feel nya. Emang jadi acak adul sih jam tidurnya cuma gue sukaakk.

Jadi intinya, untuk teman - teman yang membaca ini, entah suka menulis atau tidak, atau suka menulis tapi malu untuk mengumbar tulisannya apalagi di tulis di media sosial semacam Blog ini, percayalah... Saya sebenarnya juga nggak pede pede amat. Dulu emang saya berani nulis Blog begini? Boro - boro. Nulis di Blog iya, tapi Blog saya apa nggak pernah saya umbar. Sampe mungkin ketika tante gue memberikan pep talk, baru berani bikin baru trus bener - bener gue share link nya. Kalo di pikir - pikir, ngumpet mulu juga nggak maju - maju nanti men. Dan terlalu mikirin apa kata orang juga jadi stress sendiri. Jadi, apa yang lo suka lakuin, lakuin ajaa! Hidup hidup lo, nggak usah mikirin apa kata orang, kecuali perkataan yang membangun. Segera lakukan apa yang menurut lo perlu untuk dilakukan, terutama jika itu berhubungan dengan kebaikan lo kedepannya.

Semoga ada yang terpengaruh sama ucapan saya barusan ya, karna jujur lho, saya orangnya dulu nggak begini. Tapi bisa berubah jadi begini. And it feels good, you know, to be whoever you want to be. Nggak kehalang sama pikiran - pikiran negatif :')

Akhir kata, semoga semakin banyak yang suka menulis, walaupun tulisannya nggak bermutu sekalipun, yang penting nulis. Karna menulis itu keren. Dan, oh ya, satu lagi, gue berusaha untuk selalu menyempatkan ngomong ini,

Semoga kita semua bahagiaaaaaa!



Sebuah Post Yang Sangat Random

Halooooo


Ternyata kemarin gue lupa nulis lagi. Hiks. Sebenernya sempet inget sekitar jam 10 malem, cuma gue masih di tengah - tengah acara jadi nggak konsen. Trus kebablasan.... Sampe jam 1 baru inget nggak nulis wehehehe.

Jadi kemarin gue abis menjalani rangkaian acara di kampus. Seru sekali. Walaupun lebih lama dibandingkan malam sebelumnya, cuma capeknya lebih kerasa di hari pertama. Mungkin yang hari kedua agenda nya lebih seru kali ya, jadi lebih enjoy jalaninnya.

Oke... Ngomongin apa yak? Wakaka. Nggak ada ide aing. Oh, ya ini. Gue tiba - tiba kangen main Tumblr. Trus barusan nyoba log in nggak bisa... Terus pas gue coba buka link nya, eh nggak ada... Tumblr gue ilang gitu aja. Ini kenapa yak? Kira - kira salah dimananya? Ada yang mengerti kah :'') Sayang banget kalo bikin baru. Yang lama lucuk soalnya.

Oh ya, ngomong - ngomong gue belum menemukan creso.

Sekian.

Ngidam Ini Lho

I had a loooong day.

Ya sebenarnya nggak panjang panjang amat sih. Cuma lumayan menguras tenaga, dan ngantuk sekali.  Tadi aja sempet ketiduran trus kebangun. Jadi mungkin tulisan hari ini akan cukup singkat.

Akhir - akhir ini gue lagi nyari minuman soda yang sangat sangat gue suka. Namanya creso. Emang terdengar aneh, dan jarang ada orang yang tau. Dulu SMA gue bersebrangan sama salah satu mini market, dan setiap gue pulang sekolah, gue selalu mampir buat beli minuman ini. Asli. Padahal minuman ini soda dan nggak baik kan kalo terus - terusan. Tapi ini soda enak banget, sampe addicted :( Padahal soda nya pun soda kelapa gitu lho, dan kalo dipikir - pikir juga gue nggak suka - suka amat sama kelapa. Tapi ini soda sangat enak sekali di lidah saya entah mengapa..

Seperti apa yang gue bilang, gue dulu beli itu hampir tiap hari sepulang sekolah. Tapi, akhirnya pada suatu hari perut gue protes. Suatu hari perut gue sakit sampe beberapa hari, dan penyebabnya sudah tidak perlu di cari lagi. Gue berenti minum creso, gue banyak - banyak minum air putih, sampe akhirnya lupa kalo ada minuman enak yang udah lama nggak ngerasain. Dan gue juga baru inget sekarang!

Trus dari kemarin, pas gue lagi jalan sama temen, setiap ada mini market  gitu gue selalu minta berenti. Buat nyari itu minuman ada apa nggak. Hasilnya selalu nihil :( masih kebayang - bayang pengen nih sampe sekarang. Gue takut udah nggak produksi aja. Temen gue sih meyakinkan dengan bilang, mungkin di Jogja doang yang gak ada, di Jakarta masih ada. Gue sangat berharap itu betul. Tapi lebih berharap lagi kalo di Jogja tersedia minuman enak nan langka yang perlu di kenal semacam creso :(

Yang pernah lihat minuman ini (terutama yang di tengah, rasa kelapa) di toko tertentu, daerah Jogja, Sleman aja nggak usah sampe Bantul atua Gunung Kidul, segera kabari saya ya..

Hasil gambar untuk creso
sumber foto : Google



Takut Itu Bukan Masalah

Sadar nggak sih kalo waktu berjalan sangat cepat?

Mungkin kalo lagi menunggu tanggal kerasa lama ya. Tapi dalam keadaan tidak sadar waktu itu berjalan sangat cepat. Besok udah 12 Mei aja. Ini udah bulan Mei aja. Udah 2017 aja. Udah mau pertengahan bulan aja!

Gila kan!!!

Alasan di balik kenapa gue tiba - tiba nulis begini adalah ketika menyadari bahwa sebentar lagi usia saya menginjak 19 tahun. Nih ntar nih nggak kerasa tiba - tiba gue udah kepala 2 aja. 18 tahun gue aja nggak kerasa sumpah, kayak baru kemarin banget. Yang lebih nggak kerasa ini sih, kuliah gue semester ini. Asli ini gue doang apa gimana ya yang merasa kuliah semester ini cepet banget? Rasanya baru kemarin gue balik ke Jogja... Bentar lagi udah mau pulang aja. Bentar lagi udah mau UAS aja.

Kadang gue suka takut kalo menyadari waktu berjalan begitu cepat. Di sisi lain ada hal yang cukup gue senangi, kayak bulan Ramadhan, Idul Fitri, bahkan ulang tahun. Tapi kalo waktu berjalan cepat tuh kadang gue suka takut kalo gue belum siap menghadapi sesuatu, cuman mau gak mau harus dihadapi karna, well, it's right in front of you.

Semakin bertambah umur juga kadang gue semakin takut dengan apa yang harus gue tanggung. Semakin dewasa semakin luas dunia yang harus kita hadapi, dan semakin rumit tantangan yang harus dilewati. Tapi kadang gue merasa belum siap untuk itu. Kadang gue suka mikir cepet amat gue tumbuh ya, padahal jiwa bocah gue belum sepenuhnya bisa dikatakan hilang. Kadang pikiran gue juga udah pesimis duluan, padahal nggak ada yang namanya kalah sebelum perang.

Yah.. Yang namanya manusia, sangat normal kalo punya yang namanya rasa takut. Gue tumbuh besar selalu didampingi rasa takut, baik itu berupa takut terhadap hal - hal semacam kegelapan, hantu, atau bahkan anjing gede. Tapi yang gue dapet adalah selama ini gue nggak cuma takut sama hal semacam itu. Gue inget banget waktu itu gue mau masuk SMA aja gue sempet kepikiran, wah gue bisa gak ya ngejalanin SMA, mana ada IPA IPS kan waktu itu. Belum apa - apa aja gue udah bingung. Dan biasanya keputusan gue itu selalu mendadak. Gue memutuskan untuk milih IPS pas banget pas kelas 1 SMA sebelum tes penjurusan. Dan penjurusan kurikulum 2013 waktu itu dilakukan pas kelas 1 SMA, bukan kelas 2 SMA lagi.

Kalo kata nyokap gue, hantu itu nggak ada. Tapi cuma halusinasi manusia. Tapi entah kenapa gue sampe sekarang takut banget sama yang berbau hantu - hantu begitu bahkan sampe nonton film horror aja nggak berani. Dulu malah gue sampe tidur sendiri aja takut. Akhirnya, nyokap gue selalu ninggalin gue di kamar sendiri pas gue udah tidur. Awalnya dia nemenin, nanti pas gue tidur dia pergi. Tapi lama kelamaan, gue terbiasa untuk tidur sendiri. Bahkan tanpa awalnya ditemenin sama nyokap sekalipun. Gue baru sadar kalo apa yang dilakuin nyokap gue itu adalah salah satu cara yang dia lakukan untuk membantu gue lepas dari ketakutan gue sama halusinasi hantu. Walaupun gue masih gak berani nonton film horror, seenggaknya gue udah berani tidur sendiri. Dimatiin pula lampunya.

Mungkin nggak semua ketakutan itu hilang, karna sampe sekarang pun gue masih bisa merasakan ketakutan itu secara perlahan merambat dalam diri gue. Tapi bukan berarti gue nyerah. Gue takut, gue gampang dan punya banyak ketakutan. But that's okay. It's completely normal. Karna bahkan ketika gue bingung mau masuk IPA atau IPS aja, in the end i figured it out. Kalo kata temen gue, jalanin aja dulu. Mau lo takut, lo ragu, yang penting jalanin aja dulu. Kalo lo berhasil, good for you. Tapi kalo nggak, then it's not the end. Even the sky always shining after a heavy pouring rain. Dan menurut gue, melangkah ketika digerogoti rasa ketakutan is one hell of a bravery.

Hasil gambar untuk my whole life ive been telling myself




Siklus Media Sosial Gue

Tulisan gue malem ini ide nya muncul tiba - tiba. Awalnya gue bingung banget mau nulis apa karena nggak kepikiran daritadi dan hari ini nggak ada kejadian yang seru buat diceritain juga. Tapi tiba - tiba gue kepikiran... Gimana kalo malem ini tentang media sosial apa aja yang pernah gue pake dan awalnya beken, kemudian hilang, dan digantikan oleh media sosial lainnya? Hmm...


Awal mula gue mengenal dunia media sosial itu dengan Friendster. Ini pasti nggak asing lagi buat kita kaum milenial yang sangat erat dengan media sosial. Gue lupa waktu itu, apakah Friendster bersanding sama MySpace apa di antara mereka ada yang duluan ya? Yang jelas waktu itu gue nggak main MySpace, tapi gue sibuk banget main Friendster. Sedikit cerita, waktu jaman dulu gue kenal internet dan warnet, yang bisa gue lakuin cuma main game online. Udah. Sejam 4000 tapi puas banget gue main game sampe semua game gue mainin. Sampe akhirnya muncul Friendster sebagai pijakan awal perubahan gue menggunakan internet.

Menurut lo, pas awal - awal gue main Friendster, langsung jago gitu? Baaahh. Nggak tau kalo orang - orang ya, tapi pada saat itu gue gaptek banget ya Rabbi. Bikin e-mail aja nggak mudeng, dibikinin temen akhirnya. Trus Friendster aja itu awalnya gue dibikinin temen juga, trus entah gue maininnya gimana pokoknya asal pencet sampe akhirnya bisa pasang status sendiri, ganti foto sendiri, nambahin temen sendiri. Itu status dan foto nggak usah di tanya bentuk rupanya kayak apa, gue nyebutnya jaman jahiliyah.

Setelah Friendster, gue main Facebook. Pertanyaannya adalah, siapa yang nggak main Facebook dulu? Gue acungin jempol deh. Pokoknya kehadiran Facebook menggeser Friendster sampe gue lupa gue punya Friendster. Jaman jahiliyah gue numpuk semua di Facebook. Karna awal - awal gue seneng main medsos, Facebook selalu gue isi ini itu. Paling rajin gue urus lah istilahnya. Sampe segala main pet society coba. Sangking noraknya gue segala nambahin temen yang nggak gue kenal, dengan alasan ya pengen temenan aja. Kalo orang Indonesia masih mending, gue sampe nambahin temen orang luar negeri ya Allah. Kebanyakan nggak ada yang nerima karna pada nge-inbox, "Do i know you?" wakakakak!

Sejalan dengan Facebook, gue inget banget gue main MSN hahahahah! MSN sama Yahoo! Messenger. Asli itu dua selalu gue log in setiap kali main komputer. Karna waktu itu gue udah ngerti cara buat email, yaudah norak bikin e-mail banyak banget sampe main MSN sama Yahoo! Messenger ada berapa akun tuh. Padahal itu fiturnya cuma chatting kan, cuma lucu gitu. Dan itu pertama kalinya gue kenal webcam mennn karna di MSN bisa video call gitu kan. Pokoknya gue sangat amazed dengan perkembangan teknologi waktu itu salah satunya ampe webcam-an seharian hahahah.

Kemudian muncullah Twitter. Twitter di sini juga berperan besar dalam dunia media sosial ya. Penggunanya lumayan banyak. Kalo pas jaman jahiliyah, ulah gue emang lebih banyak di Facebook, tapi itu karna Facebook kan fiturnya lumayan banyak kan dulu di banding Twitter. Dulu Twitter paling cuma bisa nge-post sama share foto satu doang. Twitter kan lebih ke update-annya gitu kan. Tapi bukan berarti gue nggak berulah di Twitter. Awalnya gue kenal Twitter, gue kayak 'apaan sih nih boring banget, masa gitu doang?' Minta ditampol kan. Beberapa bulan kemudian, nggak tau kenapa tiba - tiba ada ketertarikan dalam diri gue untuk kembali main Twitter (aseeek) mungkin karena pengaruh temen - temen gue yang tiba - tiba beralih ke Twitter semua. Mungkin juga karna pas awal - awal gue main Twitter tuh kan sepi ya, temen gue masih pada Facebook-an semua. Cuma pas udah mulai di kenal, udah banyak yang main jadi rame. Dari situ gue main Twitter tapi masih main Facebook juga, tapi lama kelamaan Facebook kegeser juga sama Twitter.

Oh ya sekadar tambahan, urutan media sosial ini sebenarnya lebih berdasarkan gue mainnya gimana ya. Kayak apa yang gue mainin pertama kali, trus apa, trus lanjut lagi apa. Jadi nggak terlalu berdasarkan urutan medsos itu secara resmi hehe.

Nahh lanjut, gue main Twitter cukup lama. Bahkan lebih lama dibandingkan Facebook. Oh ya kayaknya di sela - sela Facebook dan Twitter itu gue juga main Blog. Baru kenal yang namanya Blog dan baru tau fiturnya beda, buat nulis asyik gitu. Jelas lah gue main kan dulu gue remaja alay yang nggak mau ketinggalan zaman gitu. Oh ya, setelah main Twitter gue inget gue main apa... Gue main Formspring.

Nggak banyak sih setau gue yang tau dan main Formspring. Beberapa ada yang tau tapi nggak main. Formspring juga beda, fiturnya tanya jawab. Lo tanya, gue jawab. Jadi ada yang ngajuin pertanyaan gitu, nanti kita jawab. Kayak Ask.Fm gitu lho kalo jaman sekarang. Dulu, Formspring juga bisa mengajukan pertanyaan secara anonymous atau tanpa nama, jadi yang gue dapet dari medsos seperti Formspring dan Ask.Fm adalah sering disalahgunakan jadi tempat menaruh kebencian yang terpendam. Hiks.

Kemudian kenal lah gue dengan Tumblr. Gue sukaaaa banget main Tumblr dulu. Sampe rajin ngedit layout nya karna lucu - lucu. Trus follow sana sini kalo isinya bagus - bagus. Trus Tumblr kan postingannya kebanyakan yang keren - keren gitu kan, trus dari situ gue kayak baru tau gitu loh kebanyakan orang ambil gambar keren tuh dari Pinterest apa nggak Weheartit. Dari Tumblr juga gue sempet belajar bikin GIF, dan semacamnya.

Gue nggak gitu inget setelah Tumblr media sosial yang gue pake apa lagi. Gue sempet berhenti main Twitter, karna udah kenal sama Line, Path, WhatsApp, dan yang lagi naik daun sekarang, Instagram. Siklus nya sepertinya juga balik lagi nih, karna baru - baru ini gue kembali main Twitter. Wakakak!

Episode Kangen Ibuk

Sejak dari kecil, nyokap gue selalu ngebiasain gue untuk menghargai orang yang lebih tua. Salah satunya adalah dengan nggak langsung manggil nama. Bahkan, sepupu gue yang seumuran aja gue disarankan untuk manggil dia dengan "mas". Karna walaupun kita seumuran, dia anak dari kakak nyokap gue. Entah ini termasuk tradisi atau gimana, tapi karna kebiasaan itu, gue jadi kebawa sampe sekarang.


Makanya sampe sekarang gue merasa aneh aja kalo manggil seseorang yang walaupun cuma beda setahun tanpa pake panggilan depan. Mungkin di sisi lain itu juga berpengaruh ke gue ketika ada orang yang lebih muda tapi langsung manggil nama. Cuma terkadang gue suka merasakan hal aneh kalo dipanggil "mbak" atau "kak" karna kesannya kayak udah tua bener yaaak!

Ada beberapa hal lain yang udah dibiasain sama nyokap gue juga dari dulu. Pas gue masih kecil, setiap bangun tidur mau sekolah itu gue selalu susah. Bangun - bangun selalu ngambek. Kalo di pikir - pikir ngapain coba gua ngambek? Yang sekolah juga gua. Jadi untuk mengatasi ngambek jelek gua waktu kecil, nyokap gua membujuk gua untuk bangun dengan dua cara, yaitu: nyetel kartun, dan nyediain air panas buat mandi.

Sampe sekitar awal - awal SMP lah kebiasaan mandi pake air anget sebelum mandi harus terlaksana setiap pagi. Padahal kalo diliat dari fungsi air panas itu buat menghilangkan rasa lelah. Sedangkan kalo buat seger - seger bangun energi, itu mandi pake air dingin. Dan gua nggak pernah mau nyentuh air dingin pas pagi - pagi sampe akhirnya, suatu pagi gua bangun, gasnya abis... Nggak bisa masak air.. Trus gua bengong.. Akhirnya hari itu gua mandi pake air dingin. Eh keterusan.

Inget gak pas gua bilang kalo gua sakit, gua suka makan bubur dan nonton film kartun? Nah, buburnya itu bukan bubur biasa. Bubur nya itu bubur ala nyokap gua yang sebenernya simpel bener buatnya.  Bumbunya cuma pake garem sama daun salam. Tapi enaknyaaaa naujubileh. Sampe gua bisa ngerasain badan gua mendingan gitu lho setelah makan bubur ala ibuk. Di bikin pake kasih sayang sih gitu kali ya hasilnya.

Jadi, pada intinya postingan malam ini didasari oleh rasa kangen saya dengan ibuk dan rumah. Tapi kayaknya lebih kangen ke nyokap ya. She's basically everything good in this world. Yang lain mungkin kangen rumah dan seisi - isinya. Cuma kangen ke nyokap tuh.. penuh dan tidak tertandingkan. Apa cuma gue yang merasakan begini??

Kabar baiknya adalah, tinggal melewati UAS dan segelintir aktivitas lainnya kemudian libur dan bisa pulang!! Yeaaakkhhh!

MME (Minggu Minggu Emosian)

Malem ini sebenernya gue lagi nggak ada ide mau cerita soal apa. Jadi biarkan jari ini mengetik semaunya saja ya.

Melihat hari - hari yang akan datang, minggu ini gue masuk kelas cuma 3 hari. Jumat emang gue jadwalnya libur. Trus gue hari Rabu ada kelas pengganti pagi. Hiks gue selalu bete dengan yang namanya kelas pengganti apalagi pagi  - pagi :(

Ntah kenapa dah gak tau ini cuma terjadi sama gue doang apa gimana, tapi setiap menjelang dateng bulan selaluuuu ada aja yang bikin gue geram. Bahkan terkadang hal kecil yang sebenarnya spele suka terlalu dipikirin trus ntar bete sendiri. Keseeel kan jadinya!! Kadang gue juga suka kesel kenapa gue harus kesel. Padahal itu nggak perlu dikeselin tapi nggak tau kenapa kesel aja gitu.

Masa - masa otw dateng bulan emang yang paling nggak gue suka sih. Karna kalo pas lagi dateng bulan, gue emang merasakan sakit perut yang sangat allahuakbar tapi itu cuma sehari dua hari. Bedain kalo menjelang dateng bulan nih, beeeuuh. Sampe kadang suka geleng - geleng sendiri ngeliat tingkah yang gue lakuin. Aneh kan???!

Kalo di bilang ngontrol emosi emang nggak gitu gampang di saat momen - momen begini nih. Kalo lagi hari - hari biasa, gue baik - baik aja dan emosi juga gampang gitu di kontrol. Cuma kalo lagi saat - saat begini, langsung ilang kendali ibaratnya kayak rem kendaraan yang blong trus kendaraannya nggak bisa di kontrol jadi ya jalan gitu aja. Jadi biasanya untuk meredam gue memanjakan diri dengan melakukan apa yang gue mau. Terjun payung, misalnya. Atau nyulik orang.

Kelar - kelar masuk penjara abis itu.

Palingan hal semacam kayak makan, dengerin lagu sambil nyanyi, nonton film non stop, keramas setiap hari, makan coklat dan semua manisan lainnya, pokoknya yang paling penting makan apapun yang gue pengen karna it's aaaaall about foods wakakaak! Biasanya kalo udah makan nih gue seneng. Pokoknya makan dulu abis itu baru kalo mau ngajak berantem, karna biasanya gue lebih baik kalo udah makan.

Sebenarnya postingan ini bener - bener nggak nyambung dan gue juga bingung nyambunginnya gimana. Pokoknya, terutama buat cewek, kalo lagi bete menjelang dateng bulan kayak gue gini, usahain lakuin hal - hal yang bikin lo seneng. Lakuin hal yang emang lo pengen. Ya tapi nggak nyekek orang juga ya. Hal - hal positif dan nyenengin gitu. Karna itu sangatttt membantu. Bikin emosiannya berkurang dan yang pastinya bikin senenggg!

Semangat & Pengalaman Ramadhan Gue

Ramadhan tinggal beberapa minggu lagi!!


Gue udah pernah ngomong ya, kalo di bulan ini kita bakalan nyambut bulan Ramadhan. Dan bulan Ramadhan adalah bulan yang paling gue suka. Di bulan Ramadhan, nggak cuma kita belajar nahan nafsu makan dan minum. Tapi juga menahan amarah, menerapkan sabar, menerapkan ikhlas. Untuk nahan makan dan minum mungkin udah nggak susah - susah amat buat gue. Tapi "menahan" emosi - emosi yang bisa menyebabkan batal itu yang masih sulit buat gue.

Dulu, sekitar kelas 3 atau 4 SD, pas lagi puasa tuh gue susaaaah banget nahan haus. Tiap pulang sekolah kan panas tuh, sampe rumah gue cuma bisa guling - guling kasur, ngerengik komplain karna masih lama bukanya wakakaka. Sekitar segitu juga umur adek gue masih keciiil banget 2 tahun kalo gak salah. Jadi enak banget dia setiap gue pulang sekolah, panas - panas, dia minum air es. Trus ada jus di kulkas di minum depan gue. Makin kesel aja kan tuh. Sampe akhirnya nyokap yang turun tangan nyuruh adek gue minum di kamar.

Pernah juga waktu itu gue nggak tahan banget nahan haus, pas keluarga gue tidur siang, gue minum wakakakak :( tolong jangan di tiru ya teman - teman. Ini sangat tidak baik. Mending kalo gue minum tuh pake gelas gitu. Ini nggak. Gue mencet dispenser pake tangan gitu trus airnya gue taro di telapak tangan. Kedua telapak tangannya gue satuin jadi mangkok gitu jadi gue minum air dengan wadah tangan gue sendiri. Super jenius kan. Mungkin kalo pake gelas kan ketauan, jadi biar nggak ketauan gue abis minum gue pake tangan aja. Abis itu gue tidur seenak udel nggak merasa bersalah sama sekali.

Trus ini kejadian selanjutnya terjadi pas gue udah rada besar. SMP lah. Gue kan selalu mudik pake kendaraan pribadi ya, nah waktu itu gue mudik bareng sama sepupu gue. Gue sama sepupu gue berdua duduk paling belakang gitu. Pas sekitar jam setengah 3 pagi, bokap bangunin gue trus nanya, "Kamu mau sahur nggak? Sekalian sama ayah." Dengan setengah sadar gue menggelengkan kepala bilang, nggak, aku nggak laper. Nah ternyata bokap gue mengartikan gue nggak laper itu, gue nggak sahur tapi tetep puasa. Sedangkan maksud gue, gue nggak laper karna gue mau makan nanti pagi alias nggak puasa...

Kan kalo perjalanan jauh boleh nggak puasa kan??? 

Eh besoknya pas udah sampe, gue langsung makan. Bokap gue tiba - tiba bilang, "Lho kamu nggak puasa? Ayah pikir kamu nggak sahur itu karna masih kenyang, tapi tetep puasa. Gimana sih.. Tau gitu puasa aja kalo masih sempet sahur mah." Trus di situ gue baru mikir iya juga kenapa gua nggak puasa aja ya.

Sedihnya, gue nggak sempet puasa full penuh sebulan sebelum gue baligh. Kalo pun pernah itu kayaknya cuma sekali. Ada aja yang bikin gue batal waktu itu. Ya salah satunya itu sih, kalo mudik kan perjalanan jauh jadi kadang gue batal. Sayang sih sebenernya.

Sekarang juga bulan Ramadhan yang baru buat gue. Karna ini pertama kalinya gue sahur, dan puasa pertama nggak bareng keluarga di rumah (huhuhu). Di sisi lain penasaran gimana rasanya, dan apa yang membedakan suasanya Ramadhan di sini dan di rumah. Di sisi lain ya pasti kangen. Tapi kalo di pikir ya nggak apa - apa  sih, yang penting ada kesan berbeda yang bisa nambah pengalaman gue biar nggak itu - itu aja. Ya nggaaaak?

Jangan Kelamaan Mendem Perasaan, Kawan

Pernah nggak sih, lo mikir apa yang kira - kira temen lo pikirin?


Gue pernah cerita kan, kalo gue ini sering merhatiin temen - temen gue. Tapi, sampe sekarang gue belum bisa membaca apakah di saat itu mereka emang bener - bener mengeluarkan perasaan mereka yang sebenarnya. Kayak, ketika mereka ketawa, padahal pikirannya lagi hancur. Atau pas lagi sedih, sebenarnya cuma butuh perhatian. Gue kadang bener - bener penasaran kira - kira, apa yang mereka tunjukkan itu menyembunyikan apa ya? Apakah itu yang sebenarnya? Atau selama ini mereka melakukan itu karna terbiasa?

Gue pernah ngalamin suatu kejadian di mana gue punya temen deket pas SMP. Temen gue yang satu ini, anaknya gampaaang banget ketawa. Segampang itu. Kadang lawakan gue yang nggak lucu aja, dia bisa ketawa sampe geli. Asal nyeletuk, dia ketawa. Gue awalnya mikir ni orang emang demen banget ketawa apa ya hidupnya lucu terus. Ternyata, gue salah. 

Suatu hari, gue menemukan dia duduk di belakang kelas, senderan, nangis. Nangis nya bukan nangis yang cuma netes sekali dua kali, tapi deres. Gue kaget banget waktu itu. Pas gue samperin, dia masih nggak bisa ngomong. Kita cukup deket waktu itu, jadi gue mikir dia pasti bakalan cerita ke gue kalo punya masalah. Gue tunggu dia sampe tenang, abis itu baru dia mulai cerita. Gue cukup terkejut ketika tau di balik ketawa geli dan cekikannya dia, ternyata ada masalah yang terngiang - ngiang di dalem pikirannya. Dari situ mungkin gue baru terbuka pikirannya seseneng senengnya orang, pasti ada sesuatu yang mengganjal di dalem dirinya.

Kadang gue juga suka menemukan beberapa orang yang keliatannya ceria, tiba - tiba diem, termenung memikirkan sesuatu. Mungkin hal ini terjadi sama banyak orang, ya. Nggak cuma satu atau dua. Cuma yang gue heranin adalah, kok bisa ya ngumpetin perasaan gitu. Jujur, gue sendiri juga pernah dan masih mengalami hal seperti itu. Dan ketika gue merasa gue mengumpat, biasanya gue langsung cari orang yang sekiranya gue percaya untuk mendengarkan keluh kesah gue. Mungkin ada beberapa orang yang ketika cerita ke orang lain, perasaannya akan membaik. Tapi di sini bukan itu yang gue pertanyakan. Yang gue pertanyakan, kenapa bisa ya, kita menyembunyikan perasaan? Padahal nyembunyiin sesuatu itu nggak enak. Kalo lo iseng nyembunyiin barang temen lo, pasti ada pikiran di mana temen lo bakalan ling lung nyari itu barang dimana, atau yang gak terduga - duga, bakalan nangis kan? Ketika hal itu terjadi, yang lo rasain apa? Nggak enak. Merasa bersalah. Mungkin itu juga yang dirasain si perasaan ini. Diumpetin aja di dalem. Nggak dikeluarin. Disembunyiin sampe ketika udah nggak bisa di tahan lagi, perasaan ini tiba - tiba meledak gitu aja. Yang biasanya berakhir dengan pikiran macem - macem.

Menyembunyikan perasaan itu memang dari dulu nggak enak. Nggak ada yang namanya nahan marah itu enak. Nggak ada yang namanya nahan untuk nggak nangis itu enak. Gue suka sedih ketika orang tiba - tiba nangis. Di mata gue, orang nangis itu nggak lemah. Malah mereka orang kuat yang pernah gue liat. Kuat sekali untuk menahan sampe ketika dia sudah tidak mampu bertahan, cuma air mata yang bisa berbicara. Semua orang berhak untuk menunjukkan apa yang dia rasakan, termasuk cowok. Gue selalu benci dengan statement, "cowok kok nangis." Lah, terus kenapa? Kalo cowok nangis berubah jadi cewek, gitu? Kalo cowok nangis, kejantanannya ilang, gitu? Basi. Yang namanya cowok harus berani nunjukin apa yang dia rasain. Mau nangis kek, teriak kek, silakan. Cowok juga punya hati, perasaan. Nggak cuma cewek doang.

Kemampuan manusia untuk bisa "menyembunyikan" atau "menahan" perasaan ini sih, yang sampe sekarang masih suka bikin gue geleng - geleng. Entah amazed, entah annoyed. Yang pasti, ada baiknya ketika emang lo menyembunyikan perasaan lo saat itu, lo masih menyisakan waktu untuk menceritakan itu ke orang lain. Jadi kalo misalnya lo lagi sedih tapi berusaha menyembunyikan itu di depan orang banyak, cari deh temen yang emang lo percaya. Cerita. Yang namanya temen, pasti bakalan menyempatkan waktu untuk mendengar keluh kesah temennya. Kalo temen lo bodo amatan, ya bukan temen namanya. Nggak baik sih menurut gue terlalu lama memendam sesuatu. Kemana - mana kepikiran, kesel sendiri, menggerutu sendiri. Perlu diingat, walaupun temen lo nggak bisa ngasih saran yang baik, seenggaknya mereka sudah mau mendengarkan. Karna punya seseorang yang mau mendengarkan itu salah satu hal yang perlu disyukuri.

Main Twitter Lagi

Jadiiii siapa yang lagi - lagi lupa nulis?! *garuk garuk kepala*


Gue kira setelah kejadian dua malem nggak nulis berturut - turut kayak waktu itu, gue bakalan inget terus. Ternyata masih lupa juga men :( hiks susah ternyata menghilangkan kebiasan burukku inih.

Ngomong - ngomong selamat malam Sabtu teman - teman. Besok libur ya, perasaan cepet banget ya udah weekend lagi. Minggu besok long weekend pula, Kamis nya libur. Makin bingung deh ntar gue ngapain.

Akhir - akhir ini, gue lagi tertarik untuk kembali ke dunia Twitter. Nggak tau kenapa tiba - tiba aja kangen, trus gue iseng install aplikasi Twitter lagi, trus pas gue log in, astagfirullah. Asli, langsung nyebut. Tweets gue totalnya 65 ribu men. Enam puluh lima ribu. Gue ngetweet apaan ajaaaaaa duluuuuu yassalaaaaam!!

Gue tau gue sangat addicted dengan Twitter jaman jahiliah dulu. Pokoknya dari kelas 6 SD sampe SMP kelas berapa tuh lupa, pulang sekolah pasti main Twitter. Apa aja gue post. Tapi gue kaget banget sampe 65 ribu.. Apa karna faktor udah lama gak buka Twitter juga kali ya. Pas liat timeline, banyak ternyata yang masih main, cuma rata - rata nggak kenal wakakakaak. Yang gue kenal cuma beberapa doang, trus tiba - tiba timeline gue full dengan fans K-Pop, jadi isinya retweet-an K-Pop semua. 

Trus meningat sudah lebih dari dua tahun gue nggak main Twitter, bisa dikatakan gue kikuk banget ketika mau nge-tweet apa. Sumpah ini nggak boong. Gue emang bawel aslinya cuma kalo kikuk ya kikuk. Sampe ketika liat temen gue nge-tweet apa gitu, gue baru berani nge-post sesuatu. Hiks gue sampe nggak berani nge scroll bawah liat tweets gue apa, atau liat inbox gue karna takut melihat kelakuan menjijikan gue dulu HAHAHA :( yaah we all have that moments lah yaaak ketika masih puber alay alay gitu wakakakak.

Ngomong - ngomong, setelah main Twitter seharian ini, gue baru tau kalo Ed Sheeran dipastikan bakalan dateng ke Singapore tanggal 11 November 2017 men!! Tiket di buka tanggal 10 atau 11 bulan ini, jangan sampe kehabisan ya yang pengen nonton!

Kejadian Aneh di Masa Kecil Gue

Gue punya cerita aneh nan lucu nan absurd soal masa kecil gue.


Ide ini tiba - tiba muncul begitu aja di dalem otak gue. Jadi gini, waktu ituhari libur, dan gue masih menjadi anak tunggal. Gue pergi bareng bokap sama nyokap ke sebuah restoran yang ternyata baru buka. Restoran fast food ini ternyata menyediakan mainan perosotan mini gitu buat anak kecil. Berhubung gue baru berumur sekitar 5 tahun, maka perosotan mini itu terlihat lebih menggiurkan dibandingkan ayam crispy. Gue memutuskan untuk langsung main bersama anak - anak lain.

Lucunya? Belom. Jadi, pas gue main perosotan, gue kira di antara bokap atau nyokap bakalan nungguin gue main. Ternyata... Dua - duanya ngantri. Entah bokap gue ngantri, nyokap gue nyari tempat duduk atau sebaliknya, intinya salah satu dari mereka nggak ada yang jagain gue. Nyokap gue mikirnya gue nggak bakalan kemana - mana kali ya, mainan perosotan aja di situ. Dan sebelum mereka berdua ninggalin gue, gue inget banget nyokap tuh ngomong, "Adek di sini aja dulu ya.. Jangan kemana - mana. Main perosotan." Gue nurut aja tuh.

Setelah bermain selama beberapa menit, mungkin cukup lama, gue mulai mencari keberadaan orang tua gue. Pas gue naik tangga buat turun lewat perosotan, sebelum merosot, gue ngelirik ke arah antrian order. Dan bokap nyokap gue nggak ada di sana men. Nggak keliatan. Ya gue emang 5 taun tapi 5 taun udah bisa lah lo ngenalin kedua orang tua lo walaupun cuma liat kepala nya dari belakang. Atau warna bajunya. Waktu itu mau bentuk kepala dan baju nggak ada yang menciri - cirikan orang tua gue. Lalu apa yang gue lakukan setelah itu? Mengeluarkan senjata semua anak kecil di dunia ini. Nangis.

Iya, gue nangis. Kejer. Sampe disamperin orang - orang. 

Trus pas gue sampe merosot ke bawah kan masih nangis kejer tuh, pas disamperin orang - orang ditanyain gue kenapa, gue cuma bisa jawab "Mama nggak adaaaaaa." Sampe ingus mbeler. Kemudian, kejadian selanjutnya adalah satpam restoran tersebut masuk ke dalem dan gue nggak inget dia ngomong apa dan gimana kejadiannya tiba - tiba gue di bawa keluar. Gue di bawa keluar restoran, karna satpam nya mikir gue ketinggalan.

Ketinggalan men. Macem paket JNE aja gua ketinggalan.

Itu satpam sampe nanya - nanya ke gue di luar, liat bokap nyokap gue apa ngga. Gue cuma bisa nangis, speechless tidak bisa berkata - kata. Terlalu sedih. Sekarang pas gue pikir - pikir kenapa bloon banget ya gua dulu. Kalo nggak salah itu satpam sampe ngegendong gua men nggak ngerti biar keliatan tinggi pengelihatan gua jadi bokap nyokap gua keliatan gitu kalo lagi di luar.

Gue lupa cerita lanjutnya gimana yang jelas, bokap nyokap gue tiba - tiba keluar dari restoran dan nyamperin gue sama si satpam. Nggak paham deh mereka di dalem restoran itu di mana, ngapain, bersama siapa, sedang apa. Yang jelas pas dalam perjalanan pulang nyokap gue cuma bisa bilang, "Aduh adek untung nggak diculik bapak satpamnya."

Kalo di pikir - pikir ada benernya juga.

Bulan Mei Banget Nih?

Udah bulan Mei aja.

Itu kalimat pertama yang muncul di otak gue tadi pagi. Udah bulan Mei aja. Padahal hari ini tanggal 2, tapi kepikiran kalo ini udah bulan Mei nya tadi pagi. Asli ada gak sih yang merasa waktu semakin cepet aja?? Kayak perasaan kemarin baru gue balik ke Jogja men. Ini udah mau pulang ke Jakarta aja.

Ngomong - ngomong tanggal 2 Mei, selamat hari pendidikan. Semoga pendidikan di Indonesia lebih bener kedepannya. Se simpel itu harapan gue, tapi bermakna. Waktu gue jadi maba tahun lalu, gue diceritain sama beberapa kakak tingkat kalo aksi yang diselenggarain tanggal 2 Mei 2016 kemarin besar banget. Gue juga sempet liat beberapa video dokumentasi nya sih dan itu emang besar banget. Hari ini juga ada aksi, gue nggak ikut partisipasi tapi liat beberapa liputan dari temen - temen gue dan ikut semangat ngeliat mereka yang menyuarakan keluh kesah terutama menuntut janji dari aksi tahun lalu. Ternyata ini nggak cuma terjadi di kampus gue, tapi juga di beberapa kampus daerah lainnya. Bangga aja karna masih ada beberapa dari kita yang berani untuk menyuarakan apa yang seharusnya dikatakan, terutama ketika itu menyangkut masalah pendidikan.

Selain bicara soal bulan Mei, bulan ini ternyata bulan UAS ((maap yang merasa nggak pengen inget terus keinget)) dan minggu depan hari Kamis libur, dan akhir bulan, masuk bulan Ramadhan!

Nggak nyangka men. Tahun lalu gue nggak merayakan Lebaran sama keluarga besar, namun sepertinya tahun ini tradisi mudik kembali dilakukan. Nggak nyangka juga, terakhir gue ngerayain Lebaran sama keluarga besar gue masih kelas 3 SMA, bingung resah sana sini biar bisa masuk perguruan tinggi dan jurusan yang gue pengenin. Lebaran besok? Aku udah mau masuk semester tiga ihiiiiiiww.

Nyokap gue selalu bilang, sebelum ganti tahun itu biasain buat resolusi untuk tahun yang akan mendatang. Pas 2015 menjelang 2016 apa ya, kalo nggak salah gue mulai nulis resolusi... Isinya gue lupa apa kalo nggak salah belajar yang rajin (wakakak). Tapi dari sekian banyak resolusi yang gue tulis yang gue lakuin cuma satu men. Itu emang karna tuntutan juga. Kalo nggak salah gue nulis harus bisa tinggian, olahraga nya kalo bisa rajin, biar akhir tahun 2016 badan gue mirip - mirip Kendall Jenner.

Kendall Jenner ndasmu.

Trus karna resolusi nggak berjalan dengan mulus, gue gak lanjutin nulis deh. Menurut gue, hadapin aja udah apa yang bakalan dateng. Toh ntar lewat juga. Toh ntar gue juga pasti bisa ngelewatin, nggak kerasa tiba - tiba udah lewat aja. Kalo untuk masalah ngebenerin apa yang masih salah atau kurang dalam diri gue, seenggaknya cukup gue aja yang tau apa yang seharusnya diperbaiki. Asalkan sadar dan ada niat untuk berubah, sekiranya nanti membaik seiring berjalannya waktu :)

Dah gitu aja kira - kira semangat awal saya menghadapi bulan Mei. Oh ya, kira - kira apa hayo yang enak di awal bulan? Mudah sekali jawabannya. Mau tau apa? Uang bulanannnnn hihihiwwwww.

Keindahan Yang Nggak Biasa

Lo pasti sering ngelamun.

Semua orang pasti sering melamun. Dan melamun menggambarkan banyak hal. Ada orang melamun tandanya lagi stress, ada melamun tandanya lagi mikir, ada juga melamun yang kosong aja gitu keliatannya. Nggak mikir, nggak stress, sekadar ngelamun aja. Tau tau kesurupan.

Hehe, nggak deng.

Bisa dibilang gue orang yang gemar sekali melamun. Saat melamun, banyak hal yang menari - nari di dalam pikiran gue. Kadang suka ke gep ngelamun ngeliatin muka orang, trus orang itu ngeliat gue balik. Mending kalo orangnya gue kenal jadi mereka nanya, "Kenapa Shaf?" Lah, pas orangnya nggak kenal? Langsung dikira ngefans gue. Tapi itu beneran pernah terjadi loh. Percaya atau nggak.

Lo pernah nggak sih, memerhatikan orang secara detail? Maksud gue secara detail tuh, nggak cuma lihat dari fisiknya aja. Tapi kadang liat kebiasaan yang sering mereka lakukan. Kayak misalnya ketika orang selalu nutup mulut pas lagi bersin, senderan pas lagi nahan ngantuk, alisnya berkerut pas lagi konsentrasi, atau seketika berubah jadi diem pas lagi sedih.

Gue menghabiskan waktu dalam sehari kebanyakan memerhatikan apa yang terjadi di sekeliling gue. Ya termasuk itu. Kebiasaan yang sekiranya gue tangkep mata, dan kemudian gue inget begitu aja. Kadang kebiasaan - kebiasaan temen gue itu gue jadiin referensi buat diri sendiri aja sih. Walaupun kadang gue suka nganggep hal - hal itu rada stalker-ish, cuma suka aja gue mengingat apa yang gue lihat.

Entah kenapa, tapi selain memerhatikan kebiasaan temen - temen gue itu, gue menemukan suatu keindahan yang sebenernya nggak mereka sadarin. Kayak ketika ada temen gue yang lagi nanya di kelas, atau lagi mengutarakan pendapat, gue lebih suka merhatiin temen - temen gue yang lain. Pandangan mereka yang pasti tertuju ke temen gue yang lagi ngomong, ada yang mandang dengan kagum, ada yang seketika langsung diskusi sama temen sebelahnya, ada juga yang ngangguk - ngangguk setuju. Gue suka ketika mereka merasa itu hal biasa, tapi menurut gue, itu punya makna.

Aseeeek.

Walaupun gue yakin ada beberapa dari kalian yang melihat bahwa apa yang suka gue lakuin ini kind of creepy, atau seperti yang gue katakan tadi, stalker-ish, itu nggak ngaruh buat gue. Gue nggak merasa gue ini creepy atau stalker karna pada dasarnya, gue cuma merhatikan apa yang temen gue sering lakukan. Gue nggak, lo tau lah, ngikutin temen - temen gue sampe kos sampe tau kos an mereka dimana aja. Atau motoin temen gue satu persatu diem - diem trus gue simpen gue cetak gue pajang. Atau gue nge stalk semua medsos nya sampe gundul, sampe tau emak bapak buyutnya. Gue malah lebih suka ketika mereka secara terbuka dan santai menceritakan tentang hidupnya ke gue. Buat gue, ketika orang sudah mulai berbicara terbuka, berarti orang itu mulai percaya sama lo. Dan itu hal berharga buat gue.

Nggak jarang juga ketika gue lagi duduk di suatu tempat, atau lagi jalan, lagi diem aja merhatiin sekeliling, gue menemukan hal - hal yang bikin gue tersenyum. Pernah gue ngeliat kejadian ada orang jatoh, spontan gue berdiri nyamperin. Cuma ternyata ada sekitar dua orang yang udah nyamperin orang itu duluan, ngebantu dia berdiri trus nanyain dia baik - baik aja atau nggak. Atau yang paling sering, ketika dari jauh gue ngeliat temen gue yang lagi ngomong dikelilingin sama temennya yang lain. Mukanya sedih, keliatan banget lagi curhat. Trus seketika setelah udah mulai nangis, temen - temennya yang lain langsung meluk. Atau se simpel ngebantuin orang nyebrang aja, atau ngasih uang ke pengemis, gue pernah liat. Dan itu merupakan suatu keindahan yang sebenarnya tanpa sadar menjadikan lo sebagai orang yang memiliki kepribadian yang baik. Baik. Cukup baik. Karna kesempurnaan cuma milik Tuhan.

Gue menemukan keindahan di momen ketika orang merasa itu hal biasa. Kebiasaan - kebiasaan yang suka dilakukan temen - temen gue, apalagi ketika kebiasaan itu berbeda dengan yang lain, bisa jadi merupakan hal "unik" yang gue temuin. Apalagi ketika lo menemukan ada orang lain yang melakukan hal yang sama kayak lo, memerhatikan sekeliling. Yang menjadikan gue bukan satu - satunya yang suka "ngeliatin". Tapi entah kenapa suka aja gitu gue ketika orang lain nggak sadar dengan apa yang mereka lakukan, di sisi lain ada orang yang memerhatikan.

Yah.. Mungkin segitu jabaran mengenai sebuah keindahan yang nggak biasa. Kalo keindahan biasanya sering lo temukan di pemandangan, mungkin bagi gue keindahan bisa ditemukan di mana aja. Kalo lo bertanya - tanya apa hubungannya antara ngelamun sama kebiasaan gue merhatiin sekeliling? Yah, simpel nya adalah ketika gue ngelamun dan banyak hal yang menari - nari di pikiran gue, salah satunya ya itu. Gue sering memutar ulang apa yang gue liat, dan mungkin itu yang sering ada di pikiran gue ketika gue melamun.

Ngomong - ngomong gue laper mulu jam segini, ngetik ngelamun takut salah jadi timun. Jadi, sampe di sini dulu ya semua. Selamat mencoba memerhatikan sekelilingmu ;)

Nggak Enak Badan? Nonton Kartun Aja

Selamat malam!!!

Malam ini saya sedang berusaha keras menahan lapar dan haus. Lapar sebenarnya bisa makan, cuma males keluar. Haus sebenarnya bisa minum, tapi males ambil air ke bawah karna air saya di dalem kamar habis dan belum ngangkat galon (macho kan gue). Jadi, tahan aja sampe kira - kira kuat sampe kapan!!

Gue mau cerita sesuatu. Ada kah dari kalian yang sampe sekarang masih suka nonton kartun?? Ada kan?? Nggak cuma gue kan??

Jadi, setiap kali gue nonton kartun, pasti selalu kena semprot dari nyokap. Doi selalu ngomong, "Udah gede juga masih nonton kartun?!" Padahal apa salahnya?! Nggak ada peraturan yang melarang kalo udah gede nggak boleh nonton kartun kan???

Kebetulan hari ini keadaan gue sedang kurang baik uhuk uhuk. Kayaknya semenjak tinggal di Jogja jadi lebih gampang kena flu. Mungkin karna anginnya lebih kenceng (nggak, nggak Shaf bukan karna angin) atau mungkin karna kangen rumah (ahahahahaha). Cuma intinya, gue bisa menghitung jari sudah berapa kali kena flu semester ini. Mungkin harus lebih sadar sama apa penyebabnya kali yah.

Apa hubungannya kartun dan kurang enak badan, Shaf? Wah that is like my weird, weird habit. Kalo lagi nggak enak badan, gue biasanya sukaaa banget makan bubur dan nonton kartun. Kenapa nonton kartun?? Nggak tau men i just do. Mungkin karena kebiasaan yang tertanam sejak kecil juga, walaupun pas kecil nggak cuma pas sakit aja gue nonton kartun. Cuma ada hal yang bikin gue nyaman aja, sambil tiduran melek - melek lemes gitu nonton kartun.. yang nyenengin, penuh warna, lucu, dan nggak mikir - mikir amat.

Mungkin kalo orang - orang sakit, sembuhnya minum obat. Kalo gue minum obat dan nonton kartun. Perlu di coba. Walaupun umur Anda sudah menginjak kepala 3 sekali pun, tidak ada batasan untuk kartun! Kartun memang sepertinya punya khasiat untuk memberikan efek bahagia di dalam pikiran Anda, jadi pas sakit nggak kerasa berat - berat banget ;)

Malah promosi yak.

Jadiiii sekarang gue lagi nunggu film yang sedang dalam proses download, yang mana film kartun semua. Mungkin malem ini akan penuh dengan gumpalan tisu di hidung, selimut, air putih hangat (yang akhirnya gue ambil juga) dan marathon film kartun!!


Selamat tidur semua, dan jangan lupa jaga kesehatan. :)


Pengen Nonton Konser

Ngeliat temen gue nonton konser BTS hari ini, jadi pengen nonton konser rasanya.

Konser pertama gue waktu itu konsernya Greyson, nonton pas kelas 2 SMP. Pertama kali dan memorable banget. Sampe sekarang masih inget gimana serunya dan teriak - teriaknya gue waktu itu. Gue juga masih inget gimana suara gue serak, keluar - keluar aus, beli minum air putih ukuran sedeng (600 ml) seharga 15 ribu.

Masih gue kutuk abangnya sampe sekarang.

Gue selalu ngeliat nonton konser itu merupakan salah satu hal yang menyenangkan. Apalagi nonton konser yang disukain. Nggak harus konser yang teriak - teriak sih. Nonton orkestra, nonton paduan suara, gue suka. Cuma kalo teriak - teriak kan serunya sekalian ngilangin stress, kalo nonton orkestra atau paduan suara munculin ngantuk hehehehe.

Tapi kalo dipikir - pikir, konser yang diadain di Jakarta selalu nambah pusing men. Macetnya itu, inalillahi. Pas konser Justin Bieber waktu itu, tahun 2012 apa ya, macetnyaaaa sampe garuk aspal. Nggak cuma Justin Bieber doang deh kalo nggak salah. Konser Selena Gomez yang walaupun bukan di Jakarta aja waktu itu juga bikin macet. Emang harus sabar untuk pengguna kendaraan, memaklumi para penggemar buat ngeliat idolanya yang siapa tau cuma setahun sekali.

Cuma di balik euforia nonton konser, menurut gue harus balik ke siapa yang kita tonton sih. Temen gue ada waktu itu, dapet tiket gratis nonton Shahrukh Khan men trus gue bilang nggak usah nonton lah ngapain.. eh doi nonton. Katanya sayang. Tiketnya VIP. Ya bener sih tiket VIP tapi kalo nggak tau lagunya apa yang ditonton gitu? Ngeliat Shahrukh Khan acting, baru tuh mantap.

Tulisan gue malam ini hanya berisi keinginan untuk nonton konser sih sebenernya. Kangen udah lama nggak nonton penyanyi yang gue suka, teriak - teriak ikut nyanyi. Tapi kalo seandainya Bruno Mars dateng gitu bulan Juni, mati juga awak nggak ada doku. Jadi.. yah.. Begitulah.

Sudah yah, semakin lama semakin pengen nonton aku nanti.

Kali Ini Cerita SMP

Gue mau menceritakan salah satu kejadian tidak terlupakan yang pernah terjadi sama gue waktu SMP.

Tumben - tumbenan kan, biasanya kan kejadian tidak terlupakan itu selalu jadi pas SMA. Tapi jujur aja pas SMA gue malah kebanyakan mikirin sekolah jadi memori - memori bandel gue justru pas SMP. Bandel nya gue juga masih di bilang nggak ada apa - apanya kali. Cuma lucu aja kalo nginget - nginget kejadian ini.

Jadi ceritanya gini. Semua sekolah kayaknya memang membatasi muridnya untuk pergi ke kantin. Dan ke kantin cuma diperbolehkan jam istirahat. Nah, masalahnya adalah, kantin bakalan rame se rame ngantri sembako pas jam istirahat. Gue kadang sampe bawa bekel sangking nggak mau berhadapan dengan rame, sesak - sesakan, dan ngantri nya kantin. Belom lagi durasi istirahat cuma berapa, 15 menit? Apa 30 menit gitu. Baru kedapetan mesen makan udah bel masuk. Rajungan.

Tapi gue inget banget, pas SMP kelas 2 (atau lebih keren dengan sebutan kelas 8) itu gue melakukan sesuatu yang sebelumnya nggak pernah gue lakuin. Keliatannya kayak wow banget gitu ya padahal mah cuma ke kantin pas jam pelajaran wakakakak. Pokoknya, gue inget banget itu posisinya gue berempat sama temen - temen gue, kalo nggak salah ada temen - temen cowok gue juga tapi gue lupa ada berapa.. Yang pasti ceweknya cuma berempat. Itu hari Jumat. Nah kan hari Jumat tuh nggak sampe siang - siang banget ya, kalo nggak salah abis sholat jumat pulang apa ya. Kejadiannya waktu itu gue sama temen - temen gue tuh haussss banget, panas kan cuacanya. Trus temen gue satu orang memberi usul, "Eh, kantin yuk."

Nggak inget juga gue siapa yang ngomong. Pokoknya kita langsung mengiyakan dan yaudah tuh ke kantin ngendep - ngendep. Gue udah seneng banget deh pas nyampe kantin. Kosong melompong, berasa surga dunia. Langsung beli es teh, mesen mi ayam, duduk ngadem sampe buka kerudung (((tolong))) udah berasa itu kantin dan seluruh isinya gua yang punya.

Tapi tiba - tiba...

Tiba - tiba, temen gua satu orang, cowok, dengan grasak grusuk ngomong, "Woi woi Pak Budi lagi jalan kesini!!!!"

Wah langsung in action tuh semuanya termasuk gue. Gue panik kan woi anjrit ngumpet dimana men??? Mana mi ayam gue belom dimakan baru selesai dimasak (ini bener - bener hal yang gue pikirin juga setelah ngumpet). Es teh belom abis (asli ini juga). Yaudah tuh akhirnya gue sambil megangin es teh gue ngumpet di bawah meja tempat ibu - ibu jualan mi ayam. Kan kantin sekolah gue waktu itu di bikin kayak kios gitu kan, nah karna gue awalnya duduk di depan mi ayam jadi ide pertama gue adalah ngumpet di dalem kios mi ayam.

Setelah berhasil dapet spot ngumpet di bawah meja (itu posisinya gue berempat sama temen - temen gue yang cewek) ternyata emang keberuntungan sedang nggak berpihak ke gue saat itu. Nggak lama Pak Budi (nama aslinya bukan ini, gua lupa namanya siape) tiba - tiba muncul dengan tongkat sihirnya di depan kios mi ayam.
"Heh ayo semua keluar keluar keluar!!!" *ngetok - ngetok kios pake tongkat*
....ceming semuanya.

Setelah dikumpulin semua anak yang secara ilegal ke kantin, ternyata Pak Budi nggak cukup memarahi kita semua men. Dia ngasih hukuman. Dan ini sih, yang sebenernya melekat di pikiran gue. Hukumannya adalah, kita semua di suruh jalan jongkok muter :) muter :) lapangan :) dan :) diliatin :) semua :) orang :)

Kenapa bisa diliatin semua orang? Karna pas di hukum, pas banget bel bunyi. Bel bunyi ya kelar tuh pelajaran, keluar semua itu anak - anak. Perhatiannya langsung pada ke bocah - bocah ingusan jalan jongkok di lapangan panas - panas... pada mikir ngapain coba nih bocah, gila kali yak. Tapi ketika Pak Budi memasuki lapangan dan nyuruh kita muterin lapangan sekali lagi, semua anak yang nonton langsung pada ngomong "OoOoOOoOhH pantesaaAaAannn."

Ya gitu deh salah satu warna masa - masa awal puber gue. Dimarahinnya sih biasa, tapi malu nya itu loh. Sejak kejadian itu setiap kali jam kosong gue suka bercandain temen, "Eh kantin yuk?" Langsung pada buang muka wakakakak!

Just A Little Reminder...

Selamat malam kawan - kawan muda. Kenapa malem mulu ya? Kenapa nggak pernah selamat pagi, atau selamat siang, atau selamat sore...?


Gue juga nggak tau kenapa.

Oke sebenarnya ide menulis malam ini tiba - tiba muncul begitu aja. Jadi gue lagi sedang dalam perjalanan nonton TV series, lebih tepatnya nonton 13 Reasons Why, dan perlu gue peringatkan tulisan gue malem ini mungkin bakalan ada spoiler nya sedikit, jadi yang belum nonton tapi tertarik buat nonton disarankan untuk tidak membaca beberapa paragraf di bawah, apalagi kalo benci hal - hal semacam spoiler. Intinya, 13 Reasons Why sejauh ini sangat menarik buat gue. Gue suka plot cerita nya men, gimana seorang gadis meninggalkan 'wasiat' yang nggak biasa, dan isi wasiat nya pun juga nggak biasa.

Keren deh. Gue belum bisa menilai secara keseluruhan karena baru sampe episode 4, tapi kalo untuk first impression, this series got me good.

Yang menarik adalah gimana cerita seorang gadis yang keliatannya seneng - seneng aja, ketawa - ketawa, apalagi di depan teman cowoknya, ternyata punya banyak kejadian yang terjadi di hidupnya. Dan kejadian itu membekas di pikirannya, ngelukain hatinya, yang berakhir dengan nyawanya. Di sini yang menarik perhatian gue bukan cuma karakternya sih, tapi juga gimana keadaan sekolah berubah seketika gadis itu pergi. Poster tulisan being alone is not okay, suicide is not a solution, dan lain sebagainya. Dan salah satu scene favorit gue adalah ketika salah satu temen si gadis ini dengan santainya ngerobek poster itu satu - satu dan ngomong, poster begituan nggak ada gunanya sama sekali. Kenapa harus poster dengan tulisan semacam itu, kenapa nggak poster yang bertulisan "Don't be a d**k to people."

Which is, to my opinion, kind of true.

Tujuan gue nulis dengan referensi TV series ini adalah bahwa sebenarnya apa yang lo katakan, dan perbuat itu memberikan efek ke orang lain. Makanya kalimat think twice before you speak atau think twice before you act itu ada benernya. Ketika lo mengatakan sesuatu, melakukan sesuatu, yang memang sekiranya buat lo biasa - biasa aja, di sisi lain itu membekas di orang lain. Nempel mulu kayak perangko. Dan akan dipikiriiiin terus dan percaya deh, hal semacam seperti itu nggak mudah untuk hilang. Bahkan nggak mungkin.

Jadi gue mungkin menuliskan semacam reminder, untuk kalian wahai pembaca yang budiman, dan ke diri saya sendiri bahwa perasaan kita itu penting, tapi perasaan orang lain juga penting. Terkadang kepribadian kita terbentuk dari apa yang kita bicarakan dan lakukan ke orang lain. Pokoknya, harus selalu diingat bahwa untuk memikirkan perasaan orang lain merupakan salah satu perilaku mulia, manusiawi. Dan akan lebih baik untuk mulai introspeksi mulai dari sekarang. Sekiranya merasa pernah menyakiti orang lain, nggak ada salahnya juga minta maaf kan? If there is not any good people in this world, then don't go looking for one. Be one. And that's a real definition of kindness.

Momen Terdeg - degan

Seeeelamat malam *senyum senyum nahan ketaw*


Setelah dua malam menghilang dan mengalami kenaikan debt (:')) kini saya kembali untuk menulis dan mencoba untuk terus mengingat kalo saya sedang mengikuti ajang 31 Hari Menulis. Padahal gue udah buat reminder loh. Masiiih aja lupa :( reminder nya juga nggak bunyi ternyata men. Tau deh ini salah siapa. 

Ngomong - ngomong selamat buat teman teman 2017 yang lolos jalur SNMPTN!! Selamat menempuh hidup baru di bangku kuliah yang penuh tantangan tapi menyenangkan, dan semoga teman teman lain yang harus berjuang lewat jalur tulis dimudahkan selalu sampai masuk ke PTN yang diimpikan. Aaamiinn.

Karena menyinggung soal pengumuman, malem ini gue mau ceritain pengalaman gue sendiri ketika berada di situasi terdeg - degan yang pernah gue rasain. Yaitu buka web SNMPTN.

Jadi, seperti yang kita tau, banyak eksperimen aneh - aneh yang terjadi di tahun ajaran gue. Pas SMP, UN 20 paket. Pas SMA, UN nya pake komputer. Yang mana berubah jadi UNBK (Ujian Nasional Berbasis Komputer). Trus pas SMA, kurikulum gue beda sendiri sama tahun - tahun sebelumnya. Kurikulum tahun ajaran gue ada pelajaran 'minat' nya. Padahal kalo di pikir pikir gue nggak minat minat amat. Apalagi yg jadi mata pelajaran 'minat' itu ada matematika. Musuh anak IPS sejagad raya. Termasuk mimpi buruk gue sih waktu itu. Seneng - seneng masuk IPS karna itungannya cuma mtk, nggak tau nya ada mata pelajaran 'minat yang dipaksakan' dan itu matematika...

Kenapa men kenapa

Nggak cuma itu men yang membedakan kurikulum gue dengan kurikulum tahun - tahun sebelumnya. Pas pendaftaran SNMPTN, sekolah gue cuma punya kuota sebesar 75% yang punya kesempatan buat daftar. Nggak cuma sekolah gue, ini berlaku juga di sekolah - sekolah lain yang punya persenan kuota sama maupun beda. Ada yang 50%, ada yang 25% (cuma sampe sekarang gue nggak tau sih yg 25% itu beneran ada apa nggak). Yang jelas, itu lumayan menghancurkan hati anak anak angkatan gue yang menaruh harapan lewat jalur SNMPTN. Dan gimana cara nentuin lo masuk 75% atau nggak? Lewat rapot.

Intinya, Alhamdulillah gue di beri kesempatan untuk daftar SNMPTN. Asli ya, waktu ngeliat apakah lo bisa daftar atau nggak aja, itu gue udah tegang banget (di sekolah gue, semua anak di suruh buka web nya sendiri - sendiri secara bergantian, untuk liat kalo lo bisa log in berarti lo bisa daftar, kalo nggak bisa log in berarti nggak) dan gue mikir 'Men, ini baru penentuan lo bisa ikut SNMPTN atau nggak aja udah tegang dan penuh air mata begini, gimana pengumuman..' Dan gue cuma bisa DDM. Diam Duduk terMenung.

Singkat cerita, datanglah waktu pengumuman SNMPTN dan gue udah anxious dari pagi. Tanggal 11 Maret 2016, web di buka jam 1 siang. Lagi - lagi di sekolah gue nyuruh semua anak yang daftar SNMPTN untuk sama sama buka web nya di sekolah. Gue juga lebih suka buka bareng - bareng sih, jadi kalo pun harus nangis, itu gak sendiri. Dan bener kan apa kata gue, itu hari penuh dengan feeling men. Termasuk gueeee!

Jadi gue tuh gak langsung buka. Pas jam 1 web udah bisa di akses, gue deg deg an banget demi Allah.  Bodo amat di bilang lebay tapi emang gue deg deg an banget!! Akhirnya untuk menenangkan diri gue nyoba jalan - jalan, tadinya gue duduk di koridor depan kelas, trus gue jalan ke lapangan kan. Gue mencoba melihat sekeliling.. Temen - temen gue yang di koridor kelas, duduk di pinggir masjid, gue liatin ekspresi nya satu satu. PADA TEGANG SEMUA. Sampe akhirnya, temen gue satu orang lg duduk di pinggir masjid teriak

Keterima.

Pokoknya udah keliatan banget dia dapet. Gue samperin gue selamatin padahal gue ngurus diri sendiri aja belom. Gue kembali muter muter setelah itu. Gue samperin temen gue kali ini anak IPA, dia duduk di depan koridor ruangan BK. Gue duduk di sampingnya dia nanya,
"Shaffa udah buka belom?"
"Belom.. lo udah?"
"Belom juga nih eh tapi gue boleh pinjem hp lo ga? Hp gue gaada sinyal"
"Oh oh yaudah pake aja nih" Dengan lemes gue sodorin tuh hp. Kenapa gue lemes? Karena beragam teriakan dan tangisan udah mulai meledak di mana mana saat itu

Gue merhatiin temen gue ini kan, dia lagi mau log in gitu. Trus ya udah tuh. Gue perhatiin.. Perhatiin.. Sampe ke buka web nya.

Eh.. warna biru..
 
Temen gue masuk meen!! Lo mau tau di mana?? Teknik sipil UGM.

Makin pengen pipis di celana aja gue.

"Lo masuk woii gila UGM!!" Sampe gue peluk ini temen gue tapi emang dasar bocahnya kurang berekspresi banget jadi cuma nyengir - nyengir aja.

Nah dari situ gue udah mulai rada lega tuh, seenggaknya ada yang keterima di UGM, gue mikir mungkin ada kemungkinan gue juga. Pas gue balik ke lapangan, ada sahabat gue yang daftar HI UGM tiba - tiba nangis sambil jalan ke lapangan.

Sontak gue tanya, "Kenapa kenapa?? Dapet??"

Doi ngangguk.. 

TAPI dengan itu nggak membesarkan nyali gue untuk buka saat itu juga!! Sampe akhirnya guru gue nyuruh semua anak ngumpul di lapangan, dan temen di samping gue nanya, "Shaf udah buka belom?"
"Belom takut banget gue.." 
"Bareng yuk, bareng. Mau nggak?"
Trus di situ gue narik napas dalem - dalem dan mengiyakan ajakan temen gue itu. Seenggaknya gue ada temen buka, dan mau sampe kapan gue nahan woi?? Pada akhirnya gue harus buka jugaak!

Trus gue ngajak temen gue buat diri di belakang barisan, biar kalo mau teriak nggak ganggu. Pas berdiri di belakang, udah log in segala macem..
"Udah Shaf?"
"Udah"
"Pencet ya, satu dua tiga.."
Gue buka...

Dan BIRU!!

Langsung sujud syukur. Hp gue geletakin begitu aja dan nangis langsung. Hahahahaha. Rasanya legaaaaa banget. Dan lo mau tau apa yg terjadi selanjutnya? Pas gue sujud, ada orang yang narik lengan gue buat berdiri dan langsung meluk, nangis. Dan ternyataaaa itu Ibu saya :'')

Mungkin momen itu nggak akan pernah terlupakan buat gue. Gue selalu inget di mana gue belajar mati - matian, les sampe malem, ngerjain soal ini itu, dan ternyata Alhamdulillah mendapatkan hasil yang pas. Sebuah kebanggaan pastinya, apalagi buat orang tua. 

Di situ gue dan teman - teman lain yang berhasil keterima lewat jalur SNMPTN juga nggak langsung seneng - seneng. Gue dan yang lain menjadi pendukung keras temen temen kita yang berjuang lewat jalur tulis. Kayak, gimana ya. Menurut gue apa yang diawali bersama juga harus diakhiri bersama. Satu berjuang yang lain ikut berjuang. Saling mendukung penting sih menurut gue.
Karena membantu itu berawal dari hal - hal kecil yang bermakna. 

Pokoknya, semangat terus buat semua temen - temen yang akan mengejar mimpi. PTN nggak cuma SNMPTN aja kok! Walaupun gue nggak merasakan gimana rasanya melewai SBMPTN dan Ujian Mandiri, gue yakin yang namanya usaha itu nggak akan membohongi hasil. Jadi, semangat! Semangat terus, karena apapun yang ingin dicapai di ujung sana jauh lebih indah dari sekadar mimpi. :)

Nikmatin Momen Itu Penting

Selamat malam kawan.

Di sini baru aja abis hujan. Jadi dingin - dingin gimanaa gitu. Makin syahdu aja suasananya. Sambil minum susu coklat atau coklat panas pasti tambah pas. Apalagi kalo sambil dengerin musik klasik... Yeh merem gue mah abis itu.

Seharian ini agenda gue cuma di kos ngerjain tugas. Trus dari pagi sampe sekarang yang nemenin cuma makanan dan handphone. Ngomongin soal main hp, ngerasa nggak sih kalo sekarang tuh susah banget sama yang namanya lepas dari hp? Gue sampe kadang suka kesel sendiri men. Kayak seharian tuh nempeeel mulu tangan gue sama tu barang. Sampe kadang secara tidak sadar abis gue taro, beberapa menit kemudian gue megang lagi gitu loh. Cuma pas tidur aja gue lepas. Ada beberapa saat momen gue sadar, "Ah main hp mulu." trus gue taro tuh hp. Tapi pas istirahat bentar, itu hp gue pegang lagi!

Pantesan waktu ujian hp selalu disita sama nyokap. Masuk akal juga kalo gue pikir - pikir.

Padahal kalo megang hp apa sih yang di buka? Ya medsos. Tapi juga itu - itu aja gitu loh. Paling buka Line, liat chat yang sekiranya perlu di bales cepet ya di bales. Buka Instagram ngeliat snapgram orang orang, nge-scroll home sampe bawah - bawah, bahkan gue sampe sering nge like foto orang dua kali sangking ga nyadarnya gue udah scroll home sebelumnya. Path udah sepi sekarang. Twitter udah mulai rame lagi, tapi gue kikuk setiap kali mau ngetweet. Bingung mau ngomong apa. WhatsApp nggak ada yang ngomong karena emang isinya keluarga doang (ini kayaknya hampir semua orang kayak gini ya xD). Itu doang medsos yang gue akses. Itu - itu juga yang gue buka setiap kali megang hp. Tapi yang jadi pertanyaan adalah, kenapa betah aje gua megang hp terus kalo yang di buka itu itu aja? Aneh kan. Emang ada sihirnya tuh.

Kadang tuh gue kangen loh masa masa dimana hp tuh cuma punya fitur sms dan telpon. Kalo di pikir - pikir, dulu mana pernah gue beli pulsa kepikiran buat ngaktifin paket internet. Gue mah dulu beli pulsa pasti buat sms-an. Semua orang gue sms. Sodara gue lah, temen sekolah gue, bokap nyokap juga ikutan gue sms. Karna sangking noraknya dulu baru di kasih hp jadi ya gitu deh. Setiap kali di kasih uang 10.000 gue abisin buat beli pulsa. Trus norak banget gunta ganti provider nyobain ini itu nyari yang paling murah. Sekalinya muraah bgt sinyalnya bapuk trus gue ganti lagi. Trus dulu gue nggak pernah mau telpon karena mahal, kalo di telpon baru mau wakakaka.

Gue kangen juga masa - masa di mana sms dan telpon tuh cuma satu satunya jalan di fitur hp buat ngehubungin orang lain. Sekarang kan, medsos fiturnya banyak banget ya. Dan beragam banget. Kadang gue suka merasa overwhelmed gitu loh. Jadi ada saatnya gue ngapus medsos apa, kalo udah merasa terlalu terganggu. Liburan kemarin gue ngapus aplikasi Line, trus semua gue alihin ke WhatsApp. Line emang berpengaruh besar banget sih, terutama di Asia. Pemakaiannya paling besar di Asia ya, kalo nggak salah. Keliatan sih jaman sekarang orang mana yang nggak punya Line. Gue kalo udah capek sendiri buka aplikasinya aja males.. jadi pas liburan kemarin gue apus tuh sekalian ngurangin memori. Pas masuk semesteran, gue baru install lagi deh.

Rencana gue malah pas liburan semesteran kemarin, pengen matiin hp trus pake hp lama nyokap gue. Yang emang cuma bisa buat sms sama telpon doang. Alesan utamanya mungkin karena terlalu sering main medsos ya, jadi kadang suka ada pengaruh - pengaruh yang gue mencoba untuk saring biar nggak ngefek ke gue. Trus di sisi lain, gue merasa ketika gue sedang berusaha menikmati momen, gangguan notifikasi di hp dan apapun yang sedang terjadi di medsos selalu terngiang - ngiang di kepala gue. Jadi jatohnya, gue nggak bisa sepenuhnya menikmati momen. Padahal jaman dulu, setiap kali gue lagi main kemana dan sama siapa, itu berasa banget senengnya. Paling foto sekali dua kali. Nggak kenal jaman - jamannya update sana sini. Atau liatin story orang. Makanya gue sekarang lebih berusaha terutama saat menikmati momen, gue bener - bener nikmatin. Ya boleh lah manfaatin gadget, foto - foto, update sekali dua kali. Tapi abis itu udah. Jangan balesin ini itu dulu. Medsos kalo perlu log out. Mungkin dengan begitu baru bisa nikmatin momen.

Kalo diliat - liat sih, namanya perkembangan zaman ya, jadi semuanya pun ikut berkembang. Terutama fitur di hp dan segalanya yang berhubungan dengan internet. Kita pun sebagai pengguna juga ikut berkembang. Cuma kadang, gue berpendapat bahwa ada jeda yang perlu dimiliki oleh kita pengguna media sosial untuk sekiranya kasih "istirahat" untuk (terutama) mata, pikiran, dan dua ibu jari hehehe. Gue juga baru nyoba sih, untuk ngurangin pemakaian hp ketika lagi main sama temen - temen. Kemarin waktu ke Malang, gue berusaha untuk menikmati setiap momen yang gue habiskan di sana. Sampe ketika gue balik ke Jogja, ada temen buka galeri foto di hp gue dan nanya, "Ini foto - fotomu kemarin di Malang? Kok sedikit?"

"Karena aku berusaha nikmatin momen." :)

Kenapa Sih?!

Bingung ya liat judul? Jadi gini. Hari ini kepala gue dipenuhi dengan berbagai macam pertanyaan "kenapa". Sampe gue bingung kenapa gue harus mikir kenapa. Padahal, gue yakin gue sebenernya nggak kenapa - kenapa. Tapi asli, gue sebenernya nggak tau gue ini kenapa!


Jadi pertanyaan kenapa ini diawali dengan mengerjakan tugas yang nggak gue ngerti. Asli, gue udah baca jurnalnya sampe tiga kali tapi belum ada juga pencerahan tentang materi apa ni yang gue baca, maksudnya apa, ngomongin apa. Sampe gue nyari sumber lain di Google pun juga belum ada yang bisa menjawab pertanyaan gue sepenuhnya. Dari sini pertanyaan kenapa mulai muncul di mana - mana. Sampe gue lagi - lagi keteteran waktu buat nulis, 

Oh ya, gue barusan baru aja baca artikel tentang penyiksaan hewan. Lebih tepatnya penyiksaan anjing. Tau gak sih, yang anjing disiram pake air keras? Itu yang nyiram sedeng kali ya. Apaan sih maksudnya?? Gabut nggak ada kerjaan? Seneng liat hewan disiksa? Heran deh gue sama kejadian - kejadian gak masuk akal kayak gitu. Kenapa sih bisa - bisanya manusia yang harusnya punya rasa simpati dan empati, malah justru memperlakukan makhluk hidup kayak nggak punya hati nurani sama sekali? Marah kan gue jadinya. Sampe gue nggak kuat liat foto anjingnya sangking terlalu kasian. Emang ni orang - orang udah pada gila. Sekarang juga bisa - bisa gue gila nih sangking nahan keras untuk nggak misuh.

Kayaknya gue udah harus kembali fokus untuk mengerjakan tugas gue ini deh. Gue takut semakin lama di tunda nanti semakin males. Dan semakin lama mikirin kenapa, nanti gue semakin gila. Tulisan malam ini memang tulisan random kedua setelah dua malam sebelumnya, karena jujur aja, ini malam yang membingungkan untuk menulis apa buat gue. Bukan karna blank, tapi karena di otak terlalu banyak, jadi bingung apa yang mau di tulis...

Semoga besok bisa disaring tentang apa yang mau di tulis. Dan begitu juga untuk malam - malam selanjutnya.

Dah!


Ucapan Hari Kartini Dan Sedikit Pep Talk

Selamat Hari Kartini terutama untuk perempuan - perempuan keren Indonesia di luar sana!! Semoga emansipasi yang telah diperjuangkan sebelumnya menjadi semangat bagi kita untuk selalu memperjuangkan hak - hak wanita. Inget! We are stronger than you think. :)

Hari Kartini gue habiskan dengan mengikuti sseminar untuk peminatan semester selanjutnya, dan kemudian gue baru inget kalo hari ini Om gue satu - satunya ulang tahun. Ngomongin soal hari ini, Jogja hujannya labil banget, ya? Kadang mendung doang, kadang mendung tapi ujan - ujan manja gitu, dikit - dikit trus ilang, trus muncul lagi. Kadang ujan gedeee banget sampe petir ikutan. Tapi lebib sering ujan yang deres nggak, rintik - rintik juga nggak. Itu tuh bikin bingung meeen apalagi kalo posisinya lo lagi di luar. Bingung sebenernya ini musti pake mantel apa ngga sik?! Dan ini tuh ujannya bakal deres apa nggak?! Kenapa nanggung amat, kayak tinggi badan gue?!

Ehehe sensi langsung kalo ngomongin tinggi badan.

Tapi kalo sensi soal tinggi badan, nggak juga sih. Gue emang nggak tinggi - tinggi amat, cuma bukan berarti itu rugi banget gitu lhooo. Masih ada enaknya juga. Enaknya nih ya, bisa nyempil dimana - dimana, muat dimana - mana, berhubung gue juga nggak berisi - berisi amat jadi sering dipangku. Dari semua kelebihan gue paling suka muat dimana - dimana karna gue masuk ke kardus aja bisa doong wakakakak! Trus yang menjadi kelebihan lainnya adalah, pake sweater temen selaluuu kebesaran terutama cowok. Enak, sweater nya besar, anget, walaupun tenggelem gitu gue nya kayak nggak punya badan tapi yang penting nyaman!

Yaa kalo membicarakan kelebihan pasti ada kekurangan, ya kan? Nggak enaknya kecil adalah nggak keliatan. Apalagi posisinya pada berdiri. Tapi ketika nggak keliatan, gue memanfaatkan kelebihan yaitu gampang nyempil jadi gue bisa diri di depan wakakakak. Nggak enak jadi kecil lainnya adalah apa - apa nggak nyampe, jadi musti minta tolong. Atau naik kursi atau apapun yang membantu meninggikan badan. Trus, nggak enak lainnya kalo di foto keliatan banget krucil nya jika disandingkan dengan orang orang berbadan menjulang tinggi. Nggak enak yang paling nggak gue suka? Nemu baju lucu tapi KEGEDEAN.

"Kan tinggal kecilin aja Shaf." Yehhh keluar uang lagi dong ceu????

Cuma ya walaupun gue krucil kecil sotoy gini gue berusaha untuk sayang sama diri sendiri sebagaimana mestinya. Karena menurut gue, lo nggak akan bisa menyayangi orang lain kalo lo nggak menyayangi diri lo sendiri terlebih dahulu. Itu juga sih, yang masih jadi masalah sama perempuan - perempuan masa kini. Rela ngubah dirinya sendiri biar bisa "disukai" oleh orang. Kalo menurut gue ya, semua perempuan punya ciri khasnya masing - masing untuk jadi dirinya sendiri. And that's what makes them beautiful. Emang menerima diri sendiri itu nggak semudah keliatannya sih, gue sampe sekarang juga masih suka membandingkan diri sendiri sama orang lain. Dan yang gue liat yang jelek - jeleknya aja dari diri gue sendiri. Kalo dipikir - pikir kejam juga ya? Menghakimi diri sendiri gitu. Sampe sekarang pun gue mengakui kalo gue masih belajar menerima diri sendiri. And you should too! Karena bagaimana pun juga, you are worth more than you ever think. Semoga ini menjadi keyakinan buat perempuan - perempuan di luar sana kalo jadi diri sendiri itu lebih berharga dari apapun.

Sekali lagi, Selamat Hari Kartini! :))

Nggak Ngerti Lagi

!!!

Sebenernya bingung banget mau nulis apa malem ini wakakaka. Otak kosong gak ada ide, mungkin karena kebanyakan tidur - tiduran kali ya.

Oke jadiiiii ini tulisan yang sangat singkat padat dan jelas. Sebenernya juga bingung mau mulai darimana. Tapi karena ini sangat random, jadi apa yang gue tulis bakalan rada aneh.

Sekarang lagi ujan, siapa yang nggak suka hujan?

Nggak tau kenapa, tapi dari dulu sampe sekarang, gue sangaaaat suka cuaca hujan. Walaupun basah, ngerepotin, dingin, pokoknya bikin rewel nggak karuan, gue selalu suka aja hujan. Sama seperti gue suka bulan Ramadhan. Alesannya sebenernya nggak rasional rasional amat. Tapi tetep aja suka.

Hujan itu menenangkan sih kalo buat gue. Suaranya, udaranya, suasananya. Bikin adem ayem gitu lho. Suka deh pokoknya. Mungkin alesan lain karena gue lebih memilih basah daripada panas. Kalo kemarau panasnya sampe pusing bos, sangking teriknya!

Asli ini merupakan malam yang blank buat gue karena sampe sekarang gaada ide mau nulis apa. Ini aja tentang hujan muncul tiba - tiba dan nggak nyambung, jadi sampe sekarang bingung mau nerusin apa. Semoga besok ide mengalir dengan lebih lancar ya!! Sekarang, tidur aja sambil dengerin suara ujan! *matiin lampu* *tarik selimut*

A Thing That Kills Me

Kalo cerita pertama gue tentang kejadian lucu yang pernah gue alamin, dilanjutkan dengan cerita serius yang sebenarnya nggak serius serius amat tapi gue suka ngebahasnya, kali ini cerita yang akan gue bagi ber-genre melow.

Anjas.

Ada orang yang bilang kalo apa yang lo tulis terkadang merepresentasikan apa yang lo rasakan. Gue percaya dengan statement itu. Karena gue sendiri kadang sering nulis tentang apa yang gue rasain. Misalnya sekarang nih. Gue nggak perlu nyebut gue lagi merasakan apa ya, langsung gue ceritain aja ntar juga ketauan.

Hidup jauh dari orang tua itu suatu hal yang baru buat gue. Jujur udah dari lama gue pengen ngerasain gimana sih rasanya nge kos, hidup sendiri, jalanin pendidikan jauh dari orang tua, apa - apa serba mandiri. Sampe pernah waktu itu gue melatih kemandirian gue dengan tinggal sendiri di rumah 3 hari 2 malem. Posisinya waktu itu gue lagi di Pacitan sekeluarga, ada acara gitu. Tapi bokap nyokap gue balik masih lama banget setelah selesai acara. Sedangkan gak tau kenapa gue pengen aja balik cepet. Yaudah deh gue balik sendiri, di rumah sendiri 3 hari. Nyuci, ngepel, makan, ngejemur, segala gue lakuin buat ngetes sejauh mana gue bisa ngelakuin hal itu sendirian. Setelah 3 hari gue masih hidup, alhamdulillah. Dari situ juga nyokap gue mulai membuka matanya untuk ngizinin gue kuliah di luar kota.

Setelah dibolehin dan bener - bener tinggal jauh, pasti ada enak dan ada nggak nya. Salah satu yang bikin nggak enak adalah kangen. Iya, kangen. Kangen macem judul lagunya Dewa19. Jujur ya, dari semua hal yang sekiranya menyakitkan, termasuk patah hati, kangen adalah hal yang paling membunuh buat gue. Kenapa? Karena kangen itu perasaan yang nggak akan selalu bisa dihilangin. Oke, lo patah hati, hati lo sakit, perasaan lo campur aduk ancur. Tapi seiring berjalannya waktu, lo akan membaik. Seiring jalannya waktu, lo bakalan sembuh. Tapi kangen? Kangen, kangen yang nggak bisa atau nggak mampu untuk diobati, akan terus menerus menghantui. Ninggalin goresan menyakitkan lebih dalam dan lebih dalam lagi setiap harinya.

Kenapa gue nyebutnya kangen, bukan rindu? Rindu lebay banget kesannya. Kangen lebih pas.

Kalo kata orang, cara nyembuhin kangen itu cuma satu. Ketemu. Dan itu bener. Dengan ketemu kangen lo ilang. Dengan ketemu goresan di hati dan hantu di pikiran lo pergi. Tapi gimana dengan tipe kangen yang, let's just say, you can't even say it? Ini maksud gue. Kangen yang tipe - tipe begini nih yang bikin orang gila. Makanya jangan sering nyinyir gue kalo gue sering ngomong, "Kangen itu ngebunuh, men." Karna itu emang bener!!

Bagi gue, menghilangkan kangen itu juga bisa dengan cara ngomong langsung ke orangnya. Dan jujur, jujur sekali gue ini termasuk tipe orang yang nggak bisa nahan kangen. Nggak bisa sama sekali. So now you know how much it kills me. Kangen aja gue udah kesel, apalagi kalo di tambah nggak bisa ngomong? Ya sudah makin galak aja saya ngedumeeeeel sendiri sampe masuk mimpi.

Sudah jelas kan malam ini saya kenapa? Ya begitu. Kesel. Nggak suka sayaaaa!! Sebel sendiri sebenernya. Suka mengutuk kenapa ada yang namanya kangen di dunia ini karena mau kangen yang bisa disembuhin kek, mau kangen dengan bentuk yang cuma bisa di pendem kek, dua - duanya gue nggak suka. Sama sekali.









And no, it's not about missing my parents.


Gak Ada Temen Gak Hidup

Seeeeelamat malam kawan - kawan yang masih terbuka mata nya, menatap layar laptop dengan energi yang masih penuh maupun kosong. Semoga dengan membaca tulisan saya malam ini dapat mendapatkan sesuatu yang bermanfaat. Maupun itu berupa inspirasi, merasa terhibur, dan kemudian hilang ngantuknya. Aaamiiin.

Tulisan saya malam kali ini sebenarnya rada serius dikit. Ciyeh. Nggak kok gak serius - serius amat, nggak harus mikir keras kayak ngerjain ujian. Jadi santai aja yak.

Kejadian kayak gini sebenernya sering terjadi sama gue. Ketika gue lagi di tengah - tengah menikmati momen suka tiba - tiba berenti merhatiin apa yang ada di depan gue dan seketika ngomong di dalem hati. Kali ini kontennya temen. Berhubung karena gue baru aja pulang setelah memberikan kejutan sama salah satu temen gue yang kemarin ulang tahun.

Temen tuh bisa di bilang kayak hal pelengkap. Ibaratnya kalo untuk penikmat teh manis, gula itu sebagai pelengkap yang bikin teh itu terasa sedap. Sama kayak temen. Lo hidup, lo beraktivitas, lo punya segala macem yang lo pengen di hidup lo, termasuk keluarga yang adem ayem. Tapi ketika lo punya semua hal di dunia ini kecuali temen, akan selalu ada lubang yang selamanya bolong di dalam diri lo. Kenapa? Karena gak ada temen, hidup gak akan  terasa lengkap.

Kalo di tanya fungsi temen itu apa sih? Pasti banyak dan beragam banget jawabannya. Tapi yang pasti, temen punya fungsi sebagai 'wadah' untuk menampung berbagai macam keluh kesah atau cerita yang sekiranya selalu mengalir dalam hidup kita. Entah itu mau cerita seneng, sedih, terharu, malu, segala macem rupa, kejadian yang baru aja lo alamin, pasti hal pertama yang terlintas di pikiran lo adalah cerita ke siapa. Dan biasanya, yang muncul pertama kali adalah temen.

Gue sangat amat bersyukur karena dari gue kecil, gue selalu punya temen. Gue tumbuh di lingkungan dengan bergaul dengan anak - anak sepantaran gue, main dengan indahnya dan merasakan childhood bersama temen - temen gue, yang akhirnya membentuk sebuah kenangan yang sampe sekarang masih gue inget dikit - dikit. Walaupun ada quotes yang menegaskan bahwa people change, termasuk temen, gue tetep bersyukur dengan hadirnya seorang atau sekumpulan temen dalam hidup karena seperti apa yang udah gue bilang tadi, nggak akan lengkap hidup kalo nggak diwarnai sama kenangan temen - temen.

Emang namanya dunia, nggak semuanya baik. Nggak semuanya berjalan mulus. Termasuk temen. Gue pernah mengalami fase dimana punya temen yang berakhir nggak baik lah, berantem, musuhan. Mengalami fase dimana gue yang dimusuhin sampe nggak ditemenin sama satu orang pun, dan akhirnya gue sendirian, setiap pulang sekolah nangis terus. Kejadian - kejadian makan temen dan hal sebagainya pernah gue rasain, dan maka dari itu gue mungkin bisa bilang kalo hal itu memang ada. Tapi kalo kita liat lagi ya, apa sih yang sempurna di dunia ini? Nggak ada. Manusia nggak ada yang sempurna. Mereka bisa bikin kesalahan. Yang perlu digarisbawahi adalah bagaimana kita bisa menerima kesalahaan mereka itu dan bagaimana kita bisa yakin bahwa sejahat - jahatnya orang, pasti ada titik kebaikan yang tertanam dalam dirinya. Karena manusia itu nggak sepenuhnya buruk.

Pada intinya, ketika gue diem sejenak dan merhatiin temen - temen gue, gue merasa bersyukur aja sampe gue 18 tahun ini selalu ditemani oleh sekumpulan teman - teman yang mau menjadi bagian dari kenangan gue. Pokoknya apapun itu, menurut gue punya temen itu penting. Mungkin wajib hukumnya. Nobody deserves to be alone. Dan kehadiran teman akan mengisi lubang yang terbuka di dalam jiwa lo. Mengisi itu dengan berbagai hal yang bahkan, bisa ngebuat lo lupa kalo pada awalnya itu adalah sebuah lubang. :)


Gue 18 Taun Woi

Kembali bersama gue di blog ini dengan post post lucu yang kadang nggak penting. Tapi seenggaknya lucu, jadi ada faedahnya. Daripada nggak lucu trus nggak berfaedah? Kan tambah nggak penting.

Nah kan tambah ngawur.

Jadi gini, setelah gue pikir - pikir, gue ikutan ajang 31 Hari Menulis ini sebenernya cukup excited. Aseek. Seriusan tapi nggak boong. Karna mungkin faktor utamanya adalah ajangnya menulis, dan gue suka bgt dengan yang namanya menulis. Sangat bersyukur dengan adanya tulisan dan kemampuan manusia untuk menulis. Dan yg bikin seru lagi, ni ajang boleh nulis apa aja.

Termasuk kejadian lucu di hidup gue.

Nggak tau ya kayaknya emang basically my life is a joke jadi kadang ada aja kejadian lucu yang kadang kalo gue inget - inget suka ngakak sendiri. Pernah gue tulis nih, disini, kejadian dimana gue minta 'trash bag' dikasihnya 'test pack'. Sampe sekarang kalo gue ceritain itu ke temen masih ngakak aja. Ada lagi kejadian lucu lainnya tapi sangking banyaknya sampe lupa, tapi test pack itu emang paling berkesan wakakaka.

Jadi masih seputar tentang short vacay saya ke Malang kemarin. Jadi gini, hari kedua gue di Malang, gue dan teman - teman memutuskan untuk main ke suatu tempat wisata. Dah sebut aja ye, namanya BSN. Cari aja di Google itu singkatannya apaan. Isinya pokoknya wahana - wahana seru gitu, ibaratnya Dufan versi kecil. Boleh lah, ngilangin kangen dikit main disitu yakan.

Singkat cerita, gue main ini itu dari sore sampe malem. Pas sekitar jam 9 malem, udah capek kan udah eneg main mulu. Tapi gue masih semangat ngantri bumper car yang pasti lo semua udah kebayang mainannya macem apaan. Mobil yang main asal tabrak aja udeh karna esensi serunya di tabrak - tabrakan itu. NAH, antriannya cukup panjang ternyata. Pas ngantri, gue mikir, terakhir kali main ini kapan ya.. Udah lama banget kali. SMP apa ya. Itu juga ga inget SMP pas kapan. Udah bloon kali gua ya mainnya. Tapi gua mikir, 'ah asal nyetir aja udah namanya juga main emangnya pertarungan F1, serius serius amat.'

Bener kan tuh, pas main gua bloon. Nyetir sih bisa - bisa aje. Tapi nabrak mulu. Sekalinya jalan lancar adem ayem, di tabrak. Sekali nya udah ga ada yang nabrak, gua yang nabrak orang. Terus ada kejadian gua mundur mulu trus muter - muter di arena kayak orang sawan. Sampe diketawain sama orang yang ngantri. Tapi yg lucu bukan di bagian sini. Lucunya adalah, ketika gue dan teman - teman (posisinya kita ber 4) akhirnya dapet giliran main, ternyata ada 4 anak kecil yang masuk ke arena juga. Mobil nya cuma ada 8, jadi pas tuh, gue ber 4 sama temen - temen, 4 sisanya lagi krucil krucil sotoy. Eits, ternyata keliatannya aja sotoy. Mainnya lebih jago daripada gua.

Pada dasarnya yang sering nabrak - nabrakin gue adalah mereka - mereka ini. Temen - temen gua yang lain juga sibuk ditabrakin dan nabrak. Cuma krucil krucil ini berasa dewa kali ya seenak udel nabrakin gua mulu. Tapi asik juga sih sebenernya, kayak kadang gua nabrak balik. Mereka lagi asik - asik ngebut mau nabrak temen gua tapi gua tabrak dari belakang, gua lagi jalan di tabrak tiba - tiba, ketawa - ketawa, yah main gituan sama bocah - bocah asik pasti. Apalagi laki - laki semua.

Selesai bermain, tiba lah di saat kami berpisah. Pas udah selesai, kan kayak puas banget tuh kita semua (gue nggak terlalu sih sebenernya, masih memendam rasa ingin nabrak bocah), trus sebagai kakak - kakak yang baik ((ciyeelaaah)) gue ajak tos-an tuh krucil satu - satu. Sambil tos-an kita ketawa - ketawa sok asik gitu lah. Biar keliatan keren. Eeeh, pas nyampe pintu keluar, ada bocah satu nyamperin gua abis gua ajak tos, dia bilang gini,

"IG nya apa?"

Lah si bocah baper apa yak????

Ini gua gatau antara bocahnya baper, apa bocahnya emang pengen kenalan beneran sama gua. Ini juga gua gatau ni bocah nyadar apa ngga gua 18 taun. Buset dah ini anak ada kali baru 10 apa 11 taunan. Muke gile. Gua tau muka gua masih muda imut - imut gitu tapi nggak dideketin bocah krucil juga kali meeeen.

Trus dengan kikuknya, mata gue melotot sedikit, trus gue bilang, "Hah, nggak punya IG!"

Padahal tuh IG nangkring mulu tiap hari.

Ya tapi masa gue kasih coba?? Bah tuh bocah ngapa yak. Sakit apa. Gue pun menceritakan hal ini ke temen - temen gue dan respon mereka pertama ngakak, yang kedua, "Muka lu masih bocah sih!1!!1!1"

Ngga ngerti lagi. Semoga orang - orang di sekitar saya menyadari saya 18 tahun pak, bu, mas, mbak, kak, dek. Mukanya aja keliatan di bawah umur tapi pikiran sama perasaan mah udah tuaaaaak.

Gue ngga tau lagi deh nasip itu bocah gimana sekarang. Yah kita doakan saja semoga itu anak dan teman - teman lainnya sehat selalu, dan menemukan jodohnya dengan di waktu, dan umur yang tepat. Dan kenalan lewat IG.

Aaamiin.

Bukan Terlambat Biasa

Gue merasa terlambat.

Bukan, tapi bukan terlambat semacam hal terlambat ketinggalan kereta, atau terlambat masuk sekolah, atau terlambat masuk kelas saat jam kuliah. Tapi kali ini sensasi 'terlambat' yang memang sebenarnya, gue punya alesan kuat tentang kenapa gue merasa terlambat. Nah, terlambat apaan sih, Shaf? Tanya pembaca mulai kesal. Hehehe. Kalo gue sebut terlambat apa, jangan bilang gue lebay ya.

Terlambat apa men? Terlambat mengenal dunia.

Nah lebay kan lebay kan? Iye kedengerannya aja lebay. Tapi itu apa yang gue rasain. Gue seneng banget waktu nyokap setelah mikir keras dan lama (udah kayak apaa gitu ya) untuk mengizinkan gue kuliah di luar kota. Bokap mah emang dari dulu ngikut ngikut aja apa kata nyokap. "Tanya Mama dulu." "Ayah sih boleh, coba tanya Mama." Begitu mulu setiap gue tanya. Seenggaknya pas udah dapet backingan dari bokap untuk kuliah di luar kota, gue rada lega gitu izin ke nyokap. "Mah aku boleh ya kuliah di Jogja ya ma ya ma..." Begituuu mulu tiap hari tiap menit tiap detik sampe botak. Entah kenapa emang udah dari dulu gue mikir kalo gue kuliah di luar kota, gue bakalan lebih mudah berkembang. Dan udah dari dulu banget gue mikir 'ah di sini mulu, sekali kali keluar kota apa rasanya ya.' trus di tambah bantuan quotes quotes anjas yang kira - kira bunyinya gini, "Merantaulah, agar kau tahu kenapa kau harus pulang, agar kau tahu siapa yang kau rindu."

Iya, gue nyari dulu di Google itu quotes nya begimana wakakakaak

Gue tuh juga pengen kuliah di luar kota untuk liat sisi dunia lain selain Jakarta. Dan bener kan, ada banyak hal baru yang gue temuin di Jogja. Ada hal indah lain yang enak di pandang mata selain hiruk piruk kota Jakarta. Kalo di bilang betah di Jogja ya betah, secara hal yang paling gue suka di dunia ini (re: makan) bisa dilakukan dengan kocek rendah, tingkat kebetahan gue makin tebel aja. Cuma tumben - tumbenan nih, selama gue di Jogja, tiba - tiba kok pengen ya ke kota (hampir) ujung timur Pulau Jawa... Malang. Kalo di pikir - pikir temen - temen gue juga banyak banget di Malang, ga usah pake segala penginapan, numpang aja ke kosan temen, jadi deh gue cus.

Terussss dari segala agenda yang gue susun di Malang, gue sangat menyukai semuanya. Favorit sih, Paralayang. Panggil gue norak, kampungan, ndeso, you name it, tapi emang gue suka banget ya Allah. Itu pertama kalinya gue liat sunrise (iya, pertama kalinya makanya kenapa gue merasa terlambat) dan itu seindah itu!!! Gue tau di Jogja ada spot spot untuk liat hal semacam sun sun-an tapi gue selalu menomorsatukan hal yang paling gue cinta (re: tidur) dibandingkan untuk melihat momen cantik semacam itu. Walaupun dinginnya sampe nusuk kulit, semuanya nggak berasa ketika udah liat apa yang ada di depan lo. Ah.. Mungkin itu kenapa gue merasa terlambat ya. Nggak cuma dari sudut melihat sunrise aja sih, tapi gue merasa selama gue tinggal di luar kota pun, gue masih suka tertinggal sama yang lain kalo urusan ngeliat hal - hal keren. Trus yaaa selama gue tinggal di Jakarta juga gue jarang yang namanya keliling - keliling Jakarta (asli keliling Jakarta Selatan aja udah mau gundulin rambut sangking macetnya, apalagi keliling Jakarta dari semua arah bisa makan seminggu) jadi ketika gue dateng ke Jogja, ya tempat yang sering gue datengin itu - itu aja. Walaupun 'itu - itu' nya Jogja termasuk hal baru buat gue,

Itu aja sih untuk postingan pertama gue setelah sekian lama ngga main blog hwhw. Karena ini cukup mepet, dikarenakan saya baru saja menginjakkan kaki di lantai kos temen (lokasi masih belom pulang). Jadi terma kasih yang sudah menyempatkan waktu untuk baca!